Senin, 23 September 2019 08:53

Khofifah Ajak IWAPI Turunkan Angka Kemiskinan di Jatim

Senin, 11 Maret 2019 21:55 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: M Didi Rosadi
Khofifah Ajak IWAPI Turunkan Angka Kemiskinan di Jatim
Sebelum melakukan pemotongan Tumpeng, Gubernur Jatim ikut berdoa bersama pada perayaan HUT IWAPI Ke-44. foto: ist

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengajak Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI) untuk bersinergi dan membantu program-program Pemprov Jawa Timur dalam menurunkan angka kemiskinan terutama di pedesaan.

"Angka kemiskinan di pedesaan kita paling tinggi di Pulau Jawa yakni 15,1 persen, dan ini jauh di atas rata-rata nasional. Saya merekomendasikan IWAPI berkenan blusukan ke desa-desa dan melakukan pendampingan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes)," katanya saat menghadiri Peringatan HUT IWAPI ke-44 yang diselenggarakan DPD IWAPI Jatim di Hotel Mercure Grand Mirama Surabaya, Senin (11/3).

Menurutnya, IWAPI bisa mengajak kepala keluarga perempuan yang kurang mampu terutama di pedesaan, untuk ikut program pemberdayaan ekonomi. Mereka bisa diberikan pelatihan atau pendampingan dalam bidang kewirausahaan. Dirinya meminta agar program pemberdayaan ekonomi ini difokuskan ke-10 kabupaten di Jatim yang terendah status sosialnya.

"Kalau perempuan dengan perempuan kan tahu habitnya, tahu kemungkinan feelingnya, tahu di saat-saat mana proses pelatihan skill wirausaha ini bisa dilakukan, terutama bagi kepala keluarga kurang mampu," kata orang nomor satu di Jatim ini.

Gubernur Khofifah menjelaskan, program penurunan angka kemiskinan ini salah satunya bisa dilakukan melalui hal mendasar yakni melalui pendidikan. Ia berharap, IWAPI ikut menyisir masyarakat di pedesaan terutama yang belum mengikuti program Kejar Paket, baik A, B maupun C. Hal ini penting mengingat sebagian besar pekerja adalah tidak terlatih (unskilled), serta sebanyak 49 persen lulus SD atau tidak lulus SD dan 18 persen lulus SMP atau tidak lulus.

“Bila ini dibiarkan, mereka yang ada di pedesaan bisa menjadi buruh migran yang tidak terlatih, terutama di negara-negara seperti Hongkong dan Taiwan. Beberapa daerah salah satunya Kab. Probolinggo disparitas pendidikan laki dan perempuan juga masih tinggi,” kata Gubernur perempuan pertama di Jatim tersebut.

Sementara itu, Ketua Umum DPP IWAPI, Anita Dyah Prihapsari atau yang akrab disapa Nita Yudi mengimbau para pengusaha wanita untuk segera membuka toko online baik lewat market place. IWAPI sendiri sudah bekerja sama dengan beberapa market place seperti blibli.com, tokopedia.

"Apabila ibu-ibu sudah membuka toko online termasuk di market place, maka akan mempengaruhi biaya operasional dan dapat mempermudah pemasaran produk yang kita jual," katanya.

Selain bekerja sama dengan market place, IWAPI juga bekerja sama dengan Kementerian Kominfo RI untuk memberikan pelatihan kepada para pengusaha wanita. Juga, bekerja sama dengan facebook dan berhasil membuat tiga ribu pengusaha wanita yang tergabung dalam IWAPI berdagang secara online di facebook.

"Di tengah era globalisasi dan revolusi industri, para pengusaha wanita harus terus berinovasi dan berdaya saing. Apalagi sekarang semua semua serba online mulai dari sistem keuangan secara teknologi atau fin tech serta pemasaran secara online. Untuk itu, IWAPI terus memotivasi perempuan Indonesia untuk berwirausaha dan menjadi pengusaha," pungkasnya. (mdr/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Minggu, 22 September 2019 14:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag63. Qaala idzhab faman tabi’aka minhum fa-inna jahannama jazaaukum jazaa-an mawfuuraanDia (Allah) berfirman, “Pergilah, tetapi barang siapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sungguh, neraka Jahanamla...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...