Minggu, 22 September 2019 17:56

Kanjeng Raden Ario Ipong Muchlissoni Pimpin Prosesi Bedol Pusaka

Senin, 10 September 2018 14:30 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: M Didi Rosadi
Kanjeng Raden Ario Ipong Muchlissoni Pimpin Prosesi Bedol Pusaka
Bupati Ponorogo ke-26, Kanjeng Raden Ario Ipong Muchlissoni memimpin prosesi Bedol Pusaka di Pringgitan, Pendopo Agung. ft: Didi Rosadi/BANGSAONLINE

PONOROGO, BANGSAONLINE.com - Menjelang peringatan 1 Suro yang digelar Pemkab Ponorogo, tiga pusaka yang selama ini disimpan di Pringgitan komplek Pendopo Agung Ponorogo dibawa keluar untuk kemudian diarak. Tiga pusaka itu adalah Songsong Tunggul Wulung, Angkin Cinde Puspita, dan Tombak Tunggul Naga.

Prosesi pelepasan itu dipimpin langsung Kanjeng Raden Ario Ipong Muchlissoni, Bupati Ponorogo ke-26. Tiga pusaka itu merupakan peninggalan Bupati Ponorogo pertama, Batara Katong. Jimat Ponorogo itu kemudian diarak dari Pendopo Agung yang merupakan pusat pemerintahan Kabupaten Ponorogo saat ini menuju ke Pasar Pon yang merupakan pusat pemerintahan Ponorogo lama.

"Tradisi bedol pusaka ini sebagai napak tilas sejarah Kabupaten Ponorogo dari ibu kota saat ini ke ibu kota lama di wilayah Pasar Pon. Selanjutnya pusaka-pusaka itu di bawa kembali ke Pendopo Agung untuk dijamas (dicuci)," urai Ipong Muchlissoni, Senin (10/9) dini hari.

Prosesi Bedol Pusaka berlangsung dengan khidmat. Satu peleton Brigada yang merupakan prajurit pengawal kraton. Para prajurit itu dipimpin seorang Senopati.

Sebelum berangkat, Bupati Ponorogo mengalungkan untaian bunga melati kepada para Brigada. Hal itu bagian dari doa restu dari Bupati agar prosesi Bedol Pusaka berjalan lancar.

"Para Brigada ini adalah orang-orang yang tulus dan ikhlas. Mereka berjalan kaki sejauh 11 kilometer untuk mengarak pusaka menuju pendopo lama," ujar Ipong.

Bupati Ponorogo yang dikenal 'gila budaya' ini mengungkapkan, prosesi Bedol Pusaka adalah rangkaian dari acara Grebeg Suro dalam menyambut 1 Suro yang merupakan awal tahun baru Islam.

Ipong berharap tradisi Grebeg Suro ini tidak hanya bagian dari merawat tradisi dan menjaga entitas serta kebudayaan Kabupaten Ponorogo. Tetapi juga menjadi obyek wisata dan hiburan bagi warga Ponorogo. Ratusan ribu orang tumplek blek. Baik mereka yang tinggal di Kabupaten Ponorogo, maupun yang tinggal di perantauan.

"Saya dapat laporan dari Kadishub kalau penumpang yang turun di terminal pekan ini bertambah 4 kali lipat dari hari biasa. Laporan dari Kepala Dinas Pariwisata, hunian hotel juga penuh pada pekan ini. Fakta ini membuktikan tradisi Grebek Suro sudah menjadi magnet bagi wisatawan. Ini trend yang baik untuk meningkatkan PAD dan perekonomian warga," pungkas Bupati asli Ponorogo ini. (mdr/dur)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Minggu, 22 September 2019 14:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag63. Qaala idzhab faman tabi’aka minhum fa-inna jahannama jazaaukum jazaa-an mawfuuraanDia (Allah) berfirman, “Pergilah, tetapi barang siapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sungguh, neraka Jahanamla...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...