Kamis, 22 Agustus 2019 19:28

Fraksi PDIP Beri Catatan Terhadap Pertanggungjawaban APBD 2018

Kamis, 04 Juli 2019 16:19 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: M. Syuhud Almanfaluty
Fraksi PDIP Beri Catatan Terhadap Pertanggungjawaban APBD 2018
Mujid Riduan.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Paripurna pendapat akhir Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan (PP) terhadap APBD Tahun Anggaran 2018 telah selesai digelar Kamis (4/7).

Dalam paripurna itu, fraksi-fraksi menyampaikan catatan agar ditindaklanjuti Bupati Gresik Sambari Halim Radianto untuk perbaikan tata kelola pemerintah. F-PDIP salah satu fraksi yang memberikan sejumlah catatan terhadap PP APBD 2018

Ketua F-PDIP DPRD Gresik Mujid Riduan kepada BANGSAONLINE.com menyampaikan, catatan tersebut berkaitan dengan sisa lebih penggunaan anggaran (Silpa) APBD 2018 sebesar Rp 361.997.261.365,72. "Besarnya Silpa ini menandakan program-program pemerintah banyak yang tidak terserap," cetusnya.

Diungkapkan Mujid, Silpa yang begitu besar salah satunya merupakan dari sisa lelang proyek. "Fakta ini mengindikasikan bahwa pekerjaan proyek yang dilaksanakan tidak sesuai dengan spesifikasi yang ada. Hal ini, ada indikasi spesifikasi bahan yang bagus bisa diganti dengan barang yang jelek atau tidak sesuai dengan spesifikasinya. Kami meminta Pemkab Gresik mengoptimalkan kinerja terhadap konsultan perencanaan. Utamanya konsultan pengawas untuk mengawasi proyek-proyek yang dilaksanakan oleh OPD, sehingga kualitas proyek yang dilaksanakan bisa bermutu sesuai spesifikasi," katanya.

Catatan berikutnya, Dinas Penanaman Modal dan PTSP yang masih memiliki banyak tunggakan, yakni sekitar 583 berkas perizinan. "Kami meminta tunggakan itu segera diselesaikan, utamanya berkas yang sudah memenuhi syarat. Sedangkan berkas yang tidak memenuhi syarat segera dikembalikan ke pihak pemohon. Kami berharap proses perizinan satu pintu segera diterapkan dan dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Juga harus mempermudah proses perizinan terhadap investor yang mau berinvestasi di Kabupaten Gresik," sambungnya.

Pada kesempatan ini, Mujid juga menyorot beberapa pengusaha restoran, rumah makan, atau cafe yang belum menerapkan pajak sebesar 10 persen kepada konsumen. "Kami meminta BPPKAD memiliki data yang jelas mengenai titik-titik lokasi, sehingga bisa menghitung berapa obyek pajak restoran yang sudah dipungut pajak dan yang belum," terangnya.

Realisasi obyek pajak mineral bukan logam dan batuan (Galian C) tahun 2018 juga tak luput dari sorotan. Meski melampau target yang ditetapkan sebesar Rp 4.602.028.940,00 (102,27 persen), Mujid menilai masih ada kebocoran didasarkan potensi yang ada.

"Untuk itu, kami menekankan kepada Pemerintah Kabupaten Gresik untuk segera berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan melakukan penghitungan potensi pendapatan dari sektor tersebut," pintanya.

Ia juga menyikapi penempatan Deposito oleh Pemerintah Kabupaten Gresik sebesar Rp 250 miliar di Bank Jatim. "Kami menyarankan uang segera diserap, tidak harus diparkir di bank tersebut, sehingga dapat dirasakan manfaatnya semaksimal mungkin untuk kepentingan masyarakat Gresik secara luas," pungkasnya. (hud/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Rabu, 21 Agustus 2019 17:27 WIB
BANGSAONLINE.com - Destinasi wisata di Indonesia tidak hanya Bali, Lombok, ataupun Jogjakarta. Masih banyak destinasi wisata lain dengan panorama yang tidak kalah indah, salah satunya adalah Lampung. Letaknya yang berada di ujung Pulau Sumate...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...