Minta Tak Ada Pengurangan Rombel dari Perubahan SMAN 1 Bangil, Alumni Ancam Gelar Demo

Minta Tak Ada Pengurangan Rombel dari Perubahan SMAN 1 Bangil, Alumni Ancam Gelar Demo Sosialisasi pelaksanaan transformasi SMAN 1 Bangil menjadi SMAN 1 Taruna Madani.

PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kunjungan kerja Komisi E DPRD Provinsi Jatim ke SMAN 1 Bangil dalam rangka sosialisasi pelaksanaan transformasi SMAN 1 Bangil menjadi SMAN 1 Taruna Madani, dituding sarat kepentingan. Pasalnya sosialisasi tersebut tidak melibatkan perwakilan masyarakat sekitar Bangil.

Pertemuan itu dihadiri dari pihak Ponpes Dalwa, TNI AL, SMAN 1 Bangil, Pemprov Jatim, serta Anggota Komisi E DPRD Jatim, Jumat (21/1).

Menurut Khairil Muhlis, Alumni SMAN 1 Bangil tahun 1988, mayoritas yang diundang dalam sosialisasi tersebut adalah pihak yang pro dengan perubahan SMAN 1 Bangil ke SMAN 1 Taruna Madani.

"Buktinya dari peserta hadir dalam pertemuan di SMAN 1 Bangil tidak ada perwakilan warga sekitar seperti dari Kalianyar. Jadi kita lihat yang datang hampir semua pro, jadi undangan ini kami nilai tidak fair," jelasnya.

Pria yang juga seorang aktivis LSM ini menegaskan, bahwa masyarakat sekitar SMAN 1 Bangil masih menuntut agar tidak ada pengurangan kuota rombongan belajar (rombel), apabila nanti SMAN 1 Taruna Madani terealisasi.

"Jika ada pengurangan kuota rombel, maka bisa dipastikan para orang tua tidak bisa menyekolahkan anak mereka di SMAN 1 Bangil," cetus Muhlis.

"Pada prinsipnya pendirian SMAN 1 Taruna Madani boleh dilakukan, asalkan berdiri sendiri, tidak memanfaatkan SMAN 1 Bangil.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video '​Koarmada II Gelar Vaksinasi Massal 20 ribu Dosis di Nganjuk':