Kamis, 19 September 2019 01:36

Tafsir Al-Isra 12: Makna "Fassalnah Tafshila"

Senin, 03 Desember 2018 14:30 WIB
Editor: Redaksi
Wartawan: --
Tafsir Al-Isra 12: Makna "Fassalnah Tafshila"
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .  

Waja’alnaa allayla waalnnahaara aayatayni famahawnaa aayata allayli waja’alnaa aayata alnnahaari mubshiratan litabtaghuu fadhlan min rabbikum walita’lamuu ‘adada alssiniina waalhisaaba wakulla syay-in fashshalnaahu tafshiilaan (12).

"... wakulla syay-in fashshalnaahu tafshiilaan", segalanya telah dijelaskan Tuhan sejelas-jelasnya. Potongan ayat ini menunjuk bahwa al-Qur'an telah menjelaskan segala-galanya, tidak ada yang terlewatkan. Kalimat senada adalah semakna dengan ayat "Tibyana li kull syai" (al-Nahl: 89), juga "... Ma farrathna fi al-kitab min syai" (al-An'am: 38).

Tapi jangan terlalu detail berpikir sehingga mengira segalanya ada dalam al-Qur'an secara detail. Tidak, sekali lagi tidak. Bahwa al-Quran memang telah menjelaskan segala lini kehidupan, baik sosial, hukum, ekonomi, budaya, politik, teknologi, sains, dan lain-lain. Yang terkait dengan tata aturan dan ibadah, biasanya lebih terinci ketimbang yang terkait ilmu pengetahuan, sosial, dan lain-lain. Ya, karena Al-Qur'an lebih pada buku pedoman universal dengan bahasa filosufis dan komprehensif, daripada buku petunjuk teknik yang rinci dan praktis.

Lebih dari itu, terhadap hal-hal yang sangat teknis, apalagi sebagai produk pengembangan dan kreasi manusia seperti teknologi masa kini, maka Al-Qur'an hanyalah menyiratkan saja. Lalu diberi arahan, bahwa semua itu ada ahlinya dan bila anda ingin tahu, tanyakan saja kepada ahlinya.

Itu artinya, Allah SWT telah menunjuk agen sekaligus juru bicara guna melayani kebutuhan publik. Tuhan telah mendorong hamba-Nya yang dipilih untuk piawai dalam disiplin tertentu, lalu dimudahkan dan selanjutnya diberi kesuksesan menemukan ilmu baru dan menguasainya. Dengan ahli tersebut, dialah agen Tuhan, silakan kalian bertanya kepadanya sesuai keahlian yang dimiliki. "Fa is'alu ahl al-dzikr in kuntum la ta'lamun". (Al-Anbiya': 7).

Itulah, soal pembuatan onde-onde, pembuatan ponsel tidak mungkin Al-Qur'an menjelaskan secara teknik. Tapi Allah SWT pasti memunculkan ahlinya. Nah tanyakan kepadanya, maka bereslah perkara. Sedangkan untuk hukum syariah, ibadah, dan keyakinan yang harus dipatuhi, maka wahyu menjelaskan lebih detail. Allah a'lam.

Sumber: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Jumat, 13 September 2019 23:27 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...