Sabtu, 07 Desember 2019 13:24

Programmer Komputer yang Kini Beralih Profesi sebagai Seorang Peternak Ikan

Jumat, 28 Juni 2019 14:05 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Catur Andy Erlambang
Programmer Komputer yang Kini Beralih Profesi sebagai Seorang Peternak Ikan
Iwan Kurniawan programmer komputer yang kini beralih profesi sebagai seorang peternak ikan.

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Peternak ikan hias di Desa Kebakalan RT 1, RW 1, Kecamatan Porong Sidoarjo, sukses menghasilkan jutaan rupiah per bulan berkat bisnis budidaya ikan hias jenis Guppy. Bahkan ikan hasil budidayanya diekspor ke Vietnam hingga Singapura.

Adalah Iwan Kurniawan (38) seorang programmer komputer yang kini beralih profesi sebagai seorang peternak ikan karena hasilnya cukup menggiurkan. Berawal sekitar 4 tahun lalu, dia memperhatikan keindahan ikan kecil, namun cantik warnanya. Ditambah lagi ikan tersebut dapat hidup damai dengan jumlah yang banyak. Dirinya lantas browsing di internet dan didapat ikan hias tersebut jenis Guppy.

"Saya perhatikan ikan ini jumlahnya banyak, tapi tidak berkelahi. Kalau dibandingkan dengan ikan lain misalnya cupang, bila dicampur sudah berkelahi dengan yang lainnya," kata Iwan Jumat (28/6/2019).

Setelah tahu jenisnya dan mempelajari prospek bisnisnya, Iwan menyisihkan uang sekitar 350 ribu rupiah untuk membeli 3 pasang indukan guppy jenis albino full red. Tidak disangka, satu bulan berikutnya dari 3 pasang indukan tersebut menghasilkan anakan mencapai ratusan ekor.

"Dulu masih peliharanya di bak, bukan akuarium. Jumlahnya banyak, saya jual per paket karena masih merintis usaha. Dari ikan untuk ikan," tambah Iwan.

Dari hasil jualannya jenis AFR tersebut, Iwan perlahan mulai memperbanyak jenis dan mengembangkan usahanya dengan mengganti bak menjadi akuarium.

Ribuan ekor ikan Guppy nampak berenang di akuarium yang berada di samping rumah dan di dalam rumah. Puluhan jenis ikan kecil yang ditaruh di akuarium ukuran 40 x 60 centimeter tersebut adalah hasil ketekunan Iwan.

Ikan Guppy banyak diminati orang karena keindahan ekor dan warnanya. Ekornya ada yang lebar seperti ikan koi, warnanya juga bervariasi. Jadi akan nampak indah saat ditempatkan di akuarium sebagai hiasan ruangan. Selain itu, perawatan harian ikan ini sangat mudah. Ikan guppy juga bukan tipikal ikan petarung atau ikan individual seperti ikan cupang. Jadi dapat ditempatkan dalam satu akuarium dalam jumlah banyak meski sesama pejantan.

Perawatan harian ikan ini hanya diberi pakan 3 kali sehari. Pakan bisa berbentuk pakan hidup seperti artemia, kutu air, dapnia magna, cacing sutra, atau jentik nyamuk. Selain itu juga bisa pakan buatan misalnya pelet udang ukuran mikro, pelet merk MEM, dan lain-lain.

Di rumahnya, Iwan memiliki 40 lebih jenis ikan Guppy. Ikan itu merupakan hasil persilangan yang diotak-atik sendiri. Masing-masing jenis ikan Guppy juga memiliki harga yang bervariasi. Untuk ikan yang paling mahal, Iwan menjual sepasang ikan Guppy dengan harga mencapai Rp 2,5 juta per pasang.

"Ini jenis dan harga ikan Guppy yang kami jual, di antaranya, Albino King Koi Red Ear Rp 2,5 juta, Albino Full Red Rp 100 hingga 300 ribu, Half Blue Rp 150 sampai 250 ribu,

Half White dari Rp 100 hingga 200 ribu, Full Moscow antara Rp 100 hingga 150 ribu, Blue Gras Rp 100 sampai 400 ribu, Albino Full Gold Roundtail Rp 200 ribu, Albino Sky Glass Rp 400 ribu, Endler Rp 100 ribu, dan Koi Balon Rp 300 ribu. Semua per pasang," terang Iwan.

Transaksi penjualan ikan Guppy ini dengan sistem online, tapi juga ada yang offline. Pembeli datang ke rumah. Pembeli ikan Guppy ini hampir seluruh kota yang ada di Indonesia ini, bahkan ada dari Singapura dan Vietnam.

"Dari hasil budaya ikan Guppy itu, setiap bulannya mampu mendapatkan tambahan penghasilan sekitar Rp 8 hingga Rp 9 juta," tandas Iwan.

Selain budidaya, Iwan juga sering ikut kontes ikan Guppy, baik itu skala lokal maupun nasional. Beberapa penghargaan berhasil diraih nya seperti ikan terbaik dan peternak Guppy terbaik. (cat/ns)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Sabtu, 07 Desember 2019 12:21 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com-Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mendorong seluruh bupati/walikota serta pelaku industri pariwisata di Jatim untuk meningkatkan perhatian di sektor pariwisata agar Jatim menjadi tujuan utama wisata para w...
Senin, 02 Desember 2019 15:43 WIB
Oleh: Nico Ainul Yakin (Wakil Ketua DPW Nasdem Jawa Timur)HUT ke-8 Partai NasDem yang digelar DPW Partai NasDem Jawa Timur di JX International Surabaya (23/11/2019) lalu berjalan meriah dan sukses. Ribuan kader NasDem dari pelosok Jawa Ti...
Sabtu, 30 November 2019 20:10 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*76. Wa-in kaaduu layastafizzuunaka mina al-ardhi liyukhrijuuka minhaa wa-idzan laa yalbatsuuna khilaafaka illaa qaliilaan.Dan sungguh, mereka hampir membuatmu (Muhammad) gelisah di negeri (Mekah) karena engkau h...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...