Sabtu, 25 Januari 2020 06:40

Gubernur Khofifah Jajaki Pengolahan Sampah Plastik Menjadi Energi Listrik

Selasa, 16 Juli 2019 03:08 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Yudi Eko Purnomo
Gubernur Khofifah Jajaki Pengolahan Sampah Plastik Menjadi Energi Listrik
Gubernur Khofifah didampingi Bupati Mojokerto dan GM Project PLTSa PT. Mega Surya Eratama melihat limbah sampah yang nantinya akan dikonversi menjadi energi listrik. foto: ist

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa melakukan penjajakan pengolahan dan pemanfaatan sampah plastik menjadi energi listrik. Hal ini dilakukan untuk mendukung rencana perwujudan ketersediaan renewable energy di Jatim pada tahun 2025 bisa mencapai 16,8%.

“Secara nasional pak Presiden minta kita melakukan pemetaan sampah menjadi energi listrik. Karenanya perancangan Rencana Umum Energi Daerah (RUED) sedang dibahas di DPRD dengan target renewable energy di Jatim tahun 2025 mencapai 16,8%,” urai Khofifah saat melakukan kunjungan kerja di pabrik kertas PT. Mega Surya Eratama, Kab. Mojokerto, Senin (15/7).

Khofifah menjelaskan, permasalahan sampah khususnya sampah plastik di Indonesia termasuk 5 besar di dunia. Oleh sebab itu berbagai inisiasi pengolahan sampah tengah digalakkan. Untuk sampah basah misalnya, telah diinisiasi oleh Surabaya dan Lamongan.

Sedangkan di Mojokerto diinisiasi sampah plastik. Harapannya, berbagai inisiasi pengolahan sampah ini bisa memperbanyak keberadaan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa).

“Pada kunjungan hari ini kita melihat bahwa ternyata sampah plastik bisa dikelola menjadi energi listrik, dan rencananya awal Agustus akan mulai dioperasikan. Pabrik ini juga merupakan inisiator pertama di Jatim untuk pengolahan sampah plastik,” tukas gubernur perempuan pertama di Jatim ini.

Ditambahkan, pihaknya juga telah membahas pengembangannya dengan pemilik pabrik untuk selanjutnya mengomunikasikan dengan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS). Hal ini penting dilakukan, karena ITS sebelumnya telah memiliki teknologi pengolahan sampah basah menjadi energi listrik.

“Kalau ITS bisa menyiapkan secara masif teknologi pengolahan sampah plastik menjadi listrik, maka harga mesin pengolah sampah plastik menjadi listrik bisa lebih murah dan mudah aksesnya,” tutur Khofifah sembari mengimbuhkan ini bisa menjadi salah satu solusi atas berbagai problem pengolahan sampah tidak hanya di Jatim tapi juga Indonesia.

Lebih lanjut disampaikan, saat ini Kementrian ESDM dan BPPT tengah menyiapkan proses pengelolaan dan penanganan sampah. Proses tersebut dibagi dalam 3 varian, yakni sampah reduce, recycle, dan reuse.

“Dari varian-varian itu, khusus Jatim kita ingin melakukan akselerasi terutama untuk mengubah sampah menjadi energi listrik sehingga menjadi opsi penyiapan renewable energy atau energi non fosil,” terang orang nomor satu di Jatim ini.

Industri Kertas di Jatim Sebagian Besar Berbahan Kertas Bekas

Pada kesempatan yang sama, Khofifah menjelaskan bahwa sebagian besar pabrik kertas di Jatim menggunakan bahan baku kertas bekas/waste paper, termasuk PT. Mega Surya Eratama. Di samping itu, pabrik kertas di Jatim termasuk 5 besar pengekspor terbesar dan menyumbang 23% industri kertas nasional.

“Persoalannya ketika sampah kertas diimpor, maka akan ada ikutan sampah plastiknya. Namun demikian, berdasarkan Permendag 31 tahun 2016 maupun Konvensi Basel mei 2019 impor kertas bekas diperbolehkan,” terangnya.

Terkait PT. Mega Surya Eratama, lanjutnya, merupakan salah satu pabrik kertas yang berbahan dasar 100% kertas bekas. Berdasarkan informasi yang diperoleh per 20 Juni lalu, sampah kertas yang diimpor harus di reekspor. Terdapat sekitar 305 kontainer yang tertahan di Tanjung Perak dan berpotensi untuk di reekspor.

“Akibat permasalahan itu, bahan baku pabrik ini hanya akan cukup 10 hari ke depan. Karenanya, kami akan mengoordinasikan dengan Kementerian LHK dan Kementreian Perindustrian,” tukas Khofifah sembari menjelaskan supply kertas bekas dalam negeri di pabrik ini hanya sekitar 20% dan 80% nya impor.

Khofifah menambahkan, opsi bahan baku kertas selain kertas bekas yakni menggunakan pulp. Akan tetapi, penggunaan pulp bisa menyebabkan penebangan kayu di hutan secara masif. Oleh sebab itu, solusi supaya pabrik kertas Indonesia khususnya di Jatim yang berbahan baku pabrik kertas bekas harus segera dicari solusinya.

“Solusi masalah ini harus segera dicari, agar pabrik kertas bisa terus beroperasi dan mampu bersaing dengan negara-negara lain,” pungkasnya.

Mampu Hasilkan Energi Listrik 7,5 MW

Sementara itu, General Manager Project PLTSa PT. Mega Surya Eratama Eric Saputra mengatakan, bahwa pengolahan sampah plastik yang dikelolanya mampu menghasilkan energi listrik sebesar 7,5 Megawatt. Saat ini, listrik tersebut digunakan untuk mensuplai kebutuhan internal pabriknya.

“Bahan utamanya yaitu sampah plastik yang berasal dari kami sendiri. Dalam satu bulan sampah yang diimpor sekitar 4 sampai 5 ribu ton, dan setelah disortir menghasilkan 10 ton plastik per hari,” ujar Eric sembari menjelaskan bahwa mesin Pyrolisis yang mereka miliki mampu mengolah 15 ton sampah plastik per hari.

Turut mendampingi pada kunjungan tersebut, antara lain Plt. Bupati Mojokerto Pungkasiadi, Kadis Lingkungan Hidup Prov. Jatim, Kadis Perindustrian dan Perdagangan Prov. Jatim, Kepala Badan Penanaman Modal Prov. Jatim, serta kepala OPD di lingkup Pemkab Majokerto. (yep/mdr/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 20 Januari 2020 10:16 WIB
KOTA BATU, BANGSAONLINE.com - Lembah Songgoriti, Kelurahan Songgokerto, Kecamatan Batu, Kota Batu tidak hanya menyimpan potensi wisata pemandian air panasnya yang sangat terkenal itu.Satu aset wisata terpendam Kota Batu yang belum tergali adal...
Senin, 13 Januari 2020 16:17 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanKHM Yusuf Hasyim wafat pada 14 Januari 2007. Putra Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari itu selain dikenal sebagai tokoh NU dan komandan Laskar Hizbullah juga pengasuh Pesantren Tebuireng selama 41 tahun (1965-2006). Untuk mengenan...
Kamis, 23 Januari 2020 12:22 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*80. Waqul rabbi adkhilnii mudkhala shidqin wa-akhrijnii mukhraja shidqin waij’al lii min ladunka sulthaanan nashiiraan.Dan katakanlah (Muhammad), ya Tuhanku, masukkan aku ke tempat masuk yang benar dan ke...
Selasa, 21 Januari 2020 13:25 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...