Kamis, 26 November 2020 02:24

Belum Ada Kejelasan Ganti Rugi, PT WS Harus Hentikan Proyek Kali Welang

Selasa, 20 Oktober 2020 11:46 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Supardi
Belum Ada Kejelasan Ganti Rugi, PT WS Harus Hentikan Proyek Kali Welang
Pegawai BPN Kota Pasuruan mengukur luas tanah untuk proyek pembangunan pengendali Banjir Kali Welang kabupaten dan kota Pasuruan.

PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Proyek pembangunan pengendali banjir Kali Welang di Kabupaten dan Kota Pasuruan (MYC) yang dikerjakan oleh PT Widya Satria (WS) dihentikan oleh Ketua DPRD Kota Pasuruan. H. Ismail Marzuki Hasan.

Pasalnya, tuntutan puluhan warga akan ganti rugi tanahnya yang masuk dalam Layout Plan proyek belum ada kejelasan dari Balai Besar Wilayah Sungai Brantas SNVT, selaku pelaksana jaringan sumber air Brantas yang berkantor di Jl. Menganti 312 Sby.

Menurut keterangan Ismu, Anggota Komisi III DPRD Kota Pasuruan mendampingi ketua DPRD, PT. WS dilarang melanjutkan pekerjaan karena ada tuntutan 37 warga yang tanahnya di bibir sungai terdampak proyek normalisasi.

"Kita menampung pemgaduan warga tanahnya yang akan dikepras proyek untuk pengendalian jaringan sumber air Brantas. Puluhan warga itu harus dapat ganti rugi. Pemerintah jangan asal kepras tanah warga," kata politikus PKS ini.

Menurutnya, sebagian dari mereka datang ke gedung parlemen mengadu untuk meminta ganti rugi. Sekira 5 warga yang didampingi oleh ormas Semut Ireng, ditemui Ketua DRPD Kota Pasuruan, H. Ismail Marzuki Hasan.

Untuk mengetahui luas tanah milik warga yang kena proyek, anggota dewan dari Komisi lll melibatkan BPN Kota Pasuruan. Supaya kedua belah pihak tidak saling dirugikan.

"Saya minta proyek jangan dilanjut sebelum ada kejelasan warga diberi kompensasi atau ganti rugi oleh Balai Jaringan Sumber Air Brantas atau melalui Dinas SDA dan TR Kota Pasuruan," ujar H. Ismail.

Menurut keterangan Yuliati, warga sekitar lokasi proyek, pelaksana pekerjaan, yakni PT WS tidak pernah melakukan sosialisasi ke warga sekitar.

Menurutnya, 37 warga di bibir sungai yang akan kena proyek sudah dipanggil ke kantor kelurahan dan ditemui langsung Kepala Kelurahan Ali Susanto. Warga disodori kertas yang mereka tidak tahu isinya dan diminta langsung tanda tangan.

"Kemudian ada warga curiga, dibaca dan setelah tahu isi surat, tidak mau tanda tangan. Setelah baca isi surat kok isinya suruh sodakohkan tanah ke Balai Besar Wilayah Sungai Berantas, Jl. Menganti 312 Surabaya," ungkapnya.

"Meski diintimidasi, saya tetap tidak mau tanda tangan. Jika tidak mau tanda tangan dan menghalangi proyek, Ibu Yuli akan berurusan dengan jaksa dan kepolisian," ungkap Yuli menirukan ucapan kepala Kelurahan Karangketug, Ali Santuso.

Untuk itu, dia merasa akan ditipu. Ia juga mempertanyakan Ali Susanto yang tak berpihak kepada warganya.

"Saya tetap tak mau tanda tangan sampai ada kejelasan ganti rugi dari Balai Besar atau Dinas SDA dan TR. Alasannya, sudah 2 kali tanah 6 meter dari bibir sungai dikepras oleh Balai Besar Sungai Berantas." ungkap Yuliati. (par/dur)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 20 November 2020 22:13 WIB
SUMENEP, BANGSAONLINE.com - Berbicara tentang destinasi wisata di Kabupaten Sumenep memang tak pernah sepi. Selain memiliki sejumlah tempat wisata religi dan budaya, kabupaten yang berada di ujung timur Pulau Madura ini juga memiliki segudang destina...
Selasa, 10 November 2020 09:44 WIB
Oleh: M. Mas’ud Adnan --- Peristiwa 10 November 1945 adalah tonggak sejarah sangat penting bagi bangsa Indonesia, terutama umat Islam. Sebab, pada momentum 10 November itulah, nasionalisme mendapat pemaknaan sangat signifikan dalam paradigma k...
Minggu, 22 November 2020 21:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Jumat, 06 November 2020 10:34 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...