Hasil RUPST Pakuwon Jati, Putuskan Tak Bagi Dividen

Hasil RUPST Pakuwon Jati, Putuskan Tak Bagi Dividen Direktur Keuangan dan Corporate Secretary Perseroan Minarto Basuki saat webinar RUPST PT Pakuwon Jati Tbk di Hotel The Westin Surabaya, Senin (5/7/2021). (foto: ist)

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Pakuwon Jati, perusahaan properti pertama yang tercatat di BEI sejak 1989, memutuskan tak membagikan dividen kepada pemegang saham untuk tahun buku 2020. 

Hal ini disampaikan Direktur Keuangan dan Corporate Secretary Perseroan Minarto Basuki dalam public expose tahunan yang diadakan usai RUPST PT Pakuwon Jati Tbk di Hotel The Westin Surabaya.

Pada 19 April 2021, perseroan menerbitkan obligasi sebesar US$300 juta dan obligasi tambahan pada tanggal 17 Mei 2021 sebesar US$100 juta dengan bunga 4,875 persen dengan tenor 7 tahun yang akan digunakan untuk pelunasan Surat Utang 2024 sebesar US$250 juta dan untuk keperluan korporasi umum perseroan.

"Kinerja keuangan PT Pakuwon Jati (PWON) pada 2020 membukukan pendapatan bersih sebesar Rp 3.977 miliar, turun 44,8 persen dari tahun sebelumnya yang sebesar Rp 7.202 miliar. Sedangkan EBITDA sebesar Rp 2.051 miliar, turun 48,6 persen dibanding tahun sebelumnya Rp 3.992 miliar," ujarnya, Senin (5/7/2021).

Meski mengalami penurunan pendapatan sebagai dampak pandemi, Minarto mengungkapkan rasio laba PWON untuk 2020 masih tetap terjaga di dobel digit yakni 30 persen. Selain itu arus kas perseroan tetap kuat dan positif sehingga mampu mendukung kebutuhan belanja modal maupun ekspansi anorganik yang dilakukan perseroan pada tahun 2020 dengan pendanaan sepenuhnya dari kas internal.

Komposisi pendapatan tahun 2020 terdiri atas 58 persen recurring revenue dan 42 persen development revenue, konsisten dengan strategi perseroan untuk tumbuh dengan komposisi pendapatan yang berimbang antara recurring dan development revenue.

"Recurring revenue perseroan tahun 2020 mencapai Rp 2.300 miliar turun 37,7 persen dibandingkan tahun 2019 yang sebesar Rp 3.693 miliar. Development revenue perseroan tahun 2020 mencapai Rp 1.677 miliar sedangkan tahun lalu sebesar Rp 3.509 miliar," papar Minarto.

Simak berita selengkapnya ...