Sabtu, 06 Juni 2020 21:58

​DPR Minta Asosiasi Petani Tebu Dibubarkan, Perannya Diganti dengan BUMDes

Jumat, 13 Maret 2020 21:19 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: M Didi Rosadi
​DPR Minta Asosiasi Petani Tebu Dibubarkan, Perannya Diganti dengan BUMDes
Drs. H. Hasan Aminuddin, M.Si, Wakil Ketua Komisi IV DPR RI. foto: DIDI ROSADI/ BANGSAONLINE

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Hasan Aminuddin menyoroti keberadaan asosiasi petani tebu atau asosiasi petani lainnya. Menurut pimpinan Komisi IV DPR RI ini, asosiasi dinilai sudah terbukti tidak bermanfaat bagi petani sehingga sudah selayaknya dihapus atau dibubarkan agar subsidi yang diberikan pemerintah kepada petani bisa diterima langsung kepada petani atau rakyat.

“Sesuai dengan ketentuan Permentan, bahwa orang yang dapat menerima subsidi pupuk itu adalah manusia yang memiliki lahan pertanian tidak sampai 2 hektare dibuktikan dengan sertifikat atau PP. Ini bisa jadi solusi persoalan kelangkaan pupuk subsidi,” tegas Hasan, Jumat (13/3).

Sebagai ganti asosiasi petani, Hasan menyarankan supaya pemerintah memanfaatkan keberadaan BUMDes di desa-desa yang manajemennya sudah bagus untuk menangani urusan subsidi pupuk jika memang tidak langsung diberikan kepada petani.

“BUMDes itu pasti tahu siapa pemilik tanah dan siapa yang memiliki hak untuk menerima subsidi. Yang bikin ruwet itu adalah orang-orang yang memiliki lahan pertanian di atas 2 hektare, sehingga pemerintah harus membenahinya,” urai politikus NasDem ini.

Dewan Penasehat Pimpinan Pusat GP Ansor ini mengungkapkan, kelangkaan gula saat ini salah satu penyebabnya adalah petani enggan menanam tebu karena ulah permainan asosiasi petani tebu. Karena itu dipastikan impor masih diperlukan pemerintah karena belum bisa swasembada.

“Selama manajemen pertanian yang penuh permainan-permainan kotor belum dibereskan, ya pasti masih akan diperlukan impor pada komoditas pertanian apapun, bukan hanya gula,” tandas Hasan.

Terkait melonjaknya harga gula dan komoditas pertanian lainnya yang sulit dikendalikan karena stok dalam negeri menipis. Hasan Aminuddin bersikap tegas mendesak pemerintah segera membuka kran impor bagi BUMN yang menangani soal gula.

“Kalau hasil pertanian tidak mampu memenuhi kebutuhan rakyat maka tidak ada solusi yang bisa diberikan pemerintah selain impor segera, supaya persoalan terjawab. Apalagi berkaitan dengan naiknya kurs dollar yang hari ini sudah sampai Rp. 15 ribu per dollar,” ujar deklarator Partai NasDem ini.

Menurut Hasan, harga gula di pasaran terus melonjak hingga mencapai Rp. 16 ribu per kilo bahkan lebih di sejumlah daerah. Karena itu impor gula harus segera dilakukan oleh pemerintah agar kebutuhan gula tercukupi dan harganya bisa stabil kembali.

“Saya juga sudah melakukan pengecekan di seluruh Bulog di Indonesia, hari ini memang sudah tidak ada gula sehingga pemerintah perlu impor secepatnya,” imbuh tokoh NU Jatim ini.

Pertimbangan lainnya, lanjut Hasan kalau dilakukan budidaya gula tentunya harus ada perbaikan manajemen karena manajemen pertanian selama ini tidak rasional dan tidak demokratis sebab masih ala-ala Belanda. Terbukti, petani tebu keluhannya dari dulu hingga sekarang masih seputar masalah rendemen akibat buruknya manjemen.

“Sejak saya kecil sampai punya cucu, rendemen gula hanya di kisaran angka 6 -7, tidak pernah mencapai 9 atau 10,” pungkas Bupati Probolinggo dua periode itu. (mdr/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Selasa, 02 Juni 2020 23:45 WIB
Oleh: M. Cholil NafisItulah kemudahan ajaran Islam. Kalau bisa dipermudah mengapa dipersulit, (yassiru wa la tu’assiru). Demikian prinsip ajaran Islam yang beradaptasi dengan kondisi dan zaman. Begitu juga soal pelaksanaan ibadah haji yang meny...
Minggu, 31 Mei 2020 18:02 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*22. Sayaquuluuna tsalaatsatun raabi’uhum kalbuhum wayaquuluuna khamsatun saadisuhum kalbuhum rajman bialghaybi wayaquuluuna sab’atun watsaaminuhum kalbuhum qul rabbii a’lamu bi’iddatihim maa ya’lamuhum...
Rabu, 03 Juni 2020 11:08 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <...