Selasa, 21 Agustus 2018 12:59

Pemkab Gresik Jadikan Desa Petiyen Kawasan Agrowisata Tanaman Coklat

Jumat, 28 April 2017 17:58 WIB
Wartawan: M. Syuhud Almanfaluty
Pemkab Gresik Jadikan Desa Petiyen Kawasan Agrowisata Tanaman Coklat
Bupati Gresik Sambari saat menanam coklat di Desa Petiyen Tunggal, Kecamatan Dukun. foto: SYUHUD/ BANGSAONLINE

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Pemkab Gresik terus berupaya mengembangkan sektor pertanian. Kali ini Pemkab Gresik menyediakan lahan untuk tempat wisata berwawasan edukasi tanaman holtikultura di Desa Petiyin Tunggal Kecamatan Dukun.

Dengan menggandeng Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Desa setempat, Pemkab berencana mengembangkan potensi agrosiwata holtikultura tanaman kopi dan coklat di lahan seluas kurang lebih 2,5 hektar.

Upaya Pemkab Gresik ini didukung oleh perusahaan listrik Pembangkitan Jawa-Bali (PJB) Unit Pembangkitan (UP) Gresik melalui CSR berupa 1000 bibit tanaman coklat, 1000 bibit tanaman kakao serta penyediaan pupuk.

Tahap awal, pengembangan agrowisata di Desa Petiyin Tunggal tersebut ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara Pemkab Gresik dengan perusahaan terkait pengembangan agrowisata.

Usai penandatanganan MoU, dilakukan penanaman bibit coklat oleh Bupati Gresik Sambari Halim Radianto bersama General Manager (GM) PJB Unit Pembangkit (UP) Gresik Wisrawan Wahju Wibowo dengan disaksikan oleh masyarakat desa setempat lakukan tanam coklat.

Bupati Sambari dalam sambutannya menyatakan sangat mendukung pengembangan kawasan wisata holtikultura tersebut. Menurut dia, hal ini untuk mendukung kawasan wisata religi, wisata industri dan wisata bahari di Kabupaten Gresik.

“Oleh sebab itu, Pemerintah Kabupaten Gresik bersama Gabungan Kelompok Tani dan didukung PT. PJB UP Gresik akan mewujudkan wisata holticultura tanaman kopi dan coklat di Sesa Petiyin ini,” ujar Bupati, Jumat (28/4/2017).

Ia memberikan usul terkait pemberian nama tempat wisata tersebut. Yakni Agrowisata ‘Coffe Chocolate Center berwawasan Islami’.

Ia juga memberikan apresiasi yang tinggi kepada para petani di desa setempat atas inisiatif untuk mengembangan wisata holtikultura tersebut.

Melalui pengembangan wisata tersebut nantinya diharapkan mampu memberdayakan masyarakat. “Kami berharap apabila kawasan wisata ini sudah terealisasi, nantinya mampu meningkatkan perekonomian di masyarakat dengan cara memberdayakan masyarakat sekitar sehingga terciptanya ekonomi kerakyatan,” pungkasnya.

Sementara General Manager (GM) PT PJB Up Gresik Wisrawan Wahju Wibowo mengatakan bahwa pihaknya siap mendukung dan berpartisipasi atas keberlangsungan agrowisata ini. (hud/rev)

Sabtu, 11 Agustus 2018 16:43 WIB
Oleh: Ach. Taufiqil Aziz*Sekitar jam 17.00, pada 9 Agustus 2018, kami sekeluarga masih menonton stasiun televisi tentang pengumuman Cawapres Jokowi. Di televisi, beberapa stasiun dan pengamat sudah menganalisa bahwa Mahfud MD (MMD) yang akan menjadi ...
Kamis, 16 Agustus 2018 17:26 WIB
Oleh: Dr. KH A Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   In ahsantum ahsantum li-anfusikum wa-in asa'tum falahaa fa-idzaa jaa-a wa’du al-aakhirati liyasuu-uu wujuuhakum waliyadkhuluu almasjida kamaa dakhaluuhu awwala marratin waliyutabbiruu maa ‘al...
Dr. KH. Imam Ghazali Said
Sabtu, 18 Agustus 2018 10:03 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Rabu, 08 Agustus 2018 10:41 WIB
TUBAN, BANGSAONLINE.com - Asosiasi Wisata Gua Indonesia (Astaga) dan Mahasiswa Pecinta Alam (Mahipal) Unirow Tuban akhirnya memaparkan data pemetaan gua di Desa Jadi, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban. Data tersebut dikeluarkan setelah tim me...