Selasa, 21 Agustus 2018 17:18

Sakit Nyeri Punggung Tidak Harus Dioperasi

Jumat, 06 Oktober 2017 13:20 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Sakit Nyeri Punggung Tidak Harus Dioperasi

PERNAHKAH Anda mengalami nyeri punggung, nyeri pada leher, atau nyeri wajah separuh? Setiap orang bisa terkena nyeri, bahkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Community Oriented Program for Control of Rheumatic Disease (COPORD) menemukan, bahwa prevalensi nyeri punggung masyarakat Indonesia mencapai sebesar 13,6 persen pada wanita dan sebesar 18,2 persen pada laki-laki.

Nyeri punggung pada umumnya bukan sesuatu yang berbahaya dan bisa sembuh sendiri tanpa harus dibawa ke dokter. Namun pada kondisi tertentu nyeri menyebabkan pasien sangat menderita, tidak mampu bergerak, susah tidur, tidak enak makan dan minum, cemas, gelisah, perasaan tidak akan tertolong dan putus asa. Keadaan saat ini tentu mengganggu kehidupan normal penderita sehari-hari.

Dalam Workshop Interventional Pain Level I yang dilaksanakan di Surabaya selama dua hari (06-07/09/17), Dr. dr. Agus Turchan Sp. BS (K) Kepala Departemen Ilmu Bedah Saraf FK Unair menjelaskan bahwa penanganan nyeri punggung tidak harus berakhir dengan pembedahan jika memang tidak ditemukan indikasi yang mengharuskan tindakan pembedahan.

“Tidak selalu diatasi dengan operasi, jika memang tidak ada indikasi yang mengarah ke pembedahan. Untuk memberikan kenyamanan dan meningkatkan kualitas hidup, pasien bisa dilakukan tindakan pain management,” jelas dr. Agus kepada peserta workshop.

Ditambahan dr. Agus kepada peserta workshop, seorang dokter bedah saraf memiliki keunggulan dalam pelaksanaan pain manajemen dikarenakan mereka sangat memahami struktur neuroanatomy dan bisa melakukan evaluasi secara menyeluruh kepada pasien, apakah pasien tersebut cukup dilakukan tindakan pain management atau harus dilakukan tindakan operasi.

Beberapa tindakan pain management di antaranya adalah injeksi suntikan obat-obatan analgesik dan steroid, terapi laser ablation yaitu memutuskan alur rangsangan nyeri yang dihantarkan oleh saraf nyeri dan mengurangi inflamasi dengan memfokuskan energi laser tingkat rendah ke punggung

Workshop Interventional Pain sendiri melakukan agenda rutin yang diselengggarakan oleh Program Studi Bedah Saraf FK Unair, bekerjasama dengan Surabaya Neuroscience Institute (SNei) dan Perhimpunan Spesialis Bedah Saraf Indonesia. Acara ini diselenggarakan sejak tahun 2009 dan telah berlangsung 13 kali. Peserta workshop Pain Management tidak hanya diikuti dokter spesialis bedah saraf, namun juga spesialis ortopedi, saraf dan bedah.

Dr. dr Agus Turchan, Sp. BS (K) bersama anggota Surabaya Neuroscience Intitute (SNei) lainnya merupakan pelopor Pain Management di Indonesia. Sempat belajar Pain Intervention di Birmingham Inggris, Kepakarannya dalam Pain management menjadikan dr. Agus didaulat sebagai ketua Pokja Neurofungsional di Perhimpunan Bedah Saraf Indonesia (Perspebsi). (*)

Sabtu, 11 Agustus 2018 16:43 WIB
Oleh: Ach. Taufiqil Aziz*Sekitar jam 17.00, pada 9 Agustus 2018, kami sekeluarga masih menonton stasiun televisi tentang pengumuman Cawapres Jokowi. Di televisi, beberapa stasiun dan pengamat sudah menganalisa bahwa Mahfud MD (MMD) yang akan menjadi ...
Kamis, 16 Agustus 2018 17:26 WIB
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   In ahsantum ahsantum li-anfusikum wa-in asa'tum falahaa fa-idzaa jaa-a wa’du al-aakhirati liyasuu-uu wujuuhakum waliyadkhuluu almasjida kamaa dakhaluuhu awwala marratin waliyutabbiruu maa ‘al...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 18 Agustus 2018 10:03 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Rabu, 08 Agustus 2018 10:41 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Asosiasi Wisata Gua Indonesia (Astaga) dan Mahasiswa Pecinta Alam (Mahipal) Unirow Tuban akhirnya memaparkan data pemetaan gua di Desa Jadi, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban. Data tersebut dikeluarkan setelah tim me...