Rocky Gerung: Hati Jokowi Luka, Tagar Tangkap Kaesang Jadi Trending Topik

Rocky Gerung: Hati Jokowi Luka, Tagar Tangkap Kaesang Jadi Trending Topik Kaesang Pangarep dan Gibran Rakabuming . Foto: CNNIndonesia

JAKARTA, BANGSAONLINE.com – Pengamat politik, Rocky Gerung, mengungkapkan bahwa hati Presiden Joko Widodo (Jokowi) terluka ketika tagar #tangkapKaesang menjadi trending topik di twitter.

"Pak Jokowi sebagai orang Jawa, hatinya terluka karena seseorang yang merupakan keluarga dekatnya menjadi olok-olok publik," kata Rocky Gerung dikutip Pikiran Rakyat.

Menurut Rocky Gerung, tagar tersebut muncul setelah adanya laporan terkait dugaan KKN yang dilakukan oleh Kaesang Pangarep dan Gibran Rakabuming. Pelapor kasus tersebut adalah Ubedilah Badrun yang merupakan salah satu dosen di UNJ.

"Bagaimana pun, Pak Presiden kalau pulang ke Istana Bogor pasti dia ingin ada suatu suasana yang sangat privat untuk bertatap mata dengan keluarganya. Mungkin merasa kenapa tagar #tangkapKaesang masih ada," kata Rocky Gerung dikutip dari kanal YouTube miliknya.

Namun, kata Rocky Gerung, sejak laporan Ubedilah Badrun diserahkan kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), hingga saat ini belum ada pergerakan maupun pernyataan dari lembaga antirasuah itu terkait dugaan perkara pencurian uang rakyat yang dilakukan Gibran Rakabuming Raka dan Kaesang Pangarep.

Akibatnya, tagar #tangkapKaesang menjadi viral di media sosial dan disebutkan Rocky Gerung menjadi salah satu beban bagi Presiden Jokowi.

Menurut dia, tagar yang menyeret nama anaknya, membuat hati Jokowi terluka. Sehingga, kata dia, diamnya KPK dalam menangani laporan mengenai Gibran Rakabuming dan Kaesang Pangarep membuat aliansi 98 bergerak untuk menggeruduk gedung KPK pada Senin, 24 Januari 2022.

Rocky Gerung menyarankan, KPK lebih baik memberikan kesimpulan kepada Jokowi mengenai dugaan perkara yang menyeret kedua anaknya itu.

"Jadi biarkan Presiden menerima kesimpulan dari KPK supaya kita kembalikan soal laporan Ubed ini sebagai laporan yang membantu rakyat untuk menegakkan prinsip-prinsip tadi," ucap Rocky.

Ia juga mendorong KPK untuk tidak ragu-ragu dalam memberikan pernyataan mengenai dugaan perkara pencurian uang rakyat itu.

"KPK enggak usah ragu, siapkan saja kalau memang enggak bisa diterima, datanya kurang segala macam, atau betul kasus ini akan jadi membesar. Karena itu KPK buat tiket khusus. 'Kan itu yang mau kita dengar," kata Rocky Gerung.

Simak berita selengkapnya ...