Kamis, 17 Juni 2021 13:24

Kasus Logo Parpol di Materi Daring TV Lokal, Dewan Pendidikan Minta Disdik Tanggung Jawab

Rabu, 09 September 2020 22:19 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Nanang Fachrurozi
Kasus Logo Parpol di Materi Daring TV Lokal, Dewan Pendidikan Minta Disdik Tanggung Jawab
Isa Ansori, Anggota Dewan Pendidikan Jatim

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Munculnya logo PDIP dalam materi sekolah daring di prgram yang ditayangkan salah satu stasiun TV lokal di Surabaya terus menjadi polemik.

Pasalnya, dalam tayangan itu lambang sila keempat Pancasila yang seharusnya berupa kepala banteng berubah menjadi logo salah satu partai politik. Tak pelak, tayangan itu memantik penafsiran tendensius.

Isa Ansori, Anggota Dewan Pendidikan Jatim meminta Dinas Pendidikan (Disdik) Surabaya bertanggung jawab atas kejadian ini. Menurutnya, hal ini menunjukkan adanya kecerobohan dan kelemahan manajemen pembelajaran di masa pandemi.

"Ini kejadian yang kedua dalam pembelajaran daring yang menjadi program Diknas Surabaya. Yang pertama, adanya sisipan konten porno, dan yang sekarang kesalahan melambangkan simbol negara yang ada pada Pancasila. Ini mengesankan bahwa diknas ceroboh dalam quality control sebuah produk pembelajaran, Kepala Diknas Surabaya harus bertanggung jawab," tegas Isa, Rabu (9/9) kepada bangsaonline.com

BACA JUGA : 

Maraknya Baliho Puan Maharani Disambut Positif PDI Perjuangan Jatim

Tausiyah Kebangsaan, KH Marsudi Syuhud: Pancasila Hasil Musyawarah Muktamar NU 1936

Wali Kota Maidi: Kita Beruntung Punya Pancasila, Benteng Ideologi Penjaga Persatuan Bangsa

Gelar Rakercab, PDIP Gresik Optimis Menang Pemilu Nasional 3 Kali Berturut-turut

"Tidak cukup hanya minta maaf, harus ada keseriusan yang ditunjukkan bahwa kecerobohan ini tidak boleh terulang lagi. Hal lain yang terjadi adalah di tengah suasana politik yang sensitif dan panas, ini justru memperkeruh suasana, ada parpol yang dirugikan, seolah terkesan bahwa ini ada titipan. Harus ada klarifikasi juga bahwa ini murni kesalahan proses yang terjadi di Diknas," pungkas Isa.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya, Supomo, telah menyampaikan permohonan maaf atas kesalahan salah satu guru yang mengajar di program GURUku, dengan menampilkan logo PDIP saat menjelaskan sila keempat Pancasila. Guru tersebut atas nama Afita Nurul Aini yang sudah mengajar di program tersebut sebanyak empat kali.

“Saya mohon maaf atas nama Dispendik karena kemarin ada salah satu guru kami waktu mengajar terjadi kesalahan input gambar,” kata Supomo di Kantor Humas Pemkot Surabaya, Rabu (9/9/2020).

“Ini murni human error, karena bagaimanapun juga manusia adalah tempatnya salah, sehingga tidak ada tendensi apa pun dan tidak berkaitan dengan siapa pun dan apa pun,” tambahnya.

Mantan Kepala Dinas Sosial Kota Surabaya ini juga mengaku telah melakukan beberapa evaluasi. Ke depannya, pembelajaran daring via televisi ini tidak akan dilakukan secara live. Namun, akan dilakukan tapping (siaran tunda) terlebih dahulu supaya materi-materi yang disampaikan oleh pihak guru bisa lebih aman.

“Tapi memang kalau tapping itu kelemahannya, siswa tidak bisa berdialog atau bertanya langsung kepada guru. Kalau selama ini kan kita live, sehingga siswa bisa langsung bertanya kepada guru yang mengajar, dan proses seperti ini sudah seperti di kelas,” ungkapnya. (nf/rev)

Soal Anggaran Menhan untuk Alutsista Rp 1.700 Triliun, Ini Komentar Kiai Asep
Kamis, 17 Juni 2021 00:22 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Heboh anggaran untuk membeli Alutsista sebesar Rp 1.700 Triliun membuat Menteri Pertahanan Prabowo Subianto terus mendapat sorotan publik. Padahal, menurut Prabowo, master plan atau grand design itu permintaan ...
Jumat, 04 Juni 2021 10:27 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Bukit Kehi, destinasi wisata yang satu ini berada di Kota Pamekasan. Bukit Kehi menawarkan pemandangan daerah pegunungan yang hijau mempesona. Pengunjung bahkan bisa berenang di sejuknya hawa pegunungan di pulau gar...
Kamis, 17 Juni 2021 05:46 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Di Indonesia, terutama di Bangkalan dan Kudus, Covid-19 mengganas. Ratusan orang meninggal dunia.Tapi di belahan dunia lain Covid-19 justru lenyap. Inilah yang terjadi di California. Warganya pun berpesta. Pesta merd...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Sabtu, 12 Juni 2021 09:55 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...