Minggu, 07 Maret 2021 12:51

​Gedor Pasen, Upaya Pemkot Kediri Tekan Angka Kematian Akibat Covid-19 di Kota Kediri

Minggu, 17 Januari 2021 12:55 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Muji Harjita
​Gedor Pasen, Upaya Pemkot Kediri Tekan Angka Kematian Akibat Covid-19 di Kota Kediri
Petugas saat menunjukkan sekantong plasma darah. (foto: ist)

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Sejauh ini, angka kematian akibat Covid-19 di Kota Kediri mengalami peningkatan. Hal ini diungkapkan oleh dr. Fauzan Adima, Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri, Minggu (17/1/2021).

"Per tanggal 16 Januari 2021, ada penambahan satu kasus kematian, jadi total sejauh ini ada 82 orang dinyatakan meninggal akibat Covid-19 di Kota Kediri," ujarnya.

Tidak mau hal ini terus berlanjut, Pemerintah Kota Kediri tidak henti-hentinya memutar otak mencari solusi terbaik untuk menekan angka kematian akibat Covid-19 di Kota Kediri. Hingga kemudian, kemarin (Jumat, 15/1/2021), Pemkot Kediri melakukan koordinasi untuk menjalankan program Gedor Pasen.

"Jadi Gedor Pasen atau Gerakan Donor Plasma Darah Konvalesen ini merupakan upaya Pemkot Kediri untuk menekan angka kematian akibat Covid-19 di Kota Kediri," terangnya.

Menurut dr. Fauzan, program ini merupakan bentuk aksi kemanusiaan untuk membantu pasien yang sedang berjuang melawan Covid-19. "Kami ingin mengajak para penyintas Covid-19 untuk beramal dengan cara mendonorkan plasma darahnya untuk kemudian diinjeksikan kepada pasien Covid-19, atau dikenal dengan terapi plasma konvalesen," imbuhnya.

Sementara itu, proses pendonoran plasma darah konvalesen ini sepenuhnya akan dilakukan di Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Kediri. Hal tersebut dibenarkan oleh Ira Widyastuti, Kepala Unit Donor Darah PMI Kota Kediri.

"Kami sudah siapkan segala kelengkapan untuk proses donor plasma darah konvalesen ini, mulai dari alat hingga kelengkapan pendukung lainnya," ujarnya, sambil menunjukkan kelengkapan alat donor.

Di samping itu, Ira juga menuturkan bahwa pihaknya juga telah bersiap untuk 'jemput bola’.

"Setelah mendapatkan data penyintas Covid-19 dari dinas kesehatan, segera kami akan tindak lanjuti, bahkan kami siap bila harus datang ke lokasi masing-masing calon pendonor untuk mengambil sampel darah mereka," ujarnya.

Menurutnya, metode terapi plasma konvalesen ini berdasarkan pengalaman di dunia medis dinilai cukup efektif.

"Seseorang yang sudah mendapat plasma darah, tingkat kesembuhannya tinggi, saya pernah menangani pasien dengan pneumonia berat dan dia melakukan terapi plasma darah konvalesen ini, cukup satu kantong (200 cc) satu hari kemudian kondisinya sudah berangsur membaik bahkan menghilang pneumonianya," pungkasnya. (uji/zar)

Dua Warga Kepulungan yang Terseret Banjir Bandang Ditemukan Tewas
Kamis, 04 Februari 2021 17:21 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Dua warga Desa Kepulungan Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan, yang dilaporkan hilang akibat terseret derasnya arus banjir Rabu (3/2) kemarin, akhirnya ditemukan dalam kondisi tewas, Kamis (4/2) pagi. Korban adalah ...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 07 Maret 2021 10:03 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kali ini Dahlan Iskan, wartawan kondang itu, menulis tentang ambisi Tiongkok menjadi negara nomor 1 di dunia. Mengalahkan Amerika Serikat. Pada tahun 2035. Termasuk mencaplok Taiwan. Dengan cara kekerasan sekalipun.Un...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 06 Maret 2021 14:06 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...