Kamis, 19 September 2019 14:27

Kegigihan Slamet Warga Jelakombo Jombang: Tak Menyerah Meski Idap Polio

Rabu, 05 Desember 2018 14:55 WIB
Editor: Abdurrahman Ubaidah
Wartawan: Rony Suhartomo
Kegigihan Slamet Warga Jelakombo Jombang: Tak Menyerah Meski Idap Polio
Slamet saat mengerjakan sangkar burung. foto: RONY S/ BANGSAONLINE

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Keterbatasan fisik tak membuat Slamet (61) menggantungkan hidupnya ke orang lain. Meski kedua kakinya cacat akibat polio, dia memilih bertahan hidup dengan menjadi pengrajin sangkar burung.

Ditemui di rumahnya, Dusun/Desa Jelakombo, Kecamatan/Kabupaten Jombang, Slamet tengah sibuk dengan pekerjaannya. Ya, bapak dua anak ini menjadikan teras rumah semi permanen itu sebagai bengkel kerja.

Tangannya tampak cekatan memotong setiap bilah kayu sesuai dengan pola yang sudah dibuat sebelumnya. Dengan telaten, dia menghaluskan permukaan potongan-potongan kayu itu secara manual dengan ampelas.

Lantas dengan alat bor, dia membuat lubang-lubang sebagai tempat memasang jeruji sangkar. Slamet pun merangkai kayu-kayu yang telah dihaluskan menjadi sebuah sangkar burung.

Kondisi kedua kaki Slamet yang kecil tak seperti kaki pria dewasa pada umumnya, tak menghambat kesibukannya membuat sangkar burung. Sesekali dia harus beranjak dari tempat duduknya untuk mengambil peralatan atau bahan yang dibutuhkan.

Untuk berjalan, kakek 4 cucu ini menggunakan dua tongkat ketiak sekaligus. Hanya kaki kirinya yang bisa menapak ke tanah. Sementara kaki kanan Slamet terlihat mengecil dan bengkok.

"Kelainan sejak kecil, sejak usia 1 tahun. Kata ibu saya saat itu saya sudah bisa jalan, tapi kemudian kena polio," kata Slamet kepada wartawan di rumahnya, Senin (5/12/2018).

Kedua kakinya yang tak sempurna membuat Slamet tak punya kesempatan bekerja seperti orang lain. Terlebih lagi dia tak pernah mengenyam pendidikan.

Namun, Slamet enggan berpangku tangan. Saat usianya baru 13 tahun, yakni pada tahun 1970, Slamet mulai belajar membuat sangkar burung. Bisnis inilah yang dia tekuni sampai saat ini. "Kesibukan sehari-hari hanya membuat sangkar burung," ungkapnya.

Kerajinan sangkar burung kecil-kecilan ini rupanya tak sekadar menjadi andalan Slamet untuk bertahan hidup. Dengan usaha ini, dia bahkan mampu merajut rumah tangga hingga mempunyai dua anak dan 4 cucu.

Namun, kini sang istri Widowati telah tiada. Slamet pun harus tinggal seorang diri di rumah dari bilik bambu ini. Sementara kedua anaknya memilih hidup mandiri setelah menikah. "Saya tinggal sendirian di sini, kadang anak-anak ke sini kirim makanan," ujarnya.

Penghasilan Slamet dari membuat sangkar burung sangat lah tak menentu. Terlebih lagi dia hanya mengandalkan datangnya pesanan.

Dalam sebulan, paling banyak dia mendapat 5 pesanan sangkar burung. Itu pun setiap sangkar dia jual seharga Rp 125-350 ribu. Secara kualitas, memang sangkar burung buatan Slamet tak kalah dengan pengrajin lainnya.

"Rata-rata satu minggu saya mampu menyelesaikan satu sangkar," terangnya.

Kegigihan Slamet di tengah keterbatasan fisiknya memang patut diacungi jempol. Dia tak pernah mengeluh meski hidup serba pas-pasan. Dia juga tak mau kalah dengan orang-orang yang lebih beruntung darinya. Untuk pergi ke suatu tempat, dia menggunakan sepeda motor yang telah dimodifikasi menjadi roda 3.

"Kalau belanja kayu untuk bahan sangkar ya pakai motor ini," tandasnya sambil menunjukkan motor dengan tiga roda miliknya. (ony/dur)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...