Sabtu, 18 Januari 2020 14:21

​Tanya Kendala Pelayanan, Gubernur Khofifah Tinjau Ruang Operasi RS Terapung di Pulau Kangean

Minggu, 01 Desember 2019 10:38 WIB
Editor: Tim
​Tanya Kendala Pelayanan, Gubernur Khofifah Tinjau Ruang Operasi RS Terapung di Pulau Kangean
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat melihat ruang operasi dan pasca operasi di kapal RSTKA bernama KM Gandha Nusantara 01 dan KM Gandha Nusantara 02 saat bersandar di Dermaga Pulau Kangean, Kabupaten Sumenep. foto: istimewa/ bangsaonline.com

SUMENEP, BANGSAONLINE.com - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa selalu menyempatkan waktu untuk menyisir tempat-tempat pelayanan masyarakat saat kunjungan kerja. Ini juga yang dilakukan gubernur perempuan energik itu saat melakukan kunjungan kerja di Pulau Kangean, Kabupaten Sumenep, Sabtu (30/11/2019). Mantan menteri pemberdayaan perempuan era Gus Dur itu menyempatkan diri untuk meninjau dua unit Rumah Sakit Terapung Kesatria Airlangga (RSTKA) yang bersandar di Dermaga Pulau Kangean, Kabupaten Sumenep.

Didampingi Ketua Komisi D DPRD Jatim Kuswanto, Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Timur Bali dan Nusa Tenggara Supangkat Iwan Santoso, General Manager PLN UID Jatim Bob Saril, Kepala Dinas ESDM Prov. Jatim Setiajit, dan Bupati Sumenep Busyro Karim, Gubernur Khofifah melihat proses layanan kesehatan di ruang operasi yang sedang berjalan di dua unit RSTKA hasil bantuan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI bekerjasama dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI.

Gubernur perempuan pertama di Jatim itu pun berkesempatan melihat pelayanan kesehatan yang diberikan RSTKA kepada warga Kangean, Kabupaten Sumenep. Mulai dari pengobatan gratis, bedah minor (lipom bedah), pemeriksaan pasien pasca operasi, serta pemeriksaan screening deteksi.

Mantan Menteri Sosial (Mensos) RI itu juga melihat ruang operasi dan pasca operasi di kapal RSTKA bernama KM Gandha Nusantara 01 dan KM Gandha Nusantara 02. Ketua PP Muslimat NU itu juga berdialog dengan Kepala RSTKA, dr. Agus. Ia menanyakan berbagai persoalan yang menjadi kendala dalam memberikan layanan kesehatan kepada masyarakat.

"Monggo kalau butuh tambahan energi listrik, ini mumpung ada Direkturnya PLN. Karena kan ada radiologinya yang butuh power yang kuat," ujar Gubernur Khofifah.

Seusai meninjau dua unit kapal RSTKA, Gubernur Khofifah menyampaikan, bahwa kunjungannya melihat dua unit RSTKA tersebut ingin mengetahui secara dekat pelayanan kesehatan yang diberikan kepada masyarakat Kangean. Termasuk untuk mengetahui kendala-kendala apa yang bisa dicarikan solusinya.

"Pertama memang kebutuhannya lebih besar dari yang sudah bisa dipenuhi. Dimana ada titik-titik, kapal ini butuh tempat merapat. Ada yang tidak cukup untuk bisa didarati kapal ini. Setelah beroperasi dua bulan kita akan evaluasi agar ke depan bisa lebih maksimal layanannya termasuk pulau-pulau mana saja yang harus dilayani ," ujarnya.

Selain itu, masalah delay life atau terkait dengan operational cost perlu dikordinasikan dengan tepat. Untuk itu, tim medis dan para medis yang bertugas di RSTKA merekomendasikan pemprov Jawa Timur dengan membentuk UPT.

