Selasa, 12 November 2019 05:17

Seminar 120 Tahun Pesantren Tebuireng, Full Day School & Boarding School Terinspirasi Pesantren

Jumat, 23 Agustus 2019 17:54 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: .
Seminar 120 Tahun Pesantren Tebuireng, Full Day School & Boarding School Terinspirasi Pesantren
Seminar Nasional bertema "Memadukan Pendidikan Islam dan Pendidikan Nasional" yang digelar Pesantren Tebuireng dalam rangka memperingati "120 Tahun Pesantren Tebuireng" di Gedung KHM Yusuf Hasyim Pesantren Tebuireng Jombang, Jawa Timur, Jumat (23/8/2019).

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Usia Pondok Pesantren lebih tua dari usia Republik Indonesia (RI). Pesantren telah banyak memberikan sumbangsih terhadap bangsa dan negara Indonesia, termasuk memerdekaan RI. Di antaranya Pesantren Tebuireng yang didirikan Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari. Bahkan lahirnya lembaga pendidikan modern seperti full day school, boarding school, dan sebagainya justru terinspirasi dari sistem pendidikan pesantren.

Demikian pandangan yang mengemuka dalam Seminar Nasional bertema "Memadukan Pendidikan Islam dan Pendidikan Nasional" yang digelar Pesantren Tebuireng dalam rangka memperingati "120 Tahun Pesantren Tebuireng" di Gedung KHM Yusuf Hasyim Pesantren Tebuireng Jombang, Jawa Timur, Jumat (23/8/2019).

KH. Ahmad Hidayatullah Zarkasyi, pimpinan Pondok Modern Darussalam Gontor, mengemukakan dulu ketika para tokoh menemui Ki Hajar Dewantoro, tokoh pendidikan nasional yang hari kelahirannya diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional, mengaku bahwa konsep pendidikan nasional yang dikembangkan justru mengambil dari sistem pendidikan pesantren.

"Ini semua saya ambil dari pesantren," kata Ki Hajar Dewantoro seperti dikutip Kiai Ahmad Hidayatullah Zarkasyi. Karena itu ia bersyukur menjadi orang pesantren. "Alhamdulillah kita berada pada tempat yang baik, benar, dan berjasa bagi bangsa," kata Ahmad Hidayatullah Zarkasyi.

Menurut dia, hampir semua tokoh nasional tak lepas dari pengaruh pesantren, termasuk Panglima Jenderal Soedirman. "Kalau Kiai Hasyim Asy'ari gak usah ditanya," katanya.

Dr. Ir. KH. Salahuddin Wahid (Gus Sholah), pengasuh Pesantren Tebuireng juga mengungkapkan bahwa sistem pendidikan pesantren dinilai banyak pihak sebagai lembaga pendidikan terbaik. "Dulu Pak Sudjatmoko pernah bilang, kalau pesantren diatur dengan manajemen, maka pesantren akan menjadi lembaga pendidikan terbaik," kata Gus Sholah. Dr. Sodjatmoko adalah tokoh Indonesia yang pernah menjabat Rektor Universitas Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Gus Sholah juga bercerita tentang Tebuireng saat diasuh Hadratussyaikh. Menurut dia, pada saat Hadratussyaikh memimpin Pesantren Tebuireng ada Kelas Musyawarah. Dalam kelas ini Hadratussyaikh memilih santri-santri yang cerdas dan pintar dididik secara khusus. Santri-santri yang masuk Kelas Musyawarah ini kelak jadi ulama atau kiai yang mendirikan pesantren-pesantren besar terutama di Jawa. "Mbah Hasyim punya kemampuan untuk memilih bibit unggul," kata Gus Sholah.

Menurut Gus Sholah, pesantren harus memiliki kelas khusus untuk mendidik santrinya menjadi ulama atau kiai, meski tak semua harus jadi kiai. Ia mengutip pernyataan ayahnya KH A Wahid Hasyim yang mengatakan bahwa 10 persen saja yang jadi kiai sudah baik. "Yang lain bisa jadi apa saja, asal baik," kata Gus Sholah mengutip Kiai A Wahid Hasyim.

Karena itu, di Pesantren Tebuireng Kelas Musyawarah itu sekarang diwujudkan lagi dalam bentuk Ma'had Aly yang secara khusus mempelajari agama dengan bahasa keseharian bahasa Arab. Menurut Gus Sholah, jika pesantren belum meimiliki lembaga pendidikan khusus seperti Ma'had Aly, maka sama saja dengan Boarding School.

Sementara KH Glory Islamic, pimpinan Yayasan Sumber Pendidikan Mental Agama Allah (SPMAA) Lamongan menuturkan bahwa lembaga pendidikan yang diasuhnya ditekankan pada sensitivitas sosial. Menurut dia, santri lulusan SPMAA diwajibkan mengabdi langsung ke tengah masyarakat tanpa fasilitas agar punya militansi tinggi. Mereka dikirim ke daearah terpencil.

"Tak boleh minta uang, tak boleh minta penginapan," katanya sembari menegaskan bahwa para santri itu diuji kecerdasannya saat terjun ke masyarakat. "Makanya diajari juga kecerdasan berkomunikasi," katanya.

Lalu apa ukuran sukses tugas pengabdian ke masyarakat itu? "Kalau masyarakat tempat ia mengabdi itu minta agar santri tersebut tidak boleh pulang lagi (tetap di tempat tugas mengabdi). Berarti masyarakat membutuhkan dia," katanya. (Em Mas'ud Adnan)

Badai Kembali Terjang Ngawi, Panggung dan Tenda untuk Lomba Panahan di Alun-alun Porak Poranda
Sabtu, 09 November 2019 00:05 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Hujan disertai angin kencang kembali memporak-porandakan Kabupaten Ngawi, Jumat (8/11) sore. Kali ini badai angin menerjang wilayah alun-alun dan sekitarnya, yang kebetulan sedang digelar lomba panahan....
Selasa, 05 November 2019 19:40 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Taman Mozaik yang berada di Jalan Wiyung Praja Surabaya ini menambah rentetan panjang destinasi wisata taman aktif di Surabaya. Lahan yang sebelumnya rawa-rawa itu disulap Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya menjadi taman y...
Rabu, 06 November 2019 12:44 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Para elit NU struktural tak bisa menyembunyikan kekecewaannya ketika Presiden Joko Widodo mengumumkan susunan Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Kekecewaan itu dieskpresikan secara terbuka oleh Wakil Ketua PB...
Sabtu, 02 November 2019 09:18 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*70. Walaqad karramnaa banii aadama wahamalnaahum fii albarri waalbahri warazaqnaahum mina alththhayyibaati wafadhdhalnaahum ‘alaa katsiirin mimman khalaqnaa tafdhiilaan.Dan sungguh, Kami telah memuliakan anak ...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...