Senin, 25 Januari 2021 06:08

Pelanggar Prokes di Sidoarjo Menurun, Kasatpol PP: Razia Yustisi Prokes Tak Kendor

Jumat, 06 November 2020 12:29 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Mustain
Pelanggar Prokes di Sidoarjo Menurun, Kasatpol PP: Razia Yustisi Prokes Tak Kendor
Pj Bupati Hudiyono melihat sidang tipiring Prokes, di gedung Tennis Indoor GOR Delta, Kamis (5/11). foto: ist

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Pelanggar protokol kesehatan (prokes) pencegahan Covid-19 di Kota Delta mulai menurun. Meski demikian, kondisi itu tak mengendorkan razia yustisi prokes.

Dalam sidang tipiring yang digelar di Gedung Tennis Indoor GOR Delta, Kamis (5/11), ada 1.056 warga menjalani sidang tipiring. Ribuan warga ini terjaring razia yustisi Prokes yang digelar tim gabungan di seluruh kecamatan di Sidoarjo.

Kasatpol PP Sidoarjo Widyantoro Basuki mengatakan, jumlah 1.056 pelanggar prokes tersebut merupakan hasil razia selama dua minggu. Sebab, jadwal sidang Kamis lalu ditiadakan karena libur bersama.

“Kalau dirata-rata jumlahnya menurun. Sebelumnya, dalam seminggu ada 800 orang pelanggar. Kali ini hanya 500-an pelanggar. Namun meskipun demikian, kami tidak mengendorkan razia yustisi prokes. Tujuan razia bukan hanya jumlahnya, namun meningkatkan kesadaran warga untuk mematuhi prokes untuk memutus mata rantai penyebaran covid-19," ungkap Wiwid, panggilan karib Widyantoro Basuki.

Wiwid menambahkan, kali ini denda yang harus dibayar pelanggar Rp 100 ribu. “Besaran denda merupakan wewenang mutlak hakim. Dana yang terkumpul kemudian dimasukkan ke kas daerah Sidoarjo,” terang Wiwid.

Sementara itu, Penjabat (Pj) Bupati Sidoarjo Hudiyono menjelaskan, bukan hanya warga yang tidak memakai masker yang ditindak. Namun ada juga pemilik usaha makanan yang tidak menyediakan tempat untuk mencuci tangan.

“Saat ini Sidoarjo menuju zona kuning. Kurang sedikit lagi. Kurang 0,1. Beberapa daerah seperti Waru yang pernah menjadi kluster penyebaran, saat ini sudah berhasil menjadi zona hijau. Kami berharap disiplin masyarakat terus meningkat agar Sidoarjo bisa meraih zona hijau,” cetus Hudiyono.

Hudiyono menambahkan, di era kehidupan baru seperti saat ini, disiplin mematuhi prokes merupakan hal mutlak. “Sebelum ditemukan vaksin covid-19, vaksin terhebat saat ini ya mematuhi prokes seperti rajin memakai masker, jaga jarak dan menghindari kerumunan,” urai Cak Hud, panggilan karib Hudiyono.

Cak Hud berharap, kegiatan dan pertumbuhan ekonomi masyarakat di Sidoarjo bisa segera bangkit, namun dengan tetap mematuhi Prokes. (sta/ns)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 17 Januari 2021 10:07 WIB
Oleh: M. Aminuddin --- Peneliti Senior Institute for Strategic and Development Studies (ISDS)--- Di awal tahun 2021 ini Kemendikbud telah merelease tekadnya untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai transformasi pendidikan dan pemaju...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...