Senin, 17 Mei 2021 23:48

Tingkatkan Perdagangan dan Kualitas SDM, Kadin Jatim Sinergi dengan NTT

Selasa, 30 Maret 2021 15:10 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Nanang Fachrurozi
Tingkatkan Perdagangan dan Kualitas SDM, Kadin Jatim Sinergi dengan NTT
Dari kiri ke kanan: Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, Ketua Kadin Jatim Adik Dwi Putranto, Ketua Kadin NTT Abraham Paul Liyanto, Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Josef Nae Soi saat penandatanganan MoU antara Kadin NTT dan Kadin Jawa Timur di Aula Kantor Gubernur Provinsi NTT. (foto: ist)

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur melakukan sinergi dengan Kadin Nusa Tenggara Timur (NTT) guna meningkatkan kinerja perdagangan dan kualitas sumber daya manusia (SDM).

Penandatanganan kerja sama telah dilakukan oleh Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto dengan Ketua Umum Kadin NTT Abraham Paul Liyanto yang disaksikan oleh Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti dan Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur Josef Nae Soi beberapa waktu yang lalu.

Adik mengungkapkan, sinergi tersebut sangat penting, terlebih saat ini Kadin Jatim memiliki tanggung jawab dalam pelaksanaan program Export Center Surabaya yang ditarget mampu membukukan ekspor sebesar US$64 juta.

"Kita kan memiliki pilot project Export Center Surabaya dengan target transaksi sebesar US$64 juta yang memiliki wilayah kerja hingga NTT. Nah, dalam rangka itu kami melakukan kerja sama. Karena potensi komoditas perkebunan dan garam di sana besar," ujar Adik di Surabaya, Selasa (30/3/2021).

BACA JUGA : 

Lantik Pengurus Baru, Kadin Kota Kediri Berkomitmen Wujudkan UKM Semakin Mendunia

Ekonomi Jatim Bangkit! Ini Data Detailnya!

Polda Jatim dan PT. Semen Indonesia Siap Kerja Sama Jaga Ketersediaan dan Stabilitas Harga Semen

Soal THR, Kadin Jatim Berharap Semua Pihak Bisa Memahami

Menurut Adik, beberapa komoditas perkebunan yang memiliki potensi sangat besar di NTT adalah cokelat, kopi, kelor, dan rumput laut. Komoditas cokelat misalnya, produksinya di NTT mencapai 18 ton hingga 20 ton per tahun. Sementara produksi kopi di sana mencapai sekitar 22 ton hingga 25 ton per tahun, kebanyakan kopi jenis arabika. Untuk potensi rumputnya, tercatat mencapai sekitar 2,4 juta ton per tahun. Biasanya digunakan untuk suplai dalam negeri dan luar negeri.

"Selain itu juga ada garam dengan kualitas industri. Selama ini kan industri kita masih saja mengimpor garam dengan lawan kualitas garam di dalam negeri jelek. Nah, garam di NTT ini kualitasnya sesuai dengan yang dibutuhkan industri itu karena memiliki kadar natrium klorida (NaCl) di atas 97 persen. Ini bisa jadi substitusi bahan baku impor," tandasnya.

Dia berharap, dengan adanya sinergi dengan Kadin NTT yang didukung oleh pemerintah daerah setempat serta DPD RI, percepatan peningkatan kinerja ekspor dalam negeri bisa dicapai dan ketergantungan impor bahan baku bisa dikurangi.

"Kami juga melakukan perbincangan tentang investasi pengolahan daging sapi di NTT. Selama ini kan sapi NTT di ekspor ke luar daerah masih hidup. Nah, kami akan bangun industri pengolahannya sehingga nanti ada nilai tambah di sini," tambahnya.

Terkait peningkatan SDM, Adik mengatakan bahwa Universitas Citra Bangsa (UCB) juga telah bekerja sama dengan Kadin Institute dalam pelaksanaan sertifikasi kompetensi dosen, mahasiswa, dan wirausaha.

Direktur Kadin Institute Nurul Indah Susanti menjelaskan, kerja sama antara Kadin Institute ini terkait dengan Permendikbud Nomor 3/2020 tentang Standar Perguruan Tinggi yang di dalamnya menjelaskan bahwa mahasiswa harus kompeten, kampus merdeka belajar, serta kewajiban dosen untuk memiliki kompetensi teknis di bidangnya.

"Kerja sama ini dalam hal pelatihan dan uji kompetensi untuk mahasiswa dan dosen UCB. Tahap awal, ada sekitar 50 tenaga kesehatan atau perawat yang akan mengikuti sertifikasi. Mereka adalah mahasiswa Prodi Kesehatan UCB yang akan dikirim ke Jepang," ujar Nurul.

Selain itu, kerja sama juga dilakukan dalam program pemagangan. Mahasiswa Jurusan Farmasi dan Teknik Sipil di UCB yang akan melakukan pemagangan akan dikirim ke industri di Jatim. "Mahasiswa farmasi akan dikirim ke industri farmasi dan mahasiswa teknik sipil akan dikirim ke industri konstruksi di Jatim," pungkasnya. (nf/zar)

Artis Greta Garbo Ajak Nikah ​Albert Einstein
Rabu, 12 Mei 2021 04:07 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan episode 30 mereview cerita Gus Dur tentang fisikawan Albert Eintein dan model cantik Greta Garbo. “Anekdot ini saya ambil dari buku berjudul Gus Dur hanya Kalah dengan Orang Madura,...
Sabtu, 15 Mei 2021 22:16 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Bunga tabebuya, khususnya yang berwarna kuning, bermekaran lagi di jalanan Kota Surabaya. Bunga berwarna kuning indah itu semakin mempercantik jalanan, terutama jalan protokol pada saat Idul Fitri atau lebaran kali i...
Senin, 17 Mei 2021 18:27 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Munculnya buzzer dan influencer dalam media sosial (medsos) mengungkap realitas sosial keagamaan secara telanjang. Fenomena ini terlihat dari konten atau narasi yang diproduksi para buzzer dan influencer. Umpatan kasar...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Jumat, 14 Mei 2021 10:11 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Won...