Rabu, 22 Mei 2019 17:02

Dinkes Blitar Siapkan ORI Tahap Kedua, Cegah Difteri Kembali Mewabah

Kamis, 24 Mei 2018 14:27 WIB
Editor: Rizki Daniarto
Wartawan: Akina Nur Alana
Dinkes Blitar Siapkan ORI Tahap Kedua, Cegah Difteri Kembali Mewabah
Dinkes Kabupaten Blitar melaksanakan ORI putaran kedua dengan berbagai persiapan. foto: Akina Nur Alana/ BANGSAONLINE

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar segera menggelar program Outbreak Response Immunization (ORI) tahap kedua bulan Juli mendatang. Program ORI tahap kedua ini merupakan kelanjutan dari Program ORI selama 2018. Tahap pertama sudah selesai Februari lalu.

Kepala Bidang Pencegahan Pemberatasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Krisna Yekti mengatakan, untuk melaksanakan ORI putaran kedua pihaknya telah melakukan berbagai persiapan. Salah satunya mengumpulkan semua kepala puskesmas se Kabupaten Blitar untuk diberi pengarahan oleh Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur. Dengan upaya ini diharapkan setiap puskesmas lebib siap dalam melaksanakan ORI di putaran kedua.

"ORI putaran pertama lalu kami masih menemukan kendala di lapangan. Untuk itu, pada putaran kedua ini kami melakukan persiapan lebih matang agar putaran kedua sukses," ungkap Krisna Yekti, Kamis (24/5).

Menurut dia, salah satu masalah yang dihadapi saat putaran pertama lalu adalah kerancuan sasaran di beberapa kecamatan, sehingga berpengaruh terhadap kebutuhan vaksin.

"Beberapa kendala yang kita hadapi pada putaran pertama lalu salah satunya adanya kerancuan sasaran. Hal itu tentu saja berpengaruh pada kebutuhan vaksin. Selain itu, pada putaran pertama ada target yang tak bisa kami vaksin, yakni siswa SMK yang sedang praktek lapangan di luar kota. Untuk putaran kedua ini kami upayakan mereka bisa mendapatkan vaksin," jelasnya.

Lanjut Krisna, pada putaran pertama lalu Kabupaten Blitar berhasil mencapai target 96 persen program ORI tingkat nasional dan 95 persen tingkat provinsi.

ORI difteri sendiri perlu dilakukan tiga putaran untuk membentuk kekebalan tubuh dari bakteri corynebacterium diphteriae, penyebab difteri.

Di Kabupaten Blitar sendiri ORI difteri sebelumnya sudah pernah dilaksanakan pada 2016 lalu. Lantaran saat itu kasus difteri di Kabupaten Blitar cukup banyak, mencapai 57 kasus. Sedangkan program ORI kali ini merupakan lanjutan dari ORI tahun 2017 lalu menyusul ditetapkannya KLB difteri di Jawa Timur.(ina/rd)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Suparto Wijoyo
Rabu, 22 Mei 2019 11:24 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*SAYA menyaksikan penuh kagum terhadap para kompetitor yang menyorong sekehendaknya. Dengan nyaman menikmati gelisah rakyat yang sangat mayoritas. Para promotor pertandingan tergiring dalam alun langkahnya dengan kosa laku yang...
Sabtu, 18 Mei 2019 12:13 WIB
Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag41. Walaqad sharrafnaa fii haadzaa alqur-aani liyadzdzakkaruu wamaa yaziiduhum illaa nufuuraanDan sungguh, dalam Al-Qur'an ini telah Kami (jelaskan) berulang-ulang (peringatan), agar mereka selalu ingat. Tetapi (p...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Jumat, 17 Mei 2019 16:44 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...