Jumat, 19 Oktober 2018 23:55

Gegana Polda Jatim Musnahkan Mortir dan Granat yang Ditemukan di Bojonegoro

Kamis, 11 Oktober 2018 15:59 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Eky Nurhadi
Gegana Polda Jatim Musnahkan Mortir dan Granat yang Ditemukan di Bojonegoro
Petugas Jihandak hendak meledakkan Mortir dan Granat yang ditemukan di Sungai Bengawan Solo, Bojonegoro.

BOJONEGORO, BANGSAONLINE.com - Tim Penjinak Bahan Peledak (Jihandak) Gegana Sat Brimob Polda Jawa Timur meledakkan mortir yang ditemukan oleh anak-anak di Sungai Bengawan Solo beberapa hari kemarin.

Mortir yang masih aktif tersebut diledakkan di kawasan hutan turut Desa Cancung, Kecamatan Bubulan, Kabupaten Bojonegoro, tepatnya di dalam sebuah sungai Balung Panggang pada Rabu (10/10/18), kemarin sore.

Pelaksanaan peledakan mortir tersebut dipimpin Kabag Ops Polres Bojonegoro, Kompol Teguh Santoso, didampingi Kasubbag Dal Ops Bag Ops Polres Bojonegoro, AKP Temi Arrochman, serta disaksikan Kapolsek Bubulan AKP Nugroho Basuki dan sejumlah anggota Polsek Bubulan, Perhutani BKPH Clebung, dan sejumlah anggota Gegana Polda Jawa Timur.

Kompol Teguh mengungkapkan, pelaksanaan disposal atau pemushnahan bahan peledak tersebut dilaksanakan sesuai dengan standar operasional prosedur. Di antaranya peledakan dilakukan di tempat yang jauh dari permukiman warga, serta melibatkan tim Gegana Polda Jatim.

"Bahan peledak yang kita musnahkan di antaranya, satu buah proyektil panjang 50 centimeter, satu buah mortir panjang 18 centimeter dan dua buah granat Fregmentasi. Proses peledakan kita laksanakan sebanyak empat kali," ujarnya, Kamis (11/10/18).

Dia menjelaskan, bahwa bahan-bahan peledak tersebut sebelumnya diamankan dari wilayah Bojonegoro yang telah ditemukan oleh sejumlah warga. Sejumlah amunisi alat tempur itu diduga merupakan peninggalan dari masa Perang Dunia II puluhan tahun silam.

Bahkan, menurut dia, mortir maupun granat kemungkinan masih banyak terpendam di wilayah Kabupaten Bojonegoro, khususnya di sepanjang aliran Sungai Bengawan Solo.

"Kami mengimbau kepada masyarakat Bojonegoro, apabila ada yang mengetahui atau menemukan barang atau benda yang diduga adalah bahan peledak, agar segera melaporkan kepada pihak kepolisian terdekat atau langsung ke Polres Bojonegoro, karena rata-rata bahan peledak yang telah ditemukan kondisinya masih aktif," terangnya.

Diberitakan sebelumnya, tiga bocah saat bermain di bawah Jembatan Kaliketek, Kelurahan Banjarejo, Kecamatan/Kota Bojonegoro, pada Minggu (7/10) kemarin, menemukan sebuah mortir dan sejumlah amunisi. Peluru alat tempur tersebut sempat dibuat mainan oleh anak-anak yang menemukan.

Namun, tak lama seorang warga mengetahui jika benda tersebut berbahaya, sehingga langsung diamankan dan dilaporkan ke polisi. Polres Bojonegoro pun langsung berkoordinasi dengan tim Gegana Polda Jatim untuk melakukan peledakan. (nur/rev)

Suparto Wijoyo
Rabu, 17 Oktober 2018 11:08 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*DARI Malang menuju Bekasi. Begitulah aksi KPK dalam melakukan gerakan senyap OTT yang melibatkan para bupati kedua daerah itu. Simbul para koruptor kian menjalar dari daerah ke daerah untuk merapatkan barisan sambung-meny...
Selasa, 11 September 2018 13:55 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   ‘Asaa rabbukum an yarhamakum wa-in ‘udtum ‘udnaa waja’alnaa jahannama lilkaafiriina hashiiraan (8).Cukup jelas pesan ayat studi ini, bahwa Allah SWT pasti menyayangi hamba-Nya yang mau be...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 29 September 2018 09:57 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Kamis, 04 Oktober 2018 13:39 WIB
PACITAN, BANGSAONLINE.com - Gua Jenggung, begitulah nama yang diberikan kepada gua yang baru ditemukan di Desa Kalak, Kecamatan Donorojo, Kabupaten Pacitan.Saat melihat keindahan stalaktit maupun stalagmit di dalam Gua Jenggung, laksana berlibur ke T...