Kamis, 29 Juli 2021 05:41

Dikira Dirazia, Nenek Penjual Peyek di Sidoarjo Malah Dikasih Sembako dan Uang Tunai

Kamis, 22 Juli 2021 20:05 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Catur Andy Herlambang
Dikira Dirazia, Nenek Penjual Peyek di Sidoarjo Malah Dikasih Sembako dan Uang Tunai
Nenek Umi saat ditemui di rumahnya.

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Keluhan Nenek Umi (92), penjual peyek di Jalan Diponegoro, Sidoarjo yang mengaku sepi pembeli di masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat, direspons oleh Polresta Sidoarjo.

Melalui Satlantas, Polresta Sidoarjo memberikan bantuan berupa sembako dan uang tunai kepada Nenek Umi.

Kasatlantas Polresta Sidoarjo Kompol Wikha Ardilestanto mengatakan, pihaknya mengetahui keluhan Nenek Umi tersebut dari unggahan di instagram dan youtube.

“Kami menelusuri dan menemukan rumahnya. Kita berikan bantuan berupa sembako dan uang tunai yang berasal dari program Rabu Sedekah, untuk membantu masyarakat tidak mampu yang terdampak program PPKM Darurat,” jelas Wikha, Kamis (22/7/2021).

BACA JUGA : 

Sidak Dapur Umum, DPRD Sidoarjo Minta Warung Makan di Desa Dilibatkan Layani Warga Isoman

PPKM Diperpanjang, Kemenag Tuban Sediakan Swab Antigen Gratis bagi Calon Pengantin

Meresahkan Masyarakat, 1 Begal Sadis di Sidoarjo Berhasil Ditangkap, 3 Buron

Polresta Sidoarjo Bersama Dinkes Gelar Pelatihan Aplikasi Silacak kepada 347 Bhabinkamtibmas

Sebelumnya, video Nenek Umi viral setelah diunggah di media sosial oleh salah satu warga. Dalam video tersebut, dia menangis karena peyek dagangannya tidak laku dalam beberapa hari terakhir, karena Jalan Diponegoro tempatnya berjualan ditutup. “Kalau dagangan saya tidak laku, terus saya makan apa,” ucapnya.

Saat ditemui di rumahnya di RT 09, RW II Kelurahan Lemahputro, Kecamatan Sidoarjo Kota, Nenek Umi bercerita, dirinya sempat berontak dan menangis keras saat seorang polwan memegang tangannya.

“Saya mengira saya dicakup dan dibawa ke panti sosial. Ternyata mbak polisi baik hati tersebut mengantarkan saya pulang ke rumah dan memberi batuan,” terangnya.

Nenek Umi melanjutkan, dirinya sudah tiga tahun terakhir berjualan peyek buatannya sendiri itu di Jalan Diponegoro. Ia berangkat sehabis subuh dan beranjak pulang sekitar pukul 09.00 WIB. Setiap hari, ia membawa 50 bungkus peyek yang ia jual Rp 2.000 per bungkusnya.

“Meskipun untungnya sedikit tapi tidak apa-apa. Sewu-sewu pokok mambu,” kata dia.

Sejatinya, oleh anak-anak-anaknya, ia disuruh berhenti berjualan. Namun semangatnya jauh melebihi tubuh ringkihnya. Tanganya terlihat bergetar. Untuk berjalan jauh, ia mengaku tidak mampu.

“Kalau berdiam diri di rumah, mungkin sudah lama saya mati. Badan ini harus tetap bergerak. Laku atau tidak laku, saya tetap berjualan,” imbuhnya. (cat/ian)

Warga Sambisari dan Manukan Kulon Menolak Sekolah Dijadikan Tempat Isolasi Pasien Corona
Senin, 26 Juli 2021 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Korban Covid-19 yang terus berjatuhan mendorong Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memperluas tempat isolasi pasien yang sedang terpapar virus corona. Berbagai fasilitas gedung – termasuk sekolah – direncana...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...