Jumat, 24 Januari 2020 06:28

Depresi, Kakek di Ngawi Nekat Gantung Diri di Hutan Perhutani

Kamis, 15 November 2018 00:52 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Zainal Abidin
Depresi, Kakek di Ngawi Nekat Gantung Diri di Hutan Perhutani
Kondisi korban saat hendak dievakuasi. foto: ZAINAL ABIDIN/ BANGSAONLINE

NGAWI, BANGSAONLINE.com - Diduga mengalami depresi, Suprapto seorang kakek 60 tahun  di Ngawi nekat mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri di pohon area hutan milik Perhutani.

Jasad korban ditemukan Rabu (14/11) sore. Berdasarkan keterangan yang dihimpun, awalnya sekitar pukul 09.00 WIB, Suprapto (60) yang merupakan warga Dusun Sedonomulyo Desa Pandansari, Kec. Sine Ngawi berpamitan untuk mencari rumput. Hal tersebut merupakan aktivitas rutin dari kakek yang telah menduda dan tinggal bersama anaknya.

Selanjutnya, keluarga Suprapto mulai merasa curiga. Sebab hingga pukul 13.00 yang biasanya korban sudah berada di rumah untuk makan siang, namun kali ini korban belum pulang. Bahkan ditunggu hingga hampir waktu sholat asar ternyata korban juga belum pulang.

Karena merasa curiga dan khawatir terjadi sesuatu terhadap pria yang pernah mengidap gangguan jiwa tersebut, pihak keluarga bersama warga setempat berusaha mencari keberadaan korban.

Benar saja, pencarian berakhir saat keluarga menemukan Suprapto sudah dalam keadaan tidak bernyawa dan dalam posisi tergantung di sebuah pohon dalam hutan pinus. Yang pertama kali mengetahui jasad korban adalah Wardiyanto (36), tetangga korban yang turut serta dalam pencarian.

Akhirnya Wardiyanto melaporkan kondisi korban pada perangkat desa setempat dan oleh pamong desa sekitar jam 17.00 dilaporkan pada kantor Polsek Sine.

Menjelang waktu maghrib, anggota Polsek Sine bersama perangkat desa setempat mendatangi lokasi ditemukannya jasad korban. "Memang korban ditemukan oleh warga dalam keadaan menggantung dan menurut informasi, korban mengalami depresi," jelas AKP Slamet Kapolsek Sine saat dihubungi Bangsaonline.com, Rabu (14/11).

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh petugas dari puskesmas bersama anggota, polisi menyerahkan jasad korban pada pihak keluarga pada Rabu malam. Hal tersebut dikarenakan pihak keluarga keberatan untuk dilakukan visum dan menerima kematian korban sebagai musibah.

"Karena pihak keluarga telah menerima kematian korban sebagai musibah, untuk jenazah langsung diserahkan ke pihak keluarga," pungkas Slamet. (nal/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 20 Januari 2020 10:16 WIB
KOTA BATU, BANGSAONLINE.com - Lembah Songgoriti, Kelurahan Songgokerto, Kecamatan Batu, Kota Batu tidak hanya menyimpan potensi wisata pemandian air panasnya yang sangat terkenal itu.Satu aset wisata terpendam Kota Batu yang belum tergali adal...
Senin, 13 Januari 2020 16:17 WIB
Oleh: M Mas’ud AdnanKHM Yusuf Hasyim wafat pada 14 Januari 2007. Putra Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari itu selain dikenal sebagai tokoh NU dan komandan Laskar Hizbullah juga pengasuh Pesantren Tebuireng selama 41 tahun (1965-2006). Untuk mengenan...
Kamis, 23 Januari 2020 12:22 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*80. Waqul rabbi adkhilnii mudkhala shidqin wa-akhrijnii mukhraja shidqin waij’al lii min ladunka sulthaanan nashiiraan.Dan katakanlah (Muhammad), ya Tuhanku, masukkan aku ke tempat masuk yang benar dan ke...
Selasa, 21 Januari 2020 13:25 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, MA. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...