Senin, 24 Juni 2019 16:46

Dihadiri Menristekdikti, Unipa Surabaya Gelar Upacara Peringati Hari Lahir Pancasila

Sabtu, 01 Juni 2019 22:13 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Devi Fitri Afrianti
Dihadiri Menristekdikti, Unipa Surabaya Gelar Upacara Peringati Hari Lahir Pancasila
Menristekdikti Mohamad Nasir bersama Rektor Unipa Drs. H. Djoko Adi Walujo S.T., M.M, DBA. foto: DEVI FITRI/ BANGSAONLINE

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Jangan sampai Pancasila yang telah menyatukan bangsa Indonesia "terkoyak-koyak". Kalau sampai negara "terkoyak-koyak" maka negara akan bubar, karena Pancasila lah yang telah menyatukan kita sebagai Bangsa Indonesia.

Hal ini disampaikan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir usai peringatan Hari Kelahiran Pancasila di Universitas PGRI Adi Buana, Surabaya, Sabtu (1/6).

Menurut Menristekdikti, sebenarnya peran Pancasila tidak perlu dipertanyakan lagi, karena sudah berhasil menyatukan bangsa Indonesia yang terdiri dari ratusan suku bangsa, budaya dan juga bahasa.

Para pendiri negara, kata dia, tepat memilih Pancasila yang merupakan lima sila dalam kehidupan berbangsa tersebut sebagai alat untuk mempersatukan bangsa.

"Maka, Presiden Jokowi menetapkan Hari Lahir Pancasila pada 1 Juni. Kita sebagai anak bangsa harus menjaga Pancasila, agar harmonisasi terus terjalin. Meskipun berbeda agama, suku bangsa, tapi tetap hidup berdampingan seperti halnya Indonesia," jelas Menristekdikti.

Sementara Rektor Universitas Adi Buana Surabaya, Drs. H. Djoko Adi Walujo S.T., M.M., DBA, mengimbau kepada rekan-rekan dosen untuk menerapkan pancasila di lingkungan kampus, untuk memberikan contoh kepada mahasiswanya.

"Seorang dosen harus memberi keteladanan kepada mahasiswa. Utu adalah salah satu resep yang paling mujarab untuk ditiru mahasiswanya. Kalau perilaku dosennya kurang baik, maka tidak akan bisa menerapkan pancasila di universitas," ungkapnya.

Menristekdikti dan sejumlah pejabat tinggi melaksanakan upacara di Universitas PGRI Adi Buana Surabaya, yang merupakan salah satu perguruan tinggi swasta yang cukup besar di Jawa Timur.

Peringatan Hari Lahir Pancasila di kampus itu dihadiri 3.000 peserta yang merupakan mahasiswa, dosen, dan tenaga kependidikan. (dev/rev)

Senin, 24 Juni 2019 12:08 WIB
TRENGGALEK, BANGSAONLINE.com - Novita Hardiny, istri dari Bupati Trenggalek Moh. Nur Arifin menegaskan kebersihan di kawasan wisata merupakan hal yang harus dijaga, baik oleh pemerintah, masyarakat, termasuk pengunjung wisata itu sendiri.Perny...
Jumat, 31 Mei 2019 21:16 WIB
Penulis: Nabrisi Rohid*Tahapan Pemilu 2019 sudah berjalan lebih dari setahun. Pada 21 Mei 2019 dini hari, KPU telah menetapkan pemenang dalam Pemilu tahun ini. Setelah itu, muncullah berbagai gerakan untuk menolak hasil Pemilu. Gerakan tersebut dikem...
Sabtu, 22 Juni 2019 17:29 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag54. Rabbukum a’lamu bikum in yasya' yarhamkum aw in yasya' yu’adzdzibkum wamaa arsalnaaka ‘alayhim wakiilaanTuhanmu lebih mengetahui tentang kamu. Jika Dia menghendaki, niscaya Dia akan memberi rahmat kepad...
Sabtu, 22 Juni 2019 13:55 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...