Senin, 21 Oktober 2019 00:27

Komisi B DPRD Jember Minta Camp'us 88 Disegel, Pemkab Keberatan

Rabu, 09 Oktober 2019 22:23 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Yudi Indrawan
Komisi B DPRD Jember Minta Camp
Komisi B DPRD Jember beserta OPD dan petugas gabungan saat sidak ke tempat hiburan karaoke Camp'us 88.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Sidak di tempat hiburan karaoke Camp'us 88 yang dilakukan oleh Komisi B DPRD Jember bersama jajaran polres dan pihak terkait, baik dari Dinas Pariwisata, PTSP, Satpol PP, telah menemukan beberapa pelanggaran. 

Sidak pada Rabu (9/10) siang tersebut di antaranya menemukan sejumlah miras berjenis anggur merah dengan kadar alkhohol di atas 14,7% dan miras tanpa label. Miras berbagai jenis itu ditemukan di sejumlah ruang karaoke.

Ketua Komisi B, Siswono kepada sejumlah media menegaskan sudah seharusnya Camp'us 88 ditutup.
"Sebab dari hasil sidak kali ini menemukan sejumlah miras. Apa yang kita rekomendasikan sejak awal untuk menutup Camp'us 88 ternyata benar. Karena disinyalir ada peredaran miras di dalamnya. Dan ternyata terbukti hari ini," tegasnya.

Sementara Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Achmad Syafi'i mengungkapkan bahwa tidak mudah untuk melakukan penyegelan apalagi penutupan terhadap tempat usaha. Sebab semuanya diatur dalam peraturan menteri dalam negeri terkait izin usaha.

"Dalam peraturan Menteri Pariwisata menyebutkan bahwa tempat usaha yang telah mati izin usahnya bisa diperpanjang dengan beberapa pertimbangan," ungkapnya.

Sedangkan upaya penyegelan atau penutupan tempat usaha, menurut Syafii yang berhak melakukan adalah Satpol PP selaku penegak perda.

Namun, pernyataan Achmad Syafi'i tersebut sedikit ditolak Kepala Satpol PP Kabupaten Jember Arif Tjahyono. Menurut Arif, justru pihaknya menunggu respons dari DPM-PTSP agar bisa melakukan penyegelan. Sebab, ia khawatir penyegelan yang dilakukan yang Satpol PP jika tidak ada rekomendasi dari DPM-PTSP bisa berdampak hukum perdata.

"Kita berkaca pada kasus penutupan tempat lokasi hiburan malam di kabupaten sebalah yang berdampak pada proses Pratun dan dimenangkan pihak penggugat," ungkapnya.

"Jadi untuk persoalan ini kita masih menunggu rekomendasi dari pihak PTSP selaku yang mengatur masalah regulasi perijinan tempat usaha," tambahnya.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada kepastian kapan ada tindakan rencana penutupan Camp'us 88.  (yud/ian)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Rabu, 16 Oktober 2019 11:21 WIB
Oleh: Khariri Makmun*Fenomena semangat keberagamaan di tanah air semakin meningkat, hal itu ditandai dengan maraknya gelombang hijrah baik di kalangan artis, publik figur, maupun orang awam. Masifnya dakwah di media sosial disambut baik oleh netizen ...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...