Jumat, 19 Oktober 2018 23:53

Karapan Sapi Ramaikan HUT Bangkalan ke-487

Senin, 08 Oktober 2018 00:04 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Ahmad Fauzi
Karapan Sapi Ramaikan HUT Bangkalan ke-487
Bupati Bangkalan Ra Latif dan istri berfoto bersama wisatawan dari Pakistan seusai menonton karapan sapi.

BANGKALAN, BANGSAONLINE.com - Dalam rangka memperingati hari jadi Kabupaten Bangkalan ke-487, Pemkab Bangkalan menggelar lomba Karapan Sapi di Stadion Sapi Moh. Noer Sekkep Bangkalan, Minggu (07/10/2018).

Sebanyak 48 sapi yang ekerap (diadu lari) ini merupakan hasil seleksi delapan Kecamatan dari 18 kecamatan se-Kabupaten Bangkalan Madura,

Dalam sambutannya, Bupati Bangkalan R. Abdul Latif Imron mengatakan bahwa lomba Karapan Sapi dalam setiap momentum HUT Bangkalan tidak pernah absen digelar. "Karena Karapan Sapi merupakan budaya asli Madura yang sudah turun-temurun alias warisan nenek moyang. Bahkan saat ini wisatawan asing sudah banyak yang tertarik," ucapnya.

Ra Latif, sapaan Bupati Bangkalan menambahkan, ke depan Pemerintah Bangkalan akan meningkatkan Karapan Sapi sebagai lomba paket wisata.

Kepala Disbudpar Kabupaten Bangkalan Lilik Setya Mukti mengamini pernyataan Bupati Bangkalan. Menurutnya, melalui kerapan sapi ini pihaknya juga mempromosikan berbagai kebudayaan dan destinasi wisata lainnya yang ada di Bangkalan.

"Baik itu wisata alamnya, wisata kulinernya dan wisata lainnya, sehingga masyarakat lokal utamanya wisatawan domestik atau mancanegara banyak pilihannya saat ke Bangkalan," tegasnya.

Dengan semakin banyaknya wisatawan yang masuk ke Bangkalan, ia yakin, selain dapat melestarikan nilai budaya juga dapat meningkatkan ekonomi masyarakat. Sehingga kesejahteraan masyarakat Bangkakan akan semakin meningkat pula.

Pantauan BANGSAONLINE.com, banyak masyarakat yang menonton Karapan Sapi di HUT Bangkalan ke-487. Hal ini sebagai bukti bahwa wisatawan lokal maupun wisatawan mancanegara senang dan tertarik dengan budaya tersebut.

Negara-negara yang menyaksikan karapan sapi tersebut diantaranya datang dari Pakistan, China, Madagaskar dan negara Eropa lainnya. (uzi/ian)

Suparto Wijoyo
Rabu, 17 Oktober 2018 11:08 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*DARI Malang menuju Bekasi. Begitulah aksi KPK dalam melakukan gerakan senyap OTT yang melibatkan para bupati kedua daerah itu. Simbul para koruptor kian menjalar dari daerah ke daerah untuk merapatkan barisan sambung-meny...
Selasa, 11 September 2018 13:55 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   ‘Asaa rabbukum an yarhamakum wa-in ‘udtum ‘udnaa waja’alnaa jahannama lilkaafiriina hashiiraan (8).Cukup jelas pesan ayat studi ini, bahwa Allah SWT pasti menyayangi hamba-Nya yang mau be...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 29 September 2018 09:57 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Kamis, 04 Oktober 2018 13:39 WIB
PACITAN, BANGSAONLINE.com - Gua Jenggung, begitulah nama yang diberikan kepada gua yang baru ditemukan di Desa Kalak, Kecamatan Donorojo, Kabupaten Pacitan.Saat melihat keindahan stalaktit maupun stalagmit di dalam Gua Jenggung, laksana berlibur ke T...