Rabu, 23 Juni 2021 15:19

Satgas Covid-19 Surabaya Masifkan Pengawasan di Jembatan Suramadu pada Dini Hari

Jumat, 11 Juni 2021 18:25 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Indrayadi
Satgas Covid-19 Surabaya Masifkan Pengawasan di Jembatan Suramadu pada Dini Hari
Penyekatan di Suramadu sisi Surabaya. (foto: ist)

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Satgas Covid-19 Surabaya telah melakukan swab antigen kepada 15.524 pengendara yang melintas di Jembatan Suramadu. Jumlah tersebut, berdasarkan data kumulatif yang tercatat Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya sejak dimulainya penyekatan pada Minggu (6/6/2021) hingga Jumat (11/6/2021) pukul 03.00 WIB.

Kepala Dinkes Kota Surabaya Febria Rachmanita mengatakan, hingga Jumat (11/6/2021) pukul 03.00 WIB, pihaknya sudah melakukan rapid antigen kepada 15.524 pengendara yang melintas di Jembatan Suramadu. Hasilnya, dari total jumlah 15.524 pengendara, sebanyak 316 positif rapid antigen.

"Positif antigen ada 316 orang. Kemudian kami swab PCR yang positif ada 130 orang. Nah, 130 orang ini kami evakuasi ke rumah sakit lapangan. Ada beberapa yang di rumah sakit lain juga. Tapi intinya yang 130 ini sudah keluar dari Asrama Haji," katanya, Jumat (11/6/2021).

Pihaknya mengaku sudah menyerahkan data hasil penyekatan ini ke Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Jawa Timur. Data yang diserahkan ini, merupakan jumlah warga luar Surabaya yang positif berdasarkan swab PCR. Melalui data itu, nantinya bakal menjadi rujukan bagi petugas untuk melakukan tracing.

BACA JUGA : 

Aspirasi Unjuk Rasa, Syafiuddin Minta Pemerintah Lakukan Penanganan Covid-19 Sesuai Kearifan Lokal

Syafiuddin Khawatir Penyekatan Lumpuhkan Ekonomi: Jangan Generalisasi Warga Madura Penyakitan

Pengetatan 8 Desa, Pemprov Jatim Bersama TNI, Polri, dan Pemkab Bangkalan Dirikan Posko PPKM Mikro

Terus Bertambah, Beasiswa Pendidikan untuk Anak MBR Kini Tembus Rp 3,8 Miliar

"Data penyekatan sudah ke dinkes provinsi. Nanti yang tracing dari provinsi dan daerah asalnya. Kecuali mereka ada keluarga di Surabaya kami yang tracing," paparnya.

Berdasarkan evaluasinya, dia menyebut saat ini para pengendara yang ingin masuk ke Surabaya mencoba untuk menghindari screening di Jembatan Suramadu. Mereka melintas saat tengah malam atau dini hari untuk menghindari petugas.

"Mereka mau masuk ke Surabaya jam 1 pagi karena sepi nggak ada yang lewat. Sekarang mereka datang jam 1 pagi ke atas. Padahal kami (petugas) masih di situ. Sampai jam 3 pagi (tadi) masih ramai," ungkapnya.

Dia menegaskan, pola penyekatan yang dilakukan saat ini harus diubah. Ini untuk mengantisipasi lolosnya para pengendara yang akan masuk ke Surabaya. Salah satu caranya adalah dengan memperbanyak jumlah petugas di lapangan saat tengah malam hingga dini hari. "Taktiknya ini harus diubah. Jam 12 sampai 6 pagi harus lebih banyak petugas. Jam-jam itu sudah kami ketati," katanya.

Di sisi lain, dia mengingatkan masyarakat agar mewaspadai tingginya mobilitas saat perayaan Hari Raya Iduladha. Untuk mengantisipasi hal itu, pihaknya memastikan akan terus memasifkan langkah 3T, yakni Testing, Tracing, dan Treatment. Namun dia berharap kepada warga beserta pemerintah daerah di luar Surabaya supaya melakukan hal yang sama. "Yang paling penting masyarakat harus taat," pungkasnya. (dra/zar)

Pasuruan Zona Merah, Vaksinasi Digencarkan
Selasa, 22 Juni 2021 23:42 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Polres Pasuruan Menggelar Vaksinasi Massal Selasa Siang Tadi(22/06/2021). Vaksinasi Ini Dilakukan Di Alam Terbuka, Tepatnya Di Wilayah Prigen, Kabupaten Pasuruan. Warga Terlihat Antusias Mengantre Untuk Mengikuti Vaksi...
Sabtu, 19 Juni 2021 18:17 WIB
JEMBER, BANGSAONLINE.com - Dalam kondisi pandemi, Pemerintah Kabupaten Jember tetap berupaya menggeliatkan sektor pariwisata meski dengan menerapkan prosedur pencegahan Covid-19 yang ketat.Salah satunya, dengan menggelar Jelajah Wisata and Funcamp 20...
Rabu, 23 Juni 2021 06:20 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Perang Diponegero melawan penjajah Belanda menimbulkan korban luar biasa. Ribuan penjajah Belanda tewas. Begitu juga para pejuang Indonesia. Bahkan Belanda sempat kewalahan.Perang Diponegoro pecah karena penjajah Beland...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Sabtu, 19 Juni 2021 15:30 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...