Minggu, 21 April 2019 02:11

Santri Salat Ghaib dan Doa Bersama untuk Warga yang Terkena Gempa dan Tsunami

Sabtu, 29 September 2018 12:55 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Rony Suhartomo
Santri Salat Ghaib dan Doa Bersama untuk Warga yang Terkena Gempa dan Tsunami
Santri salat ghaib dan berdoa bersama di masjid utama pondok. foto: rony suhartomo/ BANGSAONLINE.com

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Bencana tsunami di Donggala, Sulawesi Tengah, memantik reaksi Pondok Pesantren At Tahdzib, Rejoagung, Kecamatan Ngoro, Kabupaten Jombang. Untuk memberi dukungan serta doa terhadap korban tsunami di Donggala, Ponpes At Tahdzib menggelar salat ghaib dan doa bersama.

Salat ghaib Sabtu (29/9) digelar di masjid pondok dan diikuti ratusan santri. Salat diimami KH Masruh, Pengasuh Ponpes At Tahdzib. Ratusan santri tampak dengan khusyuk menjalankan ibadah salat ghoib dan serta doa bersama.

Di Ponpes yang berlokasi di wilayah perbatasan Kabupaten Jombang, dengan Kabupaten Kediri ini, belasan santrinya berasal dari Sulawesi Tengah. Mereka mengaku merasa terpukul karena hingga Sabtu (29/9) pagi, belum menerima kabar kepastian kondisi keluarganya pasca musibah bencana tsunami di Donggala.

“Hingga pagi ini, saya belum bisa menguhubungi keluarga di sana. Rumah kami memang tidak berada di Palu, tapi dekat dengan laut yang ada di kawasan Sulawesi Tengah,”ujar Muhammad Ruski, santri asal Sulawesi, usai shalat ghoib dan doa bersama.

Sementara itu, Pengasuh Ponpes At Tahzib Rejoagung, Kecamatan Ngoro, Kabupaten Jombang, Jatim, KH Masruh, mengaku sengaja mengajak santrinya untuk salat ghaib dan doa bersama sebagai bentuk keprihatinan terhadap bencana tsunami.

“Semoga korban bencana tsunami di Donggala diberi kesabaran. Semoga semuanya bisa mengambil hikmahnya dari bencana ini. Dan semoga pula, Allah SWT, tidak memberikan lagi musibah yang ada di negeri Indonesia yang kita cintai ini, “ujar KH Masruh.

Terkai dengan santrinya yang berasal dari Sulawesi Tengah, KH Masruh berharap kepada keluarga santri yang berasal dari Sulawesi Tengah, agar segera menghubungi santrinya.

“Kami berharap keluarga santri di Sulawesi selamat dan segera menghubungi keluarganya yang ada di pondok sini. Agar santri yang berasal dari Sulawesi ini juga segera mendapat kabar dari keluarganya,“ujar KH Masruh.

Sebagaimana diberitakan, tsunami di Donggala, Sulawesi Tengah, yang tejadi Jumat (28/9) mengakibatkan bangunan porak-poranda, serta memakan korban. (ony/ns)

Polda Jatim Gerebek Pabrik Makanan Ringan Berbahan Tawas dan Bumbu Kadaluarsa di Sidoarjo
Jumat, 15 Maret 2019 05:14 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Tim Satgas Pangan Polda Jatim menggerebek pabrik produksi makanan ringan (snack) di Dusun Dodokan, Desa Tanjungsari, Taman, Sidoarjo, Kamis (14/3). Dalam penggerebekan ditemukan bahan baku berbahaya dan kadaluarsa y...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Yogi Indra Pratama
Jumat, 19 April 2019 21:53 WIB
Oleh: Yogi Indra Pratama, ST.,MT.*Istilah golput atau golongan putih pertama kali muncul pada tahun 1971. Pada masa itu, golput merupakan suatu bentuk gerakan protes yang dikumandangkan oleh pemuda dan mahasiswa dengan datang ke TPS untuk mencob...
Jumat, 19 April 2019 22:40 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag36. Walaa taqfu maa laysa laka bihi ‘ilmun inna alssam’a waalbashara waalfu-aada kullu ulaa-ika kaana ‘anhu mas-uulaanDan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesung...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Jumat, 01 Februari 2019 11:02 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&...