Selasa, 20 April 2021 04:37

Tunda Menstruasi dan ​Hindari Risiko Kanker Payudara, Ini Tips Olahraga Ringan di Rumah

Minggu, 21 Februari 2021 11:29 WIB
Editor: mma
Tunda Menstruasi dan ​Hindari Risiko Kanker Payudara, Ini Tips Olahraga Ringan di Rumah
Foto: ist

JAKARTA, BANGSAONLINE.com - Di masa pandemi Covid-19 ini, sebetulnya tidak ada alasan untuk tak berolahraga. Tetap bugar di rumah dengan cara berolahraga bisa dijalani. Kumalasari (Mala) Kartini, Ketua Bidang Gaya Hidup dan Olahraga Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia menyampaikan beberapa tipsnya.

"Olahraga di rumah bisa dengan cara bergabung di kelas-kelas daring yoga, senam, atau bisa mengikuti gerakan video tutorial yang sederhana di Youtube," kata Mala dalam keterangan tertulisnya yang diterima BANGSAONLINE.com, Minggu (21/2/2021).

Mala, yang juga aktif mengikuti marathon dan triathlon hingga ke luar negeri ini menambahkan, olahraga luar ruang bisa dilakukan, misalnya di halaman rumah jika memadai.

"Mengingat perlu mengurangi interaksi dengan orang lain, olahraga bisa dilakukan secara individu. Terapkan protokol kesehatan, sambil menghirup udara segar bisa melakukan jalan atau lari pagi dan sore hari," terang Mala.

BACA JUGA : 

Terjangkit Covid-19, Apakah Aman Ibadah Puasa?

Jelaskan Alasan Mudik Lebaran Dilarang, Anggota DPR RI Aminurokhman Beri Contoh Kasus di India

Inilah Kisah Pasien Covid-19 Pertama di Indonesia yang Diisukan Penari Telanjang

Soal Tripsin Babi pada Vaksin AstraZeneca, Kiai Afif Sebut dalam Fiqh ada Istihalah, Apa Maksudnya?

Tahapan yang tak boleh dilupakan adalah melakukan pemanasan sebelum olahraga inti dan pendinginan setelah olahraga untuk mengurangi risiko cidera fisik jangka pendek maupun jangka panjang.

Mala memberikan masukan lagi, andaikata olahraga seperti jalan kaki atau lari sulit dilakukan, "Lakukan gerakan lari di tempat, squat jump, sit up & push up masing-masing 30 detik, lakukan 3 hingga 4 set. Ini pun bisa menjaga kita tetap sehat," tutup Mala.

Sebab berdasarkan penelitian, olahraga dan aktivitas fisik pada anak perempuan misalnya akan membawa pengaruh positif. Anak-anak perempuan yang berolahraga rutin akan mengalami penundaan menstruasi pertama atau menarche. Ini dapat menurunkan risiko terkena kanker payudara saat mereka dewasa.

Untuk mengurangi risiko kanker payudara, Indeks Massa Tubuh (IMT) atau Body Mass Index (BMI) yang ideal bagi perempuan adalah 20-25 kg per m2. Jika di atas itu, artinya perempuan dengan kelebihan berat badan lebih berisiko terkena kanker payudara. Di sinilah pentingnya melakukan pengaturan makan dan berolahraga yang baik agar berat badan ideal tercapai.

Karena itu, adanya pandangan bahwa kanker payudara hanya disebabkan faktor keturunan membuat kaum perempuan pasrah, berserah pada nasib adalah pendapat yang salah. Padahal, faktor genetik hanya menyumbang 10%. Ada beberapa faktor lain yang justru menentukan. Faktor-faktor ini dalam kendali, artinya bisa diupayakan dan dikontrol.

Menurut dr. Farida Briani, Sp. B(K) Onk dan kawan-kawan dalam buku 'Cerdas Menghadapi Kanker Payudara' (Sinergi Publishing, 2017), risiko kanker payudara pada seseorang dapat ditekan dengan gaya hidup seperti rajin berolahraga

Dengan olahraga dan menjaga berat badan serta mengatur pola makan, risiko seseorang menderita kanker payudara bisa diturunkan. Contohnya melakukan olahraga berintensitas sedang selama minimal 30 menit per hari, 5 kali per minggu. (tim)

Polisi dan Tukang Becak, Madura Kok Dilawan
Senin, 19 April 2021 21:38 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan episoode ke-8 ini mereview tukang becak asal Madura yang dihadang polisi karena dianggap melanggar rambu-rambu lalu lintas. Di jalan raya itu memang tertancap rambu lalu lintas berupa ga...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Senin, 19 April 2021 05:29 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Dua guru besar ini punya integritas dan reputasi tinggi di bidangnya masing-masing. Nah, Dahlan Iskan kali ini tak banyak menulis. Tapi menurunkan pandangan dua profesor yang dua-duanya kontra dan kritis terhadap Vaksin...
Selasa, 20 April 2021 00:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*60. Wa-idz qaala muusaa lifataahu laa abrahu hattaa ablugha majma’a albahrayni aw amdhiya huqubaanDan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke ...
Minggu, 18 April 2021 12:17 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...