Sabtu, 23 November 2019 01:14

Romantisme di Panti Jompo, Kakek 97 Tahun Cinlok dengan Nenek 56 Tahun

Sabtu, 07 September 2019 19:55 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Catur Andy
Romantisme di Panti Jompo, Kakek 97 Tahun Cinlok dengan Nenek 56 Tahun
Para lansia penghuni UPTD Griya Werdha Panti Lansia saat mengikuti bakti sosial.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Cinta tak pernah datang terlambat. Mungkin kiasan tersebut yang cocok menggambarkan kisah cinta Sudarto, penghuni UPTD Griya Werdha Panti Lansia (Lanjut Usia) di Jl. Ketintang Madya VI No.15a, Jambangan, Surabaya.

Seperti anak muda zaman sekarang, kakek yang sudah berusia 97 tahun itu mengalami cinta lokasi di Panti Lansia. Ia menaruh hati kepada Sulami.

Pria yang juga lulusan Sekolah rakyat (SR) kala itu sedikit bercerita tentang kisah romantisnya selama menjadi penghuni di sana. Kisah Kakek yang juga mantan pemain ludruk Sidomulyo Jombang itu terpikat Nenek 56 tahun yang baru 4 bulan menjadi penghuni di lingkungan itu.

Hatinya terpikat Sulami. Bibirnya merekah tatkala nama Sulami disebut. "Dia wanita yang baik. Kadang dia juga membantu mencucikan pakaian saya," ucapnya.

Pria yang mempunyai 4 orang anak ini mengaku pertama kali bertemu dengan nenek asal Kediri itu di Musala. "Usai shalat dhuha di musala," sebut Sudarto yang sukses meluluskan 4 anaknya kuliah di ITS Surabaya itu.

Sunarto menceritakan momen yang dimanfaatkannya untuk menarik simpatik Sulami. "Acara di luar kegiatan rutin sehari-hari. Seperti hari ini, ada acara bakti sosial di Aula. Di situ, saya biasanya bernyanyi atau mengajak berjoget Sulami," ucapnya sembari tersenyum.

Ya, saat itu memang sedang diadakan kegiatan bakti sosial dari Pranata Training Center di Panti Griya Werdha. Kakek yang hobi bernyanyi itu memanfaatkan momen tersebut. Ia menggandeng Sulami untuk berjoget dan bernyanyi bersamanya di depan. Senyum lebar Sudarto dan Sulami kembali merekah.

Perusahaan yang bergerak dalam pendidikan transportasi udara itu mengajak 50 anak didiknya untuk terjun langsung merasakan kegiatan sosial kemanusiaan tersebut.

"Termasuk bakti sosial kepada orang tua seperti ini. Hal seperti ini sangat penting bagi anak didik kami untuk memupuk rasa jiwa sosial yang tinggi dan berakhlak mulia. Sehingga, harapan saya, para anak didik sudah memiliki bekal jiwa baik yang kuat," terang Anggun Permata Sari, pimpinan di Pranata Training Center usai acara, Sabtu, (07/09/2019).

Ditambahkan Anggun, kegiatan seperti ini rutin diadakan setiap tahunnya. Menurutnya, kegiatan positif seperti ini sangat bermanfaat bagi Pranata Training Center dan anak didiknya. Sehingga mampu mewujudkan rasa peduli dan kemanusiaan terhadap sesama.

Dalam kegiatan bakti sosial di Panti Lansia UPTD Griya Werdha kali ini juga digelar tampilan hiburan aksi kreativitas dari anak didik Pranata Training Center. Di antaranya, memainkan drama kolosal Rama dan Shinta, pembacaan puisi dan pemberian santunan kepada penghuni panti.

Ketika pembacaan puisi dari salah satu siswa didik, tidak sedikit mata dari beberapa orang lanjut usia itu berkaca-kaca. Hal itu disebabkan isi puisi berkaitan dengan kisah pengorbanan orang tua kepada anaknya. Mereka yang tak mampu membendung, meneteslah air mata di pipi karena rasa kesedihan dan kerinduan.

Diketahui, Sudarto saat ini tinggal bersama 12 orang lainnya di ruangan bernama Melati. Sudarto sudah 1 tahun lebih berada di ruangan itu. Sebulan sekali 4 anaknya bergilirin menengok pria asal Madura itu.

"Setiap bulan anak saya ke sini. Mereka bergiliran bawakan saya uang, makanan, dan pakaian," terang Kakek yang ditinggal istrinya meninggal pada tahun 2001 silam.

Musala yang menurut Sudarto tempat bersejarah ini merupakan salah satu fasilitas yang diberikan kepada penghuni Panti Lansia. Di tempat itu, rutin diadakan kegiatan salat 5 waktu hingga salat sunnah Dhuha dan Tahajjud. Tak hanya itu, para pendamping lansia di sana juga mengajarkan membaca Alquran dan membaca surat-surat pendek.

Meski usianya hampir menginjak satu abad, Sudarto, kakek yang mengaku biasa dipanggil dengan sebutan MBO atau Mbah Bambang Ompong terlihat masih enerjik. Di usia yang tidak muda lagi, ia terlihat paling aktif mengikuti setiap kegiatan di antara puluhan penghuni Panti Lansia lainnya. Bahkan, ia mengaku senang dan ingin kegiatan seperti ini diadakan rutin.

"Senang sekali. Kalau seperti ini jadi banyak hiburan. Sehingga tidak bosan di sini," ujar Kakek yang berprofesi sebagai guru sebelum tinggal di Panti Lansia tersebut.

Sementara itu, Heri Susanto, (29), pendamping lansia di sana menyebut jika di UPTD Griya Werdha yang dikelola Pemerintah Kota Surabaya saat ini dihuni sebanyak 156 lansia yang berasal dari berbagai daerah di Jawa Timur. Rinciannya, laki-laki sebanyak 58 orang, dan penghuni perempuan sebanyak 98 orang.

"Ada sekitar 30 pendamping lansia yang setiap hari mengurusi pera penghuni di sini. Mulai mendampingi membaca di perpustakaan, merawat luka penghuni, hingga menyiapkan makanannya," pungkasnya.

Kebutuhan sandang pangan dan papan mereka pun sudah terpenuhi dengan baik, berkat bantuan dari Pemerintah Kota Surabaya. Namun, tetap saja ada yang kurang, yaitu perhatian dan kasih sayang keluarga. (cat/rev) 

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 21 November 2019 23:31 WIB
MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Meluasnya kabar keberadaan destinasi wisata alam pohon besar yang mempunyai akar seribu di Kecamatan Gondang, Kabupaten Mojokerto, membuat warga setempat penasaran. Kini, pohon akar seribu itu telah menjadi daya tarik da...
Rabu, 06 November 2019 12:44 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Para elit NU struktural tak bisa menyembunyikan kekecewaannya ketika Presiden Joko Widodo mengumumkan susunan Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Kekecewaan itu dieskpresikan secara terbuka oleh Wakil Ketua PB...
Senin, 18 November 2019 12:31 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*71. Yawma nad’uu kulla unaasin bi-imaamihim faman uutiya kitaabahu biyamiinihi faulaa-ika yaqrauuna kitaabahum walaa yuzhlamuuna fatiilaan.(Ingatlah), pada hari (ketika) Kami panggil setiap umat dengan pemimpi...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...