Jumat, 22 Maret 2019 16:05

Tafsir Al-Quran Spesial: Ramadhan, Bulan "Bohong"

Jumat, 04 Januari 2019 11:36 WIB
Editor: Redaksi
Wartawan: --
Tafsir Al-Quran Spesial: Ramadhan, Bulan "Bohong"
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   

Pertanyaan klasik dan umum adalah: "Katanya, pada bulan Ramadhan pintu neraka ditutup, pintu surga dibuka dan syetan-syetan dirantai". Logikanya, bulan suci itu pasti mampu memacu ibadah secara otomatis tanpa hambatan, karena power fitrah dalam diri manusia "ON" dan bergerak sangat dinamis menuju Tuhan. Nyatanya, malasnya tak jauh beda dengan bulan sebelumnya, bahkan dengan bulan sesudahnya. Mengapa?

Ada bebrapa kemungkinan: Pertama, Nabi Muhammad SAW yang mensabdakan itu bohong. Kedua, Ramadhannya yang bohong, karena tidak ada istimewanya yang mencolok sesuai promosinya. Ketiga, kita, sang pengguna Ramadhan yang bohong. Puasanya agak terpaksa, tarawih karena ikut-ikutan, cepet-cepetan, gengsi memilih rakaat, 20 atau 8, sedekahnya musiman dan pamer.

Sebagai umat beriman, kemungkinan nomor satu dan nomor dua tentu kita coret, tinggal yang ketiga. Saat kami didesak untuk memberi alasan mengapa masih ada maksiat, masih ada malas. Penulis paparkan begini: Syetan itu kayak rokok. Anda yang semula tidak merokok, lalu dipengaruhi teman untuk mencoba merokok dan anda mau, maka saat itu anda tidak langsung kecanduan.

Bisa jadi, saat teman itu merayu anda, maka anda merokok. Saat teman itu tidak ada, maka anda tidak merokok. Tapi karena sering dan anda sudah menikmati, lalu kecanduan, maka, meskipun teman anda tidak ada di samping anda, anda akan ketagihan dan merokok sendiri. Begitulah, jika godaan syetan selama sebelas bulan sebelumnya itu lengket dan adiktif, meski selama Ramadhan syetan tidak menghampiri, maksiat dan malas berjalan otomatis.

Perokok yang tidak berhenti setelah Ramadhan, apakah dia mukmin yang berdusta? Tanya saja langsung kepadanya. Dia tidak merokok sebulan penuh itu karena keimanan atau karena keterpaksaan? Kan sudah terbukti, seharian penuh mampu tidak merokok dan makin sehat. Tinggal meneruskan saja di hari berikutnya. Orang bertaqwa pasti bisa memetik hikmah. Semoga Tuhan mengampuni kita.

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 19 Februari 2019 16:59 WIB
BANGSAONLINE.com - Februari udah mau abis aja nih... Saygon Waterpark punya banyak banget promo menarik buat kalian di bulan Februari ini. Ayo... jangan sampai ketinggalan ya...1. Romantic Moment, Berdua Lebih HematBuat kalian yang dateng berdua sama...
H. Suparto Wijoyo
Rabu, 20 Maret 2019 10:57 WIB
Oleh: H. Suparto Wijoyo*PAPUA menghadirkan duka pada saat yang nyaris setarikan nafas panjang atas tragedi yang menimpa Jamaah shalat Jumat di Masjid An Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat 15 Maret 2019. 49 orang tewas akibat pemberondongan...
Minggu, 17 Maret 2019 23:15 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag28. Wa-immaa tu’ridhanna ‘anhumu ibtighaa-a rahmatin min rabbika tarjuuhaa faqul lahum qawlan maysuuraanDan jika engkau berpaling dari mereka untuk memperoleh rahmat dari Tuhanmu yang engkau harapkan, maka kat...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...