Kamis, 23 November 2017 05:05

Ditemukan, Momen Pembantaian Manusia era Prasejarah

Kamis, 21 Januari 2016 11:29 WIB
Editor: choirul
Ditemukan, Momen Pembantaian Manusia era Prasejarah
Foto saat peneliti melakukan penggalian, dan posisi fosil perempuan hamil 9 bulan yang dibantai. Serta ilmuan peneliti Dr Marta Mirazon Lahr and Prof Robert Foley. foto:repro mirror.co.uk

LONDON, BANGSAONLINE.com – Arkeolog menemukan momen pembantaian manusia, di era prasejarah. Fosil tulang belulang pria, wanita dan anak-anak, ditemukan di sepanjang tepi laguna.

Setidaknya beberapa korban, termasuk seorang wanita di tahap terakhir kehamilan, memiliki tangan terikat ke bagian belakang kepala, lutut dan tungkai hancur dan torso ditindik.

Setidaknya, ini gambaran kengerian, di mana 27 orang meninggal, terjadi sekitar 10.000 tahun yang lalu. Saat itu manusia hidup nomaden sebagai pemburu-pengumpul. Delapan di antaranya perempuan, dan enam anak-anak.

Para ahli percaya,ini adalah bukti awal bahwa perang zaman prasejarah telah terjadi untuk perebutan wilayah subur.

Adegan pembantaian ini ditemukan di Nataruk, sebuah situs penggalian, berjarak 19 mil sebelah barat dari Lake Turkana di Kenya.

Sepuluh kerangka menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari kematian kekerasan, termasuk tengkorak hancur, tangan patah, lutut dan tulang rusuk, luka panah, dan tips proyektil batu bersarang di tengkorak dan dada.

Beberapa mayat terkubur dalam laguna, yang telah lama kering. Tulang-tulang mereka diawetkan dalam sedimen.

Dijelaskan dalam jurnal Nature, korban mungkin satu keluarga besar yang diserang dan dibunuh oleh kelompok saingan.

Peneliti utama Dr Marta Lahr Mirazon, dari Cambridge University Leverhulme Pusat Studi Evolusi Manusia, mengatakan: "Kematian di Nataruk adalah kesaksian kuno kekerasan antar kelompok dan perang. Ini sisa-sisa manusia merekam pembunuhan yang disengaja, dari sebuah kelompok kecil pengumpul tanpa pemakaman yang disengaja. Dan memberikan bukti unik bahwa perang memang terjadi di era prasejarah."

Situs ini pertama kali digali pada tahun 2012, dan menganalisis semua temuan dengan radiokarbon dan teknik lainnya, untuk menemukan akurasi tahun kejadian.

Yang paling mengerikan dari semua, sisa-sisa janin enam sampai sembilan bulan tua ditemukan dari rongga perut dari korban wanita. Dia ditemukan dalam posisi duduk yang tidak biasa, menunjukkan bahwa tangan dan kakinya telah diikat, dan lututnya rusak.

Co-penulis Profesor Robert Foley, juga dari Leverhulme Centre, mengatakan: "Aku tidak ragu ini tindakan agresif dan mematikan.”

Sumber: mirror.co.uk
Rabu, 22 November 2017 10:04 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo*TANGGAL 21 November 2017 kemarin diperingati secara internasional sebagai Hari Pohon. Gerakan tanam pohon untuk bersedekah oksigen nyaris tidak terdengar secara massal di belantara ontran-ontran dramatik Ketua DPR RI Setya N...
Sabtu, 04 November 2017 19:50 WIB
​Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie M.Ag. . .   Subhaana alladzii asraa bi’abdihi laylan mina almasjidi alharaami ilaa almasjidi al-aqshaa alladzii baaraknaa hawlahu linuriyahu min aayaatinaa innahu huwa alssamii’u albashiiru (1).Setelah du...
Oleh: Dr. KH. Imam Ghazali Said., MA
Sabtu, 11 November 2017 10:48 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Kamis, 16 November 2017 12:03 WIB
LONDON, BANGSAONLINE.com - Chelsea Louise Thompson, artis berusia 27 tahun ini pamer lekuk tubuh indahnya, di kamar mandi. Foto telanjangnya diupload dengan caption: Waktu mandi.Dalam foto itu, tampak satu lengannya dipergunakan untuk menut...