Selasa, 07 April 2020 03:10

​Viral, Video Pimpinan Pondok Modern Gontor Berapi-Api Minta Kiai Jangan Diajari Pancasila

Senin, 24 Februari 2020 17:37 WIB
Editor: MA
​Viral, Video Pimpinan Pondok Modern Gontor Berapi-Api Minta Kiai Jangan Diajari Pancasila
KH Hasan Abdullah Sahal. foto: istimewa

PONOROGO, BANGSAONLINE.com - Rekaman video pidato KH Hasan Abdullah Sahal, Pimpinan Pondok Modern Gontor Ponorogo Jawa Timur, viral. Dalam video itu Kiai Hasan Abdullah Sahal secara berapi-api minta kiai jangan diajari Pancasila. Sebab Pancasila itu ada di pesantren.

“Kalau mau mencari Pancasila datanglah ke Gontor, datanglah ke pondok pesantren. Kalau mau mencari kebangsaan masuklah ke pondok pesantren. Di sanalah kebangsaan. Kalau mau tahu pilar kebangsaan datanglah ke pesantren. Pesantren adalah guru kebangsaan, guru pilar kebangsaan,” tegas Kiai Hasan Abdullah Sahal yang disambut tepuk tangan audiens yang hadir. Kiai Hasan Abdullah Sahal tampak pidato di atas podium. Video ini beredar di grup-grup WhatsApp (WA). BANGSAONLINE.com menerima video ini, Senin (24/2/2020).

Ia menegaskan, jika pesantren diajari Pancasila justru terbalik. “Terbalik kalau pesantren diajar! Terbalik!,” tegasnya lantang.

Menurut ia, ulama tidak perlu diajari tentang kebangsaan dan nasionalisme. “Kiai jangan diajari kebangsaan. Kiai jangan diajari nasionalisme. Karena nasionalisme adanya di pesantren. Pilar-pilar kebangsaan adanya di pesantren. Di luar pesantren, serigala…serigala…serigala…serigala,” katanya lantang.

“Betul?,” tanya Kiai Hasan Abdullah kepada audien yang dijawab betul. “(Diluar pesantren) ... perampok… perampok… bin perampok…,” tegas Kiai Hasan Abdullah Sahal lagi.

Penelurusan BANGSAONLINE.com, video ini beredar di YouTube. Hingga berita ini ditulis (Senin sore/24/2/2020) video itu sudah ditonton 628 orang.

Tampaknya video ini rekaman pidato cukup lama. Tertulis tanggal 22 September di backdrop. Tak jelas, apakah video ini diedarkan pihak tertentu terkait dengan munculnya kontroversi pernyataan Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Prof. Dr. Yudian Wahyudi yang menyebut musuh terbesar Pancasila adalah agama. Yang kemudian juga disusul dengan pernyataan kontroversi salam Pancasila.

Namun pihak BPIP sudah mengklarifikasi. "BPIP tidak pernah mengusulkan penggantian Assalamualaikum dengan Salam Pancasila. Yang disampaikan adalah mengenai kesepakatan-kesepakatan nasional mengenai tanda dalam bentuk salam dalam pelayanan publik, dalam kaitan ini kesepakatannya adalah Salam Pancasila," demikian Direktorat Sosialisasi Komunikasi dan Jaringan BPIP dalam siaran persnya, Sabtu (22/2/2020).

Awalnya, Yudian menjawab pertanyaan presenter Blak-blakan detikcom Sudrajat perihal salam assalamualaikum di hadapan publik. Yudian mengatakan, assalamualaikum diucapkan secara total sejak era reformasi tanpa pandang agama. Kini, salam justru dilengkapi supaya genap dengan nuansa lima atau enam agama. Menurut Yudian, ini justru menjadi masalah baru. Yudian kemudian sepakat dengan ide salam Pancasila.

"Iya, Salam Pancasila. Salam itu kan maksudnya mohon izin atau permohonan kepada seseorang sekaligus mendoakan agar kita selamat. Itulah makna salam. Nah Bahasa Arabnya Assalamualaikum Wr Wb," ujar Yudian dalam video Blak-blakan detikcom.

"Wong Nabi Muhammad SAW saja mendoakan raja Najasi yang Kristen saat wafat. Ada unsur kemanusiaan. Nah kita juga begitu, ngomong Shalom tidak ada unsur teologisnya. Wong kita sampaikan (salam) supaya kita damai. Maaf, bagi orang Kristen mengucapkan salam juga tidak menjadi bagian teologis. Itu kode nasional yang tidak masuk dalam akidah. Kalau bisa dipakai tidak masalah." pungkas Yudian.

Dari pernyataan Yudian seperti tersebut di atas, BPIP menegaskan tidak ada satu pun narasi yang semata menyatakan penggantian assalamualaikum dengan salam Pancasila.

BPIP menjelaskan, salam Pancasila pertama kali dikenalkan oleh Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri selaku Ketua Dewan Pengarah BPIP di hadapan peserta Program Penguatan Pendidikan Pancasila di Istana Bogor tanggal 12 Agustus 2017.

Salam Pancasila dilakukan dengan mengangkat lima jari di atas pundak dengan lengan tegak lurus. Makna mengangkat kelima jari di atas pundak adalah sebagai simbol penghormatan seluruh elemen masyarakat terhadap lima sila Pancasila. Penghormatan dan pelaksanaan sila-sila mesti dilakukan oleh seluruh elemen masyarakat, mulai dari pejabat negara hingga seluruh anggota masyarakat. (tim)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 28 Maret 2020 14:13 WIB
Oleh: M Cholil NafisSaat saya wawancara di TV atau radio banyak pertanyaan tentang hadits yang menyebutkan bahwa orang yang meninggalkan jum’atan tiga kali berturut-turut jadi keras hatinya bahkan ada yang menyebut kafir dan wajib bersyahadat kemba...
Sabtu, 28 Maret 2020 23:26 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*85. Wayas-aluunaka ‘ani alrruuhi quli alrruuhu min amri rabbii wamaa uutiitum mina al’ilmi illaa qaliilaan.Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang ruh. Katakanlah, “Ruh itu termasuk urusan Tuhanku,...
Jumat, 20 Maret 2020 00:31 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...