Sabtu, 31 Juli 2021 02:24

Ditemukan, Momen Pembantaian Manusia era Prasejarah

Kamis, 21 Januari 2016 11:29 WIB
Editor: choirul
Ditemukan, Momen Pembantaian Manusia era Prasejarah
Foto saat peneliti melakukan penggalian, dan posisi fosil perempuan hamil 9 bulan yang dibantai. Serta ilmuan peneliti Dr Marta Mirazon Lahr and Prof Robert Foley. foto:repro mirror.co.uk

LONDON, BANGSAONLINE.com – Arkeolog menemukan momen pembantaian manusia, di era prasejarah. Fosil tulang belulang pria, wanita dan anak-anak, ditemukan di sepanjang tepi laguna.

Setidaknya beberapa korban, termasuk seorang wanita di tahap terakhir kehamilan, memiliki tangan terikat ke bagian belakang kepala, lutut dan tungkai hancur dan torso ditindik.

Setidaknya, ini gambaran kengerian, di mana 27 orang meninggal, terjadi sekitar 10.000 tahun yang lalu. Saat itu manusia hidup nomaden sebagai pemburu-pengumpul. Delapan di antaranya perempuan, dan enam anak-anak.

Para ahli percaya,ini adalah bukti awal bahwa perang zaman prasejarah telah terjadi untuk perebutan wilayah subur.

BACA JUGA : 

Tangkal Wabah Corona, Takmir Masjid di Sumenep Doa Bersama Tiup Kepala Kambing

Peringati Bulan Bung Karno, Pemkab Kediri Gelar Seni Budaya Pemersatu Bangsa

Tradisi Kupatan, Sejarah, dan Asal Usulnya

Dalang Wayang Blang Bleng Pentas di Markas Gusdurian Mojokutho Kediri, Ada Gus Dur dan BJ Habibi

Adegan pembantaian ini ditemukan di Nataruk, sebuah situs penggalian, berjarak 19 mil sebelah barat dari Lake Turkana di Kenya.

Sepuluh kerangka menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari kematian kekerasan, termasuk tengkorak hancur, tangan patah, lutut dan tulang rusuk, luka panah, dan tips proyektil batu bersarang di tengkorak dan dada.

Beberapa mayat terkubur dalam laguna, yang telah lama kering. Tulang-tulang mereka diawetkan dalam sedimen.

Dijelaskan dalam jurnal Nature, korban mungkin satu keluarga besar yang diserang dan dibunuh oleh kelompok saingan.

Peneliti utama Dr Marta Lahr Mirazon, dari Cambridge University Leverhulme Pusat Studi Evolusi Manusia, mengatakan: "Kematian di Nataruk adalah kesaksian kuno kekerasan antar kelompok dan perang. Ini sisa-sisa manusia merekam pembunuhan yang disengaja, dari sebuah kelompok kecil pengumpul tanpa pemakaman yang disengaja. Dan memberikan bukti unik bahwa perang memang terjadi di era prasejarah."

Situs ini pertama kali digali pada tahun 2012, dan menganalisis semua temuan dengan radiokarbon dan teknik lainnya, untuk menemukan akurasi tahun kejadian.

Yang paling mengerikan dari semua, sisa-sisa janin enam sampai sembilan bulan tua ditemukan dari rongga perut dari korban wanita. Dia ditemukan dalam posisi duduk yang tidak biasa, menunjukkan bahwa tangan dan kakinya telah diikat, dan lututnya rusak.

Co-penulis Profesor Robert Foley, juga dari Leverhulme Centre, mengatakan: "Aku tidak ragu ini tindakan agresif dan mematikan.”

Sumber: mirror.co.uk
Respons Keluhan Ojol Karena Terdampak Pandemi, ASC Foundation Bagikan Paket Sembako dan Uang Bensin
Kamis, 29 Juli 2021 13:40 WIB
MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Muhammad Al Barra bersama Tim ASC Foundation-nya, telah menyalurkan paket sembako kepada para pedagang terdampak PPKM darurat di 12 kecamatan di Kabupaten Mojokerto. Aksi sosial ini terus dilakukan Gus Barra. Kali i...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...