Sabtu, 30 Mei 2020 15:06

Kemenag, Bakesbangpol, dan Polda Jatim Bentuk Penyuluh Terpadu Anti Radikalisme

Selasa, 10 Desember 2019 22:01 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Yudi Arianto
Kemenag, Bakesbangpol, dan Polda Jatim Bentuk Penyuluh Terpadu Anti Radikalisme
Para stakeholder bersama ratusan peserta penyuluh terpadu saat foto bersama.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Bakesbangpol Provinsi Jawa Timur bekerja sama dengan Polda Jawa Timur, serta Kanwil Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur menggelar pembentukan dan pelatihan tim penyuluh terpadu anti radikalisme tahun 2019, Selasa (10/12).

Pembentukan penyuluh terpadu tersebut melibatkan 220 peserta yang terdiri dari Bhabinkamtibmas, Babinsa, dosen, guru, lembaga takmir masjid NU, Dewan Masjid Indonesia, Ormas dan Penyuluh Agama Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur.

Wakapolda Jawa Timur Brigjen Djamaludin memaparkan bahwa radikalisme dan ujaran kebencian saat ini sering terjadi. Menurutnya, kedua hal tersebut perlu mendapatkan perhatian serius dari pemerintah.

"Surabaya sudah menjadi korban dari radikalisme ini. Serta ujaran kebencian ini juga sering dilakukan oleh kelompok tertentu demi mencapai tujuannya sendiri, kepentingan kelompoknya sendiri. Tentu ini tidak bisa kita hadapi melalui satu instansi saja, melainkan kita harus bersatu," ujar perwira yang sebelumnya menjabat sebagai Karorenmin Lemdiklat Mabes Polri ini.

Ia berpesan kepada peserta pembentukan tim penyuluh terpadu untuk benar-benar serius menjadi penyuluh terpadu.

"Kepada peserta ikuti rangkaian ini dengan baik, tanyakan jika ada hal yang mengganjal dan perlu diselesaikan, terapkan ilmu yang didapat dari kegiatan ini, dan utamakan kerja sama yang baik dan hindari ego sektoral," pesan pria kelahiran 16 November 1962 ini.

Kepala Bangkesbangpol Provinsi Jawa Timur Jonathan Judianto mengaku, kegiatan ini baru diadakan di Indonesia. Dengan begitu, ia berharap Provinsi Jawa Timur dapat menjadi pelopor untuk ke tahap nasional.

"Ide besar ini sejujurnya dilahirkan dari meja makan, bekerja sama dengan unsur terkait. Dan semoga kita menjadi pilot project untuk tingkat nasional," harapnya.

Pada kesempatan serupa dilakukan launching apkikasi pelaporan masyarakat (SIAP MAS) yaitu aplikasi pelaporan masyarakat terkait radialisme/terorisme, sparatisme, penyalahgunaan narkoba, konflik sosial, pemantauan orang asing dan rasisme, ujaran kebencian di wilayah Jawa Timur.

Pembukaaan kegiatan tersebut ditandai pemukulan gong oleh Wakapolda Provinsi Jawa Timur, Kepala Bangkesbangol, Plt Kakanwil Kemenag Provinsi Jawa Timur, Kepala Kanwil Kemenkumham serta pejabat terkait. (ian/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 11 Maret 2020 22:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Keindahan alam di Jawa Timur adalah potensi wisata yang luar biasa. Salah satunya, Taman Wisata Genilangit di Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan. Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa datang langsung ke ikon wisata di...
Sabtu, 23 Mei 2020 12:36 WIB
Oleh: Firman Syah AliSaat ini gelar Habib sedang populer di Indonesia karena beberapa peristiwa. Diantaranya Insiden Habib Umar Abdullah Assegaf Bangil dengan mobil sedan mewah Nopol N 1 B diduga melanggar peraturan pemerintah tentang pembatasan sosi...
Selasa, 26 Mei 2020 23:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*22. Sayaquuluuna tsalaatsatun raabi’uhum kalbuhum wayaquuluuna khamsatun saadisuhum kalbuhum rajman bialghaybi wayaquuluuna sab’atun watsaaminuhum kalbuhum qul rabbii a’lamu bi’iddatihim maa ya’lamuhum...
Rabu, 13 Mei 2020 11:23 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <&...