Sabtu, 21 September 2019 21:21

Lomba Desain Batik Nganjuk Disambut Antusias, Diikuti 303 Peserta

Senin, 06 Maret 2017 17:59 WIB
Wartawan: Bambang DJ
Lomba Desain Batik Nganjuk Disambut Antusias, Diikuti 303 Peserta
Juri saat melakukan penilaian terhadap karya dari 303 peserta lomba batik khas Nganjuk. foto: BAMBANG DJ/ BANGSAONLINE

NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Pertama kalinya, perlombaan desain batik Nganjuk yang digelar oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nganjuk, melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) diikuti sebanyak 303 peserta.

Kepala Disperindag Nganjuk Dra Rr Heni Rochtanti MM mengatakan bahwa lomba ini digelar sebagai upaya menggali potensi dalam kreativitas, khususnya mendesain corak batik khas Nganjuk, yakni motif "Stupa".

“Saya bangga dengan antusiasme peserta bisa lebih dari 200 orang, dan ini pencapaian sangat baik hingga ada 303 peserta,” kata Heni kepada Bangsaonline.com.

Menurutnya, pelaksanaan lomba ini bertujuan untuk memperkenalkan bahwa Kabupaten Nganjuk memiliki khasanah khas batik dengan corak tampilan Stupa.

"Stupa adalah simbol kebesaran Nganjuk, jadi batik yang bercorak stupa akan langsung bisa dipastikan batik Nganjuk," jelasnya.

Adapun dalam lomba ini juri telah memutuskan ada 12 pemenang, yakni masing-masing dari kategori umum 6 orang dan pelajar 6 orang. Selanjutnya, Disperindag akan mematenkan karya para pemenang ini, dengan tujuan agar bisa diproduksi dan diperbanyak oleh seluruh masyarakat pengrajin batik.

Dalam lomba ini, Disperindag mendatangkan tim juri yang terdiri dari tiga orang, yakni Dr H Soetrisno R MSi yang merupakan tokoh masyarakat dan pengamat batik, Masiswo S.Sn M.Sn dari Balai Besar Kerajinan dan Batik Yogyakarta, dan Drs H Muhammad Arif Jati Purnomo M.Sn dari Fakultas Seni Rupa dan Desai Institut Seni Indonesia Surakarta.

Soetrisno selaku ketua juri mengatakan, bahwa Nganjuk memang perlu identitas yang jelas, khususnya terkait batiknya. Menurutnya, selama ini masyarakat hanya mengenal bahwa batik yang dipakai hanya batik, tanpa mengetahui dari mana asal batik itu dibuat.

"Dalam perlombaan, desain yang lebih ditonjolkan adalah stupa karena ini merupakan ikon daerah, walaupun di Nganjuk juga ada ikon lain seperti Air Terjun Sedudo, Roro Kuning dan Kota Angin. Ikon yang sudah dikenal jika bisa disatukan akan lebih memperkenalkan ke masyarakat bahwa Nganjuk mempunyai corak yang tidak kalah dengan daerah lain," ujarnya.

"Saya lebih mengedepankan local content (muatan daerah) dan tetap mengedepankan stupa sebagai icon batik Nganjuknya," kata Sutrisno.

Terkait diadakannya kategori pelajar, Soetrisno menjelaskan bahwa hal itu untuk mengantisipasi agar para desainer batik terus ada. Sebab, mereka adalah pemuda yang notabene sebagai penerus di masa akan datang.

"Terbukti, antusiasme kategori pelajar lebih besar dari peserta umum, yakni ada 166 peserta, sedangkan kategori umum diikuti sebanyak 137 peserta.

"Saya juga mengapresiasi bahwa pelajar dalam desain batik sudah sangat baik, jika disatukan dengan peserta umum sudah sama. Saya sendiri melihat karya pelajar tidak bisa dibedakan dengan umum, meski masih ada sedikit yang kurang dan ini sudah merupakan prestasi buat nganjuk," papar Sutrisno.

Sekadar diketahui, lomba desain batik ini memperebutkan total hadiah sebesar Rp 32,750 juta yang dibagi dalam dua kategori. Untuk tingkat umum total hadiah sebesar Rp 15 juta, dan pelajar Rp 13,750 juta.

Kategori umum dan pelajar sama-sama memperebutkan juara 1, 2, 3 dan harapan 1, 2, 3. Untuk nama-nama peserta pemenang, akan diumumkan nanti pada tanggal 8 Maret 2017.

"12 karya desain sudah kita dipilih tim juri dan akan kita umumkan nanti," pungkasnya. (adv/bam/rev)

(Juri sudah memilih 12 karya peserta lomba, yang nantinya akan diputuskan sebagai juara 1, 2, 3 dan harapan 1, 2, 3. foto: BAMBANG DJ/ BANGSAONLINE)

Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Jumat, 23 Agustus 2019 22:22 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Masyarakat Kabupaten Ngawi dan sekitarnya kini sedang gandrung dengan destinasi wisata baru di Desa Bringin, Kecamatan Bringin, Ngawi. Di mana, salah satu obyek wisata yang dikenal dengan nama 'Jurang Krowak' banyak men...
Rabu, 11 September 2019 18:57 WIB
Oleh: Em Mas'ud Adnan*Indonesia – terutama Jawa Timur – memang sepotong taman surga. Tanah subur, pohon rimbun, air mengalir dan gunung bertebaran menghiasi alam. Indah luar biasa. Masih ditambah satu anugerah lagi: keajaiban alam!Lihatlah blue...
Sabtu, 21 September 2019 15:30 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag61. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa qaala a-asjudu liman khalaqta thiinaanDan (ingatlah), ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu semua kepada Adam,” ...
Sabtu, 17 Agustus 2019 11:29 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...