"Jadi (perlu) dibahas ulang dan dikaji ulang. Untuk penambahan UPT, kemudian infrastruktur untuk merapatnya kapal juga misalnya," terangnya.

Mantan Menteri Sosial RI itu menyampaikan bahwa operasional RSTKA selama ini berjalan baik dan lancar. Dirinya berharap, kedua unit kapal tersebut dapat memaksimalkan layanannya kepada masyarakat di wilayah Kepulauan Madura.

"Alhamdulillah kita dapat support dari kementerian perhubungan dan kementerian kesehatan untuk menyiapkan layanan kesehatan berbadis rumah sakit apung sehingga program yang merupakan salah satu janji kampanye ini dapat kita wujudkan cepat . Kita ingin melayani dan melayari layanan kesehatan terutama di daerah Kepulauan Sumenep. Tahun 2020 sudah di dalam koordinasi Pemprov. Saat ini operational cost nya masih berada di Kementerian Perhubungan," terangnya.

Dua kapal RSTKA sendiri merupakan bantuan dari Kemenhub RI bekerja sama dengan Kemenkes RI yang diserahkan kepada Pemprov Jatim bulan Agustus 2019. Kedua kapal tersebut difungsikan untuk memberikan pelayanan kesehatan bagi masyarakat yang tinggal di wilayah kepulauan dan keduanya juga bisa dimanfaatkan sebagai alat transportasi. Dua kapal tersebut akan dioperasikan di gugus-gugus kepulauan di Sumenep.

Satu kapal akan di-standby-kan di Pulau Kangean untuk melayani Sapudi dan Raas. Satu lagi di-standby-kan di Sapeken dan Masalembu.

Tahun ini, kedua kapal tersebut masih dikelola oleh Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni). Dan 2020 mendatang, kapal tersebut akan dioperasikan oleh Pemprov Jatim, Dishub dan Dinas Kesehatan. Pembuatan kapal RSTKA sendiri baru pertama kali di Jatim dan diletakkan di Kab. Sumenep sebagai pilot project.

Kedua kapal tersebut diserahkan langsung oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Menteri Kesehatan Nila Moeloek di Kabupaten Sumenep 15 Agustus 2019 yang lalu.

Pengoperasian kapal ini ditandai dengan penandatangan nota kesepakatan (MoU) antara tiga instansi, yakni Kemenhub, Kemenkes dan Pemprov Jatim.

Penyediaan Kapal Rumah Sakit Terapung ini merupakan bagian dari komitmen pemerintah bersama untuk meningkatkan pelayanan kesehatan bagi masyarakat, khususnya yang berada di kepulauan di Madura.

Kapal-kapal ini merupakan hasil hibah dari Kemenhub kepada Kemenkes dan Pemprov Jatim. Pelayanan kesehatan yang dilakukan bersifat promotif, preventif, dan kuratif sekaligus rehabilitatif. (tim) 

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 01 Januari 2020 19:47 WIB
BLITAR, BANGSAONLINE.com - Wisata Edukasi Kampung Coklat di Kabupaten Blitar baru-baru ini telah menghadirkan spot instagramable bagi para pengunjung.Lokasi wisata yang terletak di Desa Plosorejo, Kecamatan Kademangan, Kabupaten Blitar tersebut ...
Senin, 13 Januari 2020 16:17 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanKHM Yusuf Hasyim wafat pada 14 Januari 2007. Putra Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari itu selain dikenal sebagai tokoh NU dan komandan Laskar Hizbullah juga pengasuh Pesantren Tebuireng selama 41 tahun (1965-2006). Untuk mengenan...
Sabtu, 18 Januari 2020 12:20 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*79. Wamina allayli fatahajjad bihi naafilatan laka ‘asaa an yab’atsaka rabbuka maqaaman mahmuudaanDan pada sebagian malam, lakukanlah salat tahajud (sebagai suatu ibadah) tambahan bagimu: mudah-mudahan Tuhan...
Kamis, 16 Januari 2020 12:56 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...