Kamis, 22 Agustus 2019 19:30

Demo Kejari, Forkot Tuntut Kasus Korupsi Pejabat Pemkab Gresik Diusut Hingga Tuntas

Rabu, 03 Juli 2019 17:39 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: M. Syuhud Almanfaluty
Demo Kejari, Forkot Tuntut Kasus Korupsi Pejabat Pemkab Gresik Diusut Hingga Tuntas
Massa LSM Forkot ketika demo di kantor Kejaksaan Gresik. foto: SYUHUD/ BANGSAONLINE

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Forum Kota (Forkot) menggelar demo di depan kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Gresik, Rabu (3/7). Mereka mendesak kejaksaan membongkar dan menuntaskan kasus dugaan korupsi yang menjerat pejabat di lingkup Pemkab Gresik.

Mereka menilai, Kejaksaan Gresik tidak serius dalam menuntaskan kasus korupsi yang saat ini ditangani.

Ketua LSM Forkot Kharis S Faqih mencontohkan kasus korupsi di Dinas Kesehatan (Dinkes) yang menyeret dr. M. Nurul Dholam (mantan Kadinkes). Sidang kasus tersebut sudah diputus vonis oleh Pengadilan Negeri Tipikor Surabaya.

Namun, berdasarkan keterangan di persidangan, terpidana dr. Dholam mengakui kalau uang hasil korupsi mengalir ke beberapa pejabat di Pemkab Gresik. Akan tetapi, saat ini kejaksaan masih belum melakukan pengembangan terkait aliran dana hasil korupsi tersebut.

"Setelah putusan Pengadilan Tipikor Surabaya, hanya eks mantan Kepala Dinas Kesehatan Pemkab Gresik yang dihukum. Sementara itu, tidak ada tindak lanjut pengusutan penerima dana korupsi, sehingga Kejaksaan Negeri Gresik terkesan tidak serius dalam memberantas koruptor," teriak Kharis S Faqih dalam orasinya, Rabu (3/7).

Dalam kesempatan itu, ia juga menyinggung kasus operasi tangkap tangan (OTT) di Badan Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPPKAD) Gresik yang sampai saat ini masih proses persidangan. Dalam sidang kasus yang menyeret mantan Sekretaris sekaligus Plt Kepala BPPKAD M Mukhtar sebagai terdakwa itu, Kharis juga menyebut terdapat fakta kalau uang hasil potongan insentif juga dinikmati oleh para pejabat Pemkab Gresik lain.

"Akan tetapi sampai saat ini mereka tidak pernah diusut serius oleh kejaksaan. Kami mendesak Kajari Gresik untuk mengusut tuntas dan menyerat pejabat yang menerima aliran dana untuk diadili dan ditahan," tegasnya.

Sementara Kasi Intel Kejari Gresik Bayu Probo Sutopo mewakili Kajari Pandu Pramukartika saat menerima para pendemo menegaskan bahwa pihaknya tidak tebang pilih dalam menjalankan tugas pemberantasan tindak pidana korupsi. Terkait adanya temuan dugaan aliran uang ke beberapa pejabat dalam sidang, ia berjanji akan menyelidikinya.

"Kami konsisten dalam menangani kasus korupsi. Akan tetapi kami juga terkendala keterbatasan petugas penyidik. Jadi, saat ini kami fokus pada satu kasus perkara korupsi di BPPKAD," dalihnya.

"Setelah selesai dan vonis maka kami akan menindaklanjuti sesuai arahan pimpinan, " pungkasnya. (hud/rev)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Rabu, 21 Agustus 2019 17:27 WIB
BANGSAONLINE.com - Destinasi wisata di Indonesia tidak hanya Bali, Lombok, ataupun Jogjakarta. Masih banyak destinasi wisata lain dengan panorama yang tidak kalah indah, salah satunya adalah Lampung. Letaknya yang berada di ujung Pulau Sumate...
Minggu, 11 Agustus 2019 17:36 WIB
Oleh: Em Mas’ud AdnanPeta politik Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) di Kota Surabaya kembali berubah. Awalnya ada tiga kekuatan kubu politik di internal PDIP Kota Surabaya. Kubu Wihsnu Sakti Buana (wakil wali kota Surabaya), Bambang...
Senin, 19 Agustus 2019 01:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag58. wa-in min qaryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qabla yawmi alqiyaamati aw mu’adzdzibuuhaa ‘adzaaban syadiidan kaana dzaalika fii alkitaabi masthuuraanDan tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduk...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...