Senin, 21 Oktober 2019 00:38

Tafsir Al-Isra' 61-62: Jika Tuhan Tidak Adil, Lalu Kamu Mau Apa?

Sabtu, 21 September 2019 21:42 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Isra
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag

61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaan

Dan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” lalu mereka sujud, kecuali Iblis. Ia (Iblis) berkata, “Apakah aku harus bersujud kepada orang yang Engkau ciptakan dari tanah?”

62. qaala ara-aytaka haadzaa alladzii karramta ‘alayya la-in akhkhartani ilaa yawmi alqiyaamati la-ahtanikanna dzurriyyatahu illaa qaliilaan

Ia (Iblis) berkata, “Terangkanlah kepadaku, inikah yang lebih Engkau muliakan daripada aku? Sekiranya Engkau memberi waktu kepadaku sampai hari Kiamat, pasti akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebagian kecil.”


TAFSIR AKTUAL

".. ara-aytaka haadzaa alladzii karramta ‘alayy.." (62). Ya Tuhan, asal tahu aja, makhluk (Adam) yang You sanjung-sanjung di atas kepala saya ini kelak akan aku sesatkan. Tidak hanya dia saja, melainkan sekalian anak keturunannya. Ada beberapa hal yang menarik untuk diuraikan dari statement Iblis ini, antara lain:

Pertama, keberanian Iblis mengangkat kepala di hadapan Tuhan. Terma "ara'aytak" sungguh kata-kata emosional yang lahir dari rasa dongkol dan siap melawan. Setelah diminta agar bersujud (menghormat) kepada Adam dan Iblis menolak, dia tidak berlaku sopan dan meminta maaf atas ketidak sanggupannya, malah melototi Tuhan dan berkata-kata menantang.

Jika Iblis punya santun sedikit saja, lalu meminta maaf atas keberatannya, maka sudah pasti Tuhan bersikap lain. Mungkin tetap terkutuk, tapi gak nemen-nemen. Tidak total masuk neraka.

Ibarat seorang guru yang memerintahkan semua siswa agar mengerjakan PR matematika. Ada yang patuh dan ada yang tidak. Yang tidak mengerjakan ada dua. Ada yang merasa salah, lalu meminta maaf kepada guru sembari mengutarakan alasan dan ada yang sengaja tidak mengerjakan dan tidak merasa salah, bahkan malah menghina. "Halah.. untuk apa belajar matematika. Toh tidak menjadi pitakon kubur... dll". Nah, Iblis itu kayak yang terakhir ini. Jika anda gurunya..?

Kedua, kesombongannya, hingga berani menggurui Tuhan. "a-asjudu liman khalaqta thiinaan". "Ya Tuhan, You ini gimana, mosok saya disuruh bersujud kepada makhluq yang tercipta dari tanah". Di sini, Tuhan ditegur sebagai tidak adil. Tuhan juga disuruh berpikir logis sesuai logikanya sendiri. Tuhan juga diprotes karena mengunggulkan Adam atas dirinya. "haadzaa alladzii karramta ‘alayya".

Iblis memandang dirinya lebih hebat, lebih super dan berkelas hanya atas dasar bibit dan asal penciptaan. Iblis terjebak dalam kesombongan diri sendiri, hingga memandang Adam lebih rendah, karena sekadar dicipta dari tanah. Sisi inilah, salah satu materi andalan yang akan dijadikan Iblis menggoda anak Adam.

Seseorang dibisikkan, betapa dia adalah keturunan si Fulan dan si Fulan. Yang habib, bisa saja terbuai dalam perasaan besar terhadap diri sendiri, merasa dzurriyah Nabi, dihormati alam dan lain-lain. Yang Gus, yang anak kiai, yang Raden, yang Bendereh, bisa saja pethunthang-pethunthung merasa tinggi derajat hanya karena keturunan.

Sedikit saja hati kita merasa sombong, maka iblis sudah ada di dalam diri kita. Jika seseorang maunya diperlakukan lebih, maunya ditempatkan di kursi depan dalam acara seremonial, maunya dicium tangannya dll, maka sejatinya dia sudah terkontaminasi moral Iblis.

Apa yang diperbuat Iblis di hadapan Tuhan adalah cerminan protes, tidak terima dan menggugat keadilan menurut ukurannya sendiri. Sementara Allah SWT adalah yang menciptakan segala. Dialah dzat yang mengatur segala. Mosok mau diatur? Dialah Dzat yang memberi tanpa sedikit pun pernah menzalimi. Jika Iblis menuduh Tuhan sebagai tidak adil, kemudian kecewa, membangkang dan sebagainya, terus mau apa?

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Minggu, 13 Oktober 2019 23:15 WIB
BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur memiliki wisata unik berbasis minyak dan gas bumi (Migas), tepatnya di Desa Wonocolo, Kecamatan Kedewan, Kabupaten Bojonegoro.Di desa ini terdapat ratusan sumur minyak tua peninggal...
Rabu, 16 Oktober 2019 11:21 WIB
Oleh: Khariri Makmun*Fenomena semangat keberagamaan di tanah air semakin meningkat, hal itu ditandai dengan maraknya gelombang hijrah baik di kalangan artis, publik figur, maupun orang awam. Masifnya dakwah di media sosial disambut baik oleh netizen ...
Minggu, 06 Oktober 2019 22:56 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...