Minggu, 09 Mei 2021 21:18

Skandal Sexy Dancer di GJS, Warga Minta MUI Gresik Lebih Proaktif

Kamis, 27 Oktober 2016 13:53 WIB
Wartawan: M. Syuhud Almanfaluty
Skandal Sexy Dancer di GJS, Warga Minta MUI Gresik Lebih Proaktif
Aksi sexy dancer saat tampil di pelataran GJS. foto: istimewa

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Kasus menghebohkan berupa tampilan sexy dancer, lady wash dan joget koplo yang digelar oleh komunitas YVCIG (Yamaha Vixion Club Indonesia Gresik) pada di pelataran stadion GJS (Gelora Joko Samudro) mulai mereda. Namun meredanya kasus yang mencoreng bumi wali ini justru membuat sejumlah kalangan khawatir.

Mereka khawatir dengan meredanya pemberitaan kasus tersebut malah membuat pengusutan kasusnya menjadi tak jelas. "Ini yang kami khawatirkan. Kalau masyarakat sudah melupakan, kasunya juga hilang begitu saja," kata Abdul Rahmat, warga Kecamatan Kebomas kepada BANGSAONLINE.com, Kamis (27/10).

Menurut ia, kasus pergelaran sexy dancer, lady wash, joget koplo dan kawan-kawannya tersebut, sangat meresahkan warga masyarakat Kabupaten Gresik. Terlebih, mereka yang berada di kawasan Kecamatan Kebomas. Sebab, wilayah tersebut yang ketepatan pergelaran tersebut.

"Kasus ini jelas mencoreng wilayah Kebomas. Mereka heran mengapa bisa kecolongan," cetusnya.

BACA JUGA : 

Ramadan, Gereja Kristen Jawi Wetan Gresik Gelar Bazar dan Bagikan Sembako

Perkumpulan Pengusaha Gresik Barat Siap Gelontorkan CSR untuk Pembangunan

Sosialisasi Pembauran Kebangsaan, Peserta Memakai Baju Adat

Serunya Ngoprek Bareng HPCI Malang, Kupas Tuntas PCX160

Ia mengaku khawatir seiring dengan meredanya kasus tersebut, masyarakat akan lupa. "Karakter masyarakat kita kan seperti itu. Begitu kejadian der mereka rame-rame komen, rame-rame mencibir. Tapi, itu hanya berjalan sesaat. Setelah itu hilang," terangnya.

Nah, kondisi seperti inilah yang dikhawatirkan kasus sebesar itu akan hilang. "Kalau sudah hilang, kemudian akan muncul lagi kasus serupa. Lalu masyarakat geger lagi seperti kasus sandal baru-baru ini," jelasnya.

Karena itu, sebagai masyarakat awam, ia meminta MUI (Majelis Ulama Indonesia) Kabupaten Gresik lebih proaktif agar kasus-kasus tersebut tidak kembali terulang.

MUI Kabupaten Gresik sendiri menyikapi serius kasus tersebut melalui surat pernyataan MUI yang diketuai KH. M. Mansoer Shodiq dan Sekretaris Abdul Munif ada beberapa sikap. Di antaranya, meminta Bupati dan pihak Polres Gresik agar mengusut tuntas kasus tersebut, dan menindak siapapun yang terlibat. MUI meminta masyarakat tenang menyikapi kasus tersebut, dan pihak berwajib harus proaktif dan bertindak cepat dalam menuntaskan kasus tersebut.

Di sisi lain, anggota Komisi A DPRD Gresik, Abdul Qodir mengaku tidak akan menghentikan kasus tersebut. Pihak Komisi A, lanjut Qodir, akan terus lakukan rapat internal untuk mengawal kasus tersebut hingga tuntas. "Kami akan terus kawal," katanya. (hud/rev)

Bernuansa Menara Kudus, Mushola An-Nabaat Diresmikan Wabup Nganjuk
Minggu, 09 Mei 2021 00:50 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Cita Indonesia Group, perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan, pertanian, dan peternakan, meresmikan Mushola An-Nabaat yang berlokasi di Desa Batembat Kecamatan Pace, Kabupaten Nganjuk. Peresmian mushola ini dil...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Minggu, 09 Mei 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Tulisan Dahlan Iskan kali ini sangat menyentuh. Tentang prahara rumah tangga pemilik Gedung Empire Palace Surabaya: Gunawan Angkawidjaja dan istrinya, Chin Chin atau Trisulowati.Menurut Dahlan Iskan, Gunawan bukan ha...
Rabu, 28 April 2021 14:16 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*61. falammaa balaghaa majma’a baynihimaa nasiyaa huutahumaa faittakhadza sabiilahu fii albahri sarabaanMaka ketika mereka sampai ke pertemuan dua laut itu, mereka lupa ikannya, lalu (ikan) itu melompat mengamb...
Sabtu, 08 Mei 2021 11:38 WIB
Selama Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) d...