Minggu, 26 Mei 2019 15:16

Demi Kesejahteraan, Jokowi Tegaskan Tak Ada Muatan Politis dalam Digratiskannya Jembatan Suramadu

Sabtu, 27 Oktober 2018 22:47 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Ahmad Fauzi
Demi Kesejahteraan, Jokowi Tegaskan Tak Ada Muatan Politis dalam Digratiskannya Jembatan Suramadu
Presiden Joko Widodo saat menyampaikan sambutan dalam peresmian penghapusan tarif tol jembatan Suramadu. foto: FAUZI/ BANGSAONLINE

BANGKALAN, BANGSAONLINE.com - Presiden Joko Widodo menegaskan tidak ada muatan politis dalam kebijakannya menggratiskan tol jembatan Suramadu (Surabaya-Madura). Hal ini disampaikannya saat memberikan sambutan peresmian penghapusan tarif tol Suramadu.

"Tidak ada hubungannya dengan politik, justru terkait perekonomian, kesejahteraan, keadilan untuk masyarakat Madura. Jika mau dikaitkan dengan politik, maka saya ambil kebijakan atau keputusan nanti pada bulan Maret 2019," tutur Presiden Joko Widodo.

Dalam kesempatan itu, ia memaparkan bahwa tujuan awal jembatan Suramadu adalah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi Madura. Namun, hampir sepuluh tahun sejak jembatan Tol Suramadu beroperasi (2009), ternyata belum mampu memberikan dampak pertumbuhan ekonomi secara signifikan di wilayah Madura.

"Ketimpangan dan pertumbuhan perekonomian Madura tetap belum mampu bersaing dibanding Surabaya, Sidoarjo, dan Gersik. Angka kemiskinan di tiga kabupaten itu sudah turun di angka 4-7 persen, sedangkan di Madura masih berada di 16-23 persen," ungkap Presiden.

Atas dasar itulah, Jokowi mengaku pihaknya akhirnya memutuskan menghapus tarif tol jembatan Suramadu.

Selain itu, Jokowi memaparkan bahwa kebijakan tersebut juga atas desakan masyarakat Madura mulai dari Bupati, Ulama, Tokoh Agama, Kyai dan IKAMA. "Atas usulan dan desakan dari berbagai elemen masyarakat Madura lagi, maka hari ini saya memutuskan jalan Tol Suramadu akan menajdi jembatan non Tol biasa. Keputusan ini diambil, atas keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia, khususnya masyarakat Madura," terangnya.

Sementara disinggung biaya pemeliharaan jika tarif digratiskan, Jokowi menjelaskan bahwa Negara tidak berpikir untung dan rugi. "Negara akan melakukan apa saja terkait keadilan sosial dan kesejahteraan rakyat, di mana keuntungannya dan benefitnya ada di masyarakat. Pemasukan ke negara dari jembatan Suramadu selama ini kurang lebih 150 miliar per tahun. Harapannya dengan digratiskannya jembatan ini bisa membangkitkan ekonomi, sehingga Madura tidak telalu timpang dengan Surabaya, agar nantinya banyak turis masuk, pembangunan properti dan investor. Dan, bertambahnya dan terbuka lapangan kerja yang sebanyak-banyaknya sehingga jika ada investor mau investasi di Madura tidak berpikir panjang terkait ongkos transportasi, biaya logistik yang membebaninya, karena Madura memiliki potensi untuk mengembangkan wisata, properti, dan sektor pertanian," paparnya.

Pada peresmian jembatan Suramadu menjadi jembatan Non tol biasa ini, Presiden Jokowi didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Staf Khusus Presiden Johan Budi, Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono, Sekretaris Militer Presiden Marsda TNI Trisno Hendradi, dan Komandan Paspampres Mayjen TNI (Mar) Suhartono.

Selain itu, turut hadir Bupati dan Wakil Bupati, Ketua DPRD Bangkalan, jajaran Ulama dan tokoh agama Surabaya. (uzi/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Suparto Wijoyo
Rabu, 22 Mei 2019 11:24 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SAYA menyaksikan penuh kagum terhadap para kompetitor yang menyorong sekehendaknya. Dengan nyaman menikmati gelisah rakyat yang sangat mayoritas. Para promotor pertandingan tergiring dalam alun langkahnya dengan kosa laku yang...
Minggu, 26 Mei 2019 13:06 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag42. qul law kaana ma’ahu aalihatun kamaa yaquuluuna idzan laibtaghaw ilaa dzii al’arsyi sabiilaanKatakanlah (Muhammad), “Jika ada tuhan-tuhan di samping-Nya, sebagai-mana yang mereka katakan, niscaya tuhan-t...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Jumat, 17 Mei 2019 16:44 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...