Sabtu, 24 Agustus 2019 10:39

Gubernur Khofifah Optimis Bisa Kurangi Kemiskinan di Jatim di Bawah Rata-rata Nasional

Rabu, 17 Juli 2019 07:04 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Didi Rosadi
Gubernur Khofifah Optimis Bisa Kurangi Kemiskinan di Jatim di Bawah Rata-rata Nasional
Gubernur Khofifah menghadiri kegiatan Bimbingan dan Pemantapan Pendamping dan Operator Jaminan Sosial Lanjut Usia Provinsi Jatim tahun 2018, di Surabaya. foto: DIDI ROSADI/ BANGSAONLINE

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa optimis angka kemiskinan di Jatim bisa diturunkan hingga di bawah rata-rata nasional 9,41 persen dalam kurun waktu 5 tahun ke depan. Padahal, per September 2018 tingkat kemiskinan di Jatim mencapai 10,85 persen atau setara 4,2 juta penduduk Jatim.

Optimisme orang nomor satu di Jatim itu semakin tinggi, mengingat berdasarkan data BPS dalam jangka waktu 6 bulan terakhir tingkat kemiskinan mengalami penurunan yang signifikan yakni 0,48 persen. Padahal dalam kurun waktu 4,5 tahun sebelumnya penurunan kemiskinan di Jatim hanya sebesar 0,5 persen.

“Ini adalah penurunan kemiskinan tertinggi dalam 5 tahun terakhir sehingga ini akan menjadi fokus kami untuk melihat apa yang menjadikan penurunan kemiskinan ini cukup signifikan pada 6 bulan terakhir,” ujar Khofifah di sela kegiatan Bimbingan dan Pemantapan Pendamping dan Operator Jaminan Sosial Lanjut Usia Provinsi Jatim tahun 2018, di Surabaya, Selasa (16/7) malam.

Untuk akselerasi penurunan tingkat kemiskinan di Jatim, lanjut Khofifah, pihaknya juga sedang mengonfirmasi kepada semua elemen yang bisa memberikan pendampingan secara efektif, terutama berbasis desa di 10 kabupaten yang status sosial ekonominya terendah.

“Makanya salah satu yang menjadi fokus PKH Plus ke depan adalah 10 kabupaten yang secara kuantitatif masuk pada daerah yang kemiskinannya tertinggi secara kuantitatif itulah yang akan diintervensi program PKH Plus,” beber mantan Mensos RI ini.

Sekadar diketahui, 10 daerah di Jatim yang secara kuantitatif status sosial ekonominya terendah adalah Kab Sampang, Kab Bangkalan, Kab Probolinggo, Kab Sumenep, Kab Pamekasan, Kab Situbondo, Kab Bondowoso, Kab Jember, Kab Probolinggo dan Kab Bojonegoro.

“Kami juga ingin di saat yang sama melakukan pemberdayaan ekonomi di titik-titik itulah yang kita akan sinergikan dengan pihak swasta termasuk perusahaan-perusahaan,” ungkap Khofifah.

Ia menambahkan bahwa beberapa hari lalu sudah bertemu dengan salah satu company di Jatim yang sudah mulai jalan dengan desa-desa binaan. Bahkan beberapa tamu-tamu yang ke Pemprov Jatim juga mulai meminta mereka untuk ikut membangun desa binaan di titik-titik yang sudah ada.

“Kami sampaikan silakan pilih dari 10 daerah yang miskin secara kuantitatif masuk 10 besar kita ingin supaya mereka melakukan intervensi dan para pendamping PKH Plus juga melakukan pendampingan di desa-desa yang ada di 10 Kabupaten yang secara kuantitatif kemiskinannya masuk 10 terbesar,” pinta ketum PP Muslimat NU ini.

Penggagas program PKH (Program Keluarga Harapan) saat memimpin Kementerian Sosial RI ini mengaku senang lantaran pola penanganan masalah kemiskinan yang dilakukan secara cash untuk mendistribusikan bantuan PKH kepada keluarga penerima manfaat juga dipakai referensi Bank Dunia untuk seluruh dunia yang menggunakan social security system program perlindungan sosial supaya mengikuti pola Indonesia.

“Itu adalah pola dengan e-money (elektrik money) atau elektrik Wallet atau cashless yang PKH plus juga seperti itu,” beber Khofifah Indar Parawansa.

Tidak cukup hanya itu, Gubernur Jatim juga malam ini akan membahas masalah kemiskinan bersama tim dari Bappenas dan tim dari TNP2K di gedung negara Grahadi. “Mereka siap memberikan pemaparan di Grahadi karena yang memberikan signifikansi penurunan kemiskinan tentu kita akan lebih fokus ke sana sehingga pada saatnya kemiskinan di Jatim bisa turun signifikan secara konsisten,” harap Khofifah.

Hasil dari pertemuan dengan tim nasional percepatan penanggulangan kemiskinan (TNP2K) itu nantinya akan langsung ditindaklanjuti dengan berkoordinasi dengan 10 Kabupaten yang secara kuantitatif 10 besar status sosial ekonomi terendah.

“Saya lebih sering dan lebih senang menggunakan bahasa lebih sotf, daerah 10 besar dengan sosial ekonomi terendah bukan miskin. Nanti saya akan konsolidasi dengan 10 kepala daerah tersebut hasil dari pertemuan ini,” pungkas Gubernur Jatim. (mdr/dur)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...