Senin, 22 Juli 2019 09:41

Polda Jatim Gagalkan 1.200 Orang yang akan Ikut Aksi People Power ke Jakarta

Senin, 20 Mei 2019 19:34 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Anatasia Novarina
Polda Jatim Gagalkan 1.200 Orang yang akan Ikut Aksi People Power ke Jakarta
Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan didampingi Kabid Humas Polda jatim Kombes Pol Barung Mangera dan Ditreskrimum Kombes Pol Gupuh Seriyono.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Sebanyak 1.200 orang yang akan bergabung tour jihad ke Jakarta digagalkan Polda Jatim.

Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan didampingi Kabid Humas Polda jatim Kombes Pol Barung Mangera dan Ditreskrimum Kombes Pol Gupuh Seriyono menyampaikan, pihaknya sudah menggagalkan 1.200 orang yang akan ke Jakart.

"Bahwa dari kemarin siang sampai dengan pagi kami sudah menggagalkan hampir 1.200 orang yang berangkat ke Jakarta," ungkap Luki saat di lobby gedung Tribrata Mapolda Jatim, Senin (20/5).

Kapolda menyampaikan, 1.200 orang yang digagalkan berangkat menuju Jakarta dari beberapa wilayah. Mulai dari Malang kota sebanyak 30 orang yang dikeluarkan dalam satu bus, dan Malang kabupaten sekitar 2 bis. Kemudian di Trenggalek, Tulungagung, dan tadi malam di Bangkalan.

"Subuh tadi pagi jam 3 di jembatan Suramadu ada 3 elf, 56 orang. Kami melalui negosiasi yang sangat ketat dan alhamdilillah setelah mereka diberikan pemahaman setelah sahur di jembatan Suramadu. Kita dampingi mereka kembali," ucap Luki. 

Dan pagi ini di pelabuhan dari Kalimantan Selatan ada 24 orang yang sampai sekarang masih ada di pelabuhan. Mereka dijaga ketat karena mereka sudah membeli tiket kereta jam 11 siang ini bergabung di Jakarta. Tadi malam Banyuwangi dari Bali, sebelumnya dari Sumba menuju ke Bali.

"Dari Bali menggunakan kapal penyebrangan dan diamankan di Polres Banyuwangi. Dan sampai sekarang masih diamankan sebanyak 26 orang warga pemuda dari NTT, dari sumba Dan Bali," imbuh kapolda.

Masih dengan kapolda, pihaknya untuk saat ini belum bisa mendeteksi dan memantau pergerakan mereka. Serta mendata semua orang yang dicurigai dan dikembalikan ke wilayah mereka kembali. Serta diperiksaan lanjutan ke Polda setempat.

"Untuk yang berangkat sendiri-sendiri kami belum bisa pantau. Semua orang yang datang kami periksa semuanya, kami biodata. Dan kami kembalikan dan kami informasikan Polda setempat akan melakukan pemeriksaan lanjutan" imbuh Luki.

Masih menurut Kapolda Jatim, pihaknya akan terus melakukan sweeping hingga tanggal 22 Mei mendatang. "Insya Allah sudah kita lakukan. Dan sudah buat pernyataan serta akan kita kembalikan," pungkasnya. (ana/ian) 

Kamis, 11 Juli 2019 16:29 WIB
YOGYAKARTA, BANGSAONLINE.com - Siapa pun pasti tersenyum membaca nama tempat wisata ini. Maklum, identik alat vital wanita: “Tempik Gundul” yang artinya alat vital wanita tanpa bulu. Apalagi tulisan yang beredar di media sosial (medsos) juga d...
Minggu, 14 Juli 2019 13:13 WIB
Oleh: Dr. KH. M. Cholil NafisBaru saja, Kamis (12/7) saya berpartisipasi dalam kegiatan Bussiness Matching The 1st Pasific Exposition yang berlangsung pada 11 s.d. 14 Juli 2019 di Auckland, Selandia Baru.Pacific Exposition merupakan salah satu kontri...
Kamis, 18 Juli 2019 13:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag57. Ulaa-ika alladziina yad’uuna yabtaghuuna ilaa rabbihimu alwasiilata ayyuhum aqrabu wayarjuuna rahmatahu wayakhaafuuna ‘adzaabahu inna ‘adzaaba rabbika kaana mahtsuuraanOrang-orang yang mereka seru itu, ...
Sabtu, 29 Juni 2019 14:36 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...