Rabu, 11 Desember 2019 09:31

Diberangkatkan Menteri Desa PDTT, Ribuan Santri di Jember Jalan Sehat Sarungan

Minggu, 03 November 2019 16:26 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Yudi Indrawan
Diberangkatkan Menteri Desa PDTT, Ribuan Santri di Jember Jalan Sehat Sarungan
Jalan sehat sarungan di Jember diberangkatkan Menteri Desa PDTT Abdul Halim Iskandar.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Dalam kesempatannya datang ke Kabupaten Jember, Jawa Timur, Minggu (3/11/2019) pagi, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (PDTT) Abdul Halim Iskandar mengingatkan untuk membangun desa demi kemakmuran bersama. Selain itu, Halim juga didaulat membuka kegiatan Jalan Sehat Santri Sarungan 2019 ketiga, yang digelar di Alun-alun Kota Jember itu.

"Kita harus bisa memakmurkan desa, karena desa di Jember agar lebih sejahtera," kata pria yang akrab dipanggil Gus Halim sebelum melepas para peserta jalan sehat.

Pria yang juga Ketua DPW PKB Jawa Timur ini, juga memberikan dukungan moril terhadap para santri di Kota Tembakau. "Santri Jember memiliki karakter lain daripada santri yang lain. Karena peran serta santri untuk pembangunan desa yang lebih baik, dan tahu bagaimana menempatkan diri posisinya di tengah masyarakat," ujarnya.

Setelah memberikan sambutannya, Halim juga mengenalkan satu per satu Perwakilan DPRD Jawa Timur Nur Yasin, DPR RI Syaiful Bahri Anshori, Tokoh Masyarakat Djoko Santoso, dan Ketua GP Ansor Jember Ayub Junaedi.

Pantauan wartawan di lokasi kegiatan, jalan sehat yang diikuti oleh ribuan santri dari seluruh pondok pesantren se-Kabupaten Jember itu sangat semarak dan dengan menggunakan sarung, berpeci, dan berhijab, menunjukkan ciri khasnya. Sembari membawa kain merah putih sepanjang 150 meter, bentuk cinta santri kepada NKRI dan Pancasila.

Sementara itu menurut Ketua GP Ansor Jember Ayub Junaedi, peran serta santri dalam pembangunan serta pendampingan di desa sudah dilakukan sejak lama di Jember. "Santri sudah lama mengenal dan tahu tugasnya di tengah-tengah pembangunan desa," katanya.

Jember yang karakter santrinya memiliki ciri khas khusus, sambungnya, tahu bagaimana menempatkan diri di tengah masyarakat desa. "Tidak hanya tahu ilmu agama saja, bagaimana bercocok tanam, peran serta di tengah masyarakat, bagaimana berpartisipasi dan memberikan kekuatannya untuk pembangunan di desa. Hal itu bukan tugas baru santri," katanya.

Senada dengan yang disampaikan Cak Ayub, Djoko Susanto juga memiliki penilaian khusus terhadap peran santri khususnya di desa. "Sebagaimana disampaikan Pak Menteri tadi, masyarakat pedesaan kita perlu perhatian lebih. Dalam momentum Hari Santri ini kita kuatkan lagi peran santri," katanya.

Santri Jember dengan karakteristik khusus dan spesial, bisa untuk menggerakkan pertumbuhan rakyat. "Maka monggo sama-sama berkolaborasi dengan semua stekholder, elemen bangsa, untuk kemajuan Jember khususnya, negara pada umumnya. Santri harus bangkit dan bergerak terus untuk Indonesia Jaya," ungkap owner Manggala Djoko Susanto Foundation itu.

"Saya juga turut mendoakan para santri, titip doa untuk masyarakat Jember. Karena ini tadi ada bapak-bapak alumni santri yang dapat hadiah umroh. Beliau orang Rambigundam, semoga menjadi contoh bagi santri muda. Titip doa di Mekah saat melaksanakan ibadah umroh, agar masyarakat Jember lebih sejahtera dan lebih baik perekonomiannya," sambungnya. (jbr1/yud)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 09 Desember 2019 06:11 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Untuk menyambut peringatan hari jadi Banyuwangi (Harjaba) ke-248 pada 18 Desember 2019, Kabupaten yang berjuluk The Sunrise of Java ini menggelar parade seni budaya Kuwung dengan tema "Gumelare Bumi Blambangan" Sab...
Senin, 09 Desember 2019 23:53 WIB
Oleh: Sila Basuki, S.H., M.B.A. Tren kemenangan seorang calon independen dalam pilkada Kota Surabaya akan sangat mungkin terjadi, mengingat di beberapa kota lain juga bisa terjadi. Berkat Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008, tentang p...
Sabtu, 30 November 2019 20:10 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*76. Wa-in kaaduu layastafizzuunaka mina al-ardhi liyukhrijuuka minhaa wa-idzan laa yalbatsuuna khilaafaka illaa qaliilaan.Dan sungguh, mereka hampir membuatmu (Muhammad) gelisah di negeri (Mekah) karena engkau h...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...