Jumat, 23 April 2021 00:16

​Gila! Angka Stunting-Pengangguran di Kota Pasuruan Lebihi Jatim, Ini Pesan Khofifah pada Gus Ipul

Selasa, 02 Maret 2021 12:52 WIB
Editor: mma
​Gila! Angka Stunting-Pengangguran di Kota Pasuruan Lebihi Jatim, Ini Pesan Khofifah pada Gus Ipul
SALING TAWADLU. Wali Kota Pasuruan H Saifullah Yusuf (Gus Ipul) hormat saling tawaddlu kepada Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dalam sertijab di Gedung DPRD Kota Pasuruan, Senin (1/3/2021). foto: ist

PASURUAN KOTA, BANGSAONLINE.com – Kota kecil Pasuruan Jawa Timur ternyata memiliki persentase angka pengangguran jauh lebih tinggi ketimbang Provinsi Jawa Timur.

“Tingkat pengangguran terbuka sebesar 6,33% di atas rata-rata Provinsi sebesar 5,84%,” kata Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat menghadiri Sertijab Wali Kota Pasuruan dari Plh Wali Kota Pasuruan Anom Suraho, S.H., M.Si. kepada Wali Kota Pasuruan terpilih H. Saifullah Yusuf (Gus Ipul) dan Wakil Wali Kota Pasuruan Adi Wibowo, S.S.T.P., M.Si., di Gedung DPRD Kota Pasuruan, Senin (1/3) malam.

Begitu juga angka stunting. Masih sangat tinggi, mencapai 23,12 persen. Karena itu Gubernur Khofifah minta Gus Ipul dan wakilnya mengambil beberapa langkah ke depan. Di antaranya membuka lapangan pekerjaan seluas mungkin dan menurunkan angka kemiskinan.

BACA JUGA : 

Kunjungi PA Pasuruan, Gus Ipul Imbau Warga Perbarui KK dan KTP Saat Ada Perubahan Status

Jalan Berdua Dilaunching, Pengantin Baru di Kota Pasuruan Bisa Urus KTP dan KK Elektronik dari Rumah

RSUD dr R Soedarsono Kota Pasuruan Dituntut Jadi Fasyankes Kuratif dan Rehabilitatif

Ekonomi Jatim Bangkit! Ini Data Detailnya!

Berdasarkan data, persentase penduduk miskin Kota Pasuruan Tahun 2020 sebesar 6,66%, lebih rendah rata-rata provinsi sebesar 11,46%. Kemudian angka Gini Rasio sebesar 0,37 lebih tinggi rata-rata provinsi 0,36 (masih pada ketimpangan sedang), tingkat pengangguran terbuka sebesar 6,33% di atas rata-rata provinsi sebesar 5,84%.

Untuk Indeks Pembangunan Manusia (IPM) mencapai 75,26 di atas rata-rata provinsi sebesar 71,71, atau berada pada kategori tinggi. Sementara Pertumbuhan Ekonomi tahun 2019 mencapai 5,56% di atas rata-rata provinsi sebesar 5,52%.

Kedua, Kota Pasuruan harus menangani stunting. Terkait hal tersebut, Khofifah meminta ada intervensi bisa lebih detail hingga ke tingkat RT. Mengingat prevalensi stunting di Kota Pasuruan mencapai 23,12 persen.

“Antara AKI dan AKB dirangkai dengan stunting harus diatasi,” jelasnya.

Ketiga, Kota Pasuruan harus segera melakukan revisi RT-RW agar mengetahui batas daerah dan fungsinya dengan jelas.

“Kalau Kota Pasuruan belum merevisi RT RW. bisa jadi batas daerah berubah fungsi. Fungsi dari masing-masing area dan daerah perlu diperhatikan,” tegasnya.

Bagaimana respons Gus Ipul? Mantan Wakil Gubernur Jatim itu menyatakan optimisme guna menjawab semua tantangan yang ada di Kota Pasuruan dengan slogan “Pasuruan Kota Madinah”. Artinya bahwa Pasuruan Kota Maju Ekonominya, Indah Kotanya, Harmonis Warganya.

Untuk mewujudkannya, Gus Ipul akan memulai dengan menjalankan 9 prioritas program kerja dalam 99 hari kerja kepemimpinannya. Sebagai contoh, percepatan penanganan Covid-19, peningkatan Kelas RS Purut dan faskes lainnya, rintisan SMART City dan penyiapan Wifi Gratis Sarana Pembelajaran Daring, mengintegrasikan area Alun-alun, masjid, kawasan perdagangan dan jasa. 

​Cendekiawan Muslim tak Tahu Jumlah Juz Al-Quran
Rabu, 21 April 2021 22:01 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan episode 10 ini bercerita tentang seorang menteri yang juga pengurus organisasi cendekiawan muslim. M Mas’ud Adnan - narator anekdot Gus Dur - bercerita bahwa pada akhir kekuasaan ...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Kamis, 22 April 2021 09:45 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Banyak negara mulai mengumumkan pertumbuhan ekonominya setelah didera pandemik Covid-19. Yang paling tinggi Tiongkok. Tapi pertumbuhan ekonomi India juga mengejutkan. Hanya saja Covid-19 di India gila-gilaan. Seti...
Selasa, 20 April 2021 00:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*60. Wa-idz qaala muusaa lifataahu laa abrahu hattaa ablugha majma’a albahrayni aw amdhiya huqubaanDan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke ...
Minggu, 18 April 2021 12:17 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...