Rabu, 24 April 2019 05:45

Bentak Pengantar Pasien Disabilitas, Dokter di Trenggalek Dipindah ke Bagian Administrasi

Selasa, 19 Maret 2019 19:59 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Herman Subagyo
Bentak Pengantar Pasien Disabilitas, Dokter di Trenggalek Dipindah ke Bagian Administrasi
Direktur RSUD Trenggalek Saeroni saat di ruang kerjanya. Foto: HERMAN S/BANGSAONLINE

TRENGGALEK, BANGSAONLINE.com - Pengusiran pengantar pasien disabilitas oleh dokter RSUD (Rumah Sakit Umum Daerah) Kabupaten Trenggalek beberapa hari yang lalu, akhirnya berimbas pada pemindahan jabatan sang dokter.

Saeroni, Direktur RSUD dr. Soedomo Kabupaten Trenggalek dalam keterangannya di hadapan para awak media menyatakan bahwa dokter yang bersangkutan untuk sementara waktu dipidahkan tugaskan ke bagian administrasi.

"Untuk mendudukkan persoalan ini yang sebenarnya seperti apa, dokter tersebut kita pindahkan ke administrasi dulu sambil kita proses" katanya, Selasa (19/3).

Saeroni lantas menjelaskan jika memang dokter yang salah atau keliru, pihaknya meminta agar dokter yang bersangkutan sudilah kiranya meminta maaf pada pasien maupun pengantar pasien. 

Dikatakan oleh Saeroni, apapun bentuknya satu tindakan yang kurang baik yang dilakukan oleh petugas di RSUD, maka akan berdampak pada organisasi rumah sakit itu sendiri secara keseluruhan. Termasuk, berdampak pada nama baik Kabupaten Trenggalek.

"Kalau memang salah harus berjiwa besar untuk minta maaf. Saya kira dengan meminta maaf itu, itu nanti bukan kejelekan yang didapat, tapi akan berbesar hati bahwa kita memang berniat untuk melaksanakan pelayanan publik itu dengan lebih baik lagi," tandasnya.

Saeroni menjelaskan, munculnya keributan ini berawal antara dokter dengan pengantar pasien disabilitas. Saat itu hari Sabtu (16/3), dua pasien disabilitas yakni Wahid dan Dewi diantar oleh seseorang yang bernama Taryaningsih ke Poli Umum RSUD Trenggalek guna meminta surat keterangan sehat yang akan digunakan oleh keduanya untuk melamar pekerjaan.

Saat giliran mendapat layanan, yang bersangkutan ternyata minta surat keterangan disabilitas. Permintaan tersebut belum bisa dipenuhi, karena pihak rumah sakit tidak memiliki blanko yang dimaksud. Mendengar pernyataan seperti itu si pengantar lantas menyodorkan contoh blanko. Mendapati contoh blanko tersebut, pihak rumah sakit akhirnya mengakomodir permintaan tersebut.

Persoalan mulai muncul ketika dokter melakukan pengisian dalam blanko. Dalam pengisian blanko tersebut, dokter mencontreng isian yang menyebutkan bahwa pasien mengalami gangguan sensorik atau tuna wicara.

Sementara si pengantar pasien berusaha memprotes isian tersebut, dan bersikeras jika dokter telah keliru menyatakan pasien disabilitas ini mengalami gangguan tuna wicara. Di sinilah percekcokan antara dokter dan pengantar terjadi, sampai pada akhirnya dokter sempat membentak si pengantar pasien disabilitas.

"Dalam percekcokan itu menurut keterangan dari perawat si Dokter sempat membentak pengantar pasien Disabilitas," singkatnya. (man/ian)

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Izza Kustiarti
Senin, 22 April 2019 17:12 WIB
Oleh: Izza Kustiarti*Pemilu serentak 2019 merupakan pemilu perdana yang menyertakan antara pemilihan legislatif dengan pemilihan Presiden dan Wakil Presiden. Penyelenggaraan pemilu serentak merupakan titah dari putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nom...
Senin, 22 April 2019 00:24 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag36. Walaa taqfu maa laysa laka bihi ‘ilmun inna alssam’a waalbashara waalfu-aada kullu ulaa-ika kaana ‘anhu mas-uulaanDan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Se...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...