Selasa, 26 Maret 2019 18:09

Satlantas Polresta Sidoarjo akan Resmikan Ujian Praktik SIM Sistem Sensor Ultrasonik

Sabtu, 02 Maret 2019 14:58 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Catur Andy Erlambang
Satlantas Polresta Sidoarjo akan Resmikan Ujian Praktik SIM Sistem Sensor Ultrasonik
Sarana ujian praktik SIM menggunakan sensor ultrasonik telah disiapkan.

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Satlantas Polresta Sidoarjo segera memberlakukan sistem baru dalam proses ujian praktik pembuatan Surat Izin Mengemudi (SIM). Dalam ujian praktik SIM A dan C, nantinya akan mengunakan sistem sensor ultrasonik.

Dalam lokasi ujian praktek terdapat ada 29 titik sensor ultrasonik yang di pasang di lima tempat. Sensor-sensor tersebut di pasang di trek zig zag, angka delapan, lokasi rem, trek lurus, dan trek putar balik. Penempatan sensor selain posisinya di samping juga di pasang di garis putih, serta ada di beberapa traffic cone.

"Setiap pemohon wajib melintas di semua trek. Ketika peserta ujian praktik melewati garis putih dan menghentikan laju sepeda motornya dinilai gagal dan sirene akan berbunyi," cetus Kompol Fahrian Saleh Siregar Kasatlantas Polresta Sidoarjo Sabtu (2/3).

Fahrian menambahkan, lokasi ujian praktik tersebut tertutup, Dalam proses ujian praktek di lokasi hanya peserta ujian saja. Petugas polisi mengetahui kesalahan melalui layar sensor yang ditempatkan di ruang penilaian. Peserta ujian yang melakukan kesalahan sampai tiga kali diputuskan gagal dalam ujian praktik.

"Sistem seperti ini akan diberlakukan pertengahan bulan Maret. Dengan sistem ini ujian praktik SIM A maupun C akan lebih transparan dan sudah disempurnakan dari empat item menjadi lima item," terang dia.

Lebih lanjut Fahrian menjelaskan, sebelumnya pihaknya telah melakukan sosialisasi kepada beberapa Polsekta yang memiliki lokasi ujian praktik. Dengan harapan tempat tersebut digunakan untuk latihan mereka. Setiap hari Satlantas Polresta Sidoarjo mampu melayani ratusan pemohon SIM, namun mereka yang berhasil lolos hanya sekitar 50 hingga 60 pemohon.

"Mulai saat ini pemohon SIM tidak ada antrean, karena pemohon harus mendaftarkan melakukan online terlebih dahulu dengan sistem e-SIM. Selain itu para pemohon bisa menggunakan sepeda motor sendiri, namun harus sepeda motor jenis bebek," jelas Fahrian.

Shinta Adethya (21), salah satu warga Sidoarjo yang mencoba tempat ujian praktik SIM mengaku, dengan sistem sensor ultrasonik seperti ini, pemohon SIM akan lebih di untungkan, karena proses ujian praktik lebih cepat.

"Para pemohon gak usah merasa takut untuk melakukan ujian praktik sistem sensor seperti ini. Karena setelah kami mencoba ternyata mudah, asal perlu hati-hati," pungkasnya. (cat/ns)

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 19 Februari 2019 16:59 WIB
BANGSAONLINE.com - Februari udah mau abis aja nih... Saygon Waterpark punya banyak banget promo menarik buat kalian di bulan Februari ini. Ayo... jangan sampai ketinggalan ya...1. Romantic Moment, Berdua Lebih HematBuat kalian yang dateng berdua sama...
H. Suparto Wijoyo
Rabu, 20 Maret 2019 10:57 WIB
Oleh: H. Suparto Wijoyo*PAPUA menghadirkan duka pada saat yang nyaris setarikan nafas panjang atas tragedi yang menimpa Jamaah shalat Jumat di Masjid An Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat 15 Maret 2019. 49 orang tewas akibat pemberondongan...
Sabtu, 23 Maret 2019 12:18 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag29. Walaa taj’al yadaka maghluulatan ilaa ‘unuqika walaa tabsuthhaa kulla albasthi fataq’uda maluuman mahsuuraanDan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengul...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...