Rabu, 21 November 2018 09:56

Ayah Tiri di Ngawi Diduga Hamili Anaknya hingga Mengandung 4 Bulan

Kamis, 08 November 2018 22:35 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Zainal Abidin
Ayah Tiri di Ngawi Diduga Hamili Anaknya hingga Mengandung 4 Bulan
Melati didampingi keluarga dan LSM saat melapor ke UPPA Satreskrim Polres Ngawi. foto: ZAINAL ABIDIN/ BANGSAONLINE

NGAWI, BANGSAONLINE.com - Sebut saja Melati, remaja yang baru berusia 15 tahun tersebut saat ini sedang hamil 4 bulan. Dengan diantar pihak keluarga dan LSM, ia mendatangi kantor Polres Ngawi.

Melati yang kini masih duduk di bangku SMP kelas 3 harus menderita akibat di dalam perutnya telah mengandung janin yang berusia 4 bulan. Ternyata dari informasi yang dihimpun BANGSAONLINE.com, pelaku yang tega merusak masa depan melati adalah ayah tirinya.

Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (UPPA) Satreskrim Polres Ngawi langsung memanggil para saksi untuk dimintai keterangan setelah menerima laporan pada Rabu (7/11). Petugas juga langsung menindaklanjuti dengan menggelar olah TKP di rumah korban.

Selanjutnya, Kamis (8/11), anggota UPPA mengamankan beberapa barang bukti sebagai alat bukti untuk menentukan pelaku persetubuhan dengan korban anak di bawah umur tersebut.

"Hari ini anggota UPPA mengadakan olah TKP di rumah korban dan mengumpulkan barang bukti," jelas KBO Satreskrim Polres Ngawi Iptu Muryadi saat ditemui BANGSAONLINE.com, Kamis (8/11). Ayah tiri korban saat ini sedang bekerja di luar kota.

Berdasarkan pengakuan dari korban, ayah tirinya memang beberapa kali menggagahi Melati sejak Juni 2017, dan terakhir awal Oktober 2018 lalu. Kejadian itu baru terungkap setelah korban mengalami sesak dadanya pada Minggu (4/11). Lalu oleh pihak keluarga korban diperiksakan ke bidan desa setempat.

Bidan tersebut kemudian menyarankan korban agar dilakukan pemeriksaan lanjutan berupa USG ke dokter. Ternyata hasil USG dan diagnosa dokter menyatakan bahwa remaja yang duduk di kelas 3 SMP tersebut tengah hamil 22 minggu lamanya.

Pihak keluarga akhirnya kaget mengetahui keadaan Melati. Keluarga mendesak korban untuk menyebut siapa yang menghamili. Selanjutnya korban mengakui bahwa yang tega berbuat selama ini adalah ayah tirinya. Setelah ayah tiri korban datang ke rumah, peristiwa yang dialami Melati dimusyawarahkan oleh internal keluarga.

Namun, dari musyawarah itu si bapak tiri korban tidak mengakui akan perbuatanya terhadap Melati. Karena menemui jalan buntu, pihak keluarga pun nekat melaporkan aksi ayah tiri korban ke Polres Ngawi.

"Sebelumnya sudah dilakukan mediasi dalam keluarga, tetapi pelaku mengelak," terang Sumadi, aktivis perlindungan perempuan dan anak saat ditemui BANGSAONLINE.com. (nal/rev)

Rabu, 14 November 2018 00:10 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SUASANA khusuk menyelimuti Jumat malam 9 November 2018 di lorong-lorong kampung, di ruas-ruas musholla, di beranda-beranda langgar, di ruang-ruang masjid, surau ataupun gardu desa. Rakyat membaca doa dengan selingan renungan tent...
Senin, 19 November 2018 11:17 WIB
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Waja’alnaa allayla waalnnahaara aayatayni famahawnaa aayata allayli waja’alnaa aayata alnnahaari mubshiratan litabtaghuu fadhlan min rabbikum walita’lamuu ‘adada alssiniina waalhisaaba...
Sabtu, 10 November 2018 10:00 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Selasa, 06 November 2018 22:28 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - Dua tahun terakhir Kabupaten Madiun mendapatkan penghargaan Anugerah Wisata Tingkat Provinsi Jawa Timur. Pertama anugerah wisata buatan terbaik provinsi diraih Taman Wisata Madiun Umbul Square tahun 2017, menyusul kemudian ...