Rabu, 19 Juni 2019 12:53

Ditemukan, Momen Pembantaian Manusia era Prasejarah

Kamis, 21 Januari 2016 11:29 WIB
Editor: choirul
Ditemukan, Momen Pembantaian Manusia era Prasejarah
Foto saat peneliti melakukan penggalian, dan posisi fosil perempuan hamil 9 bulan yang dibantai. Serta ilmuan peneliti Dr Marta Mirazon Lahr and Prof Robert Foley. foto:repro mirror.co.uk

LONDON, BANGSAONLINE.com – Arkeolog menemukan momen pembantaian manusia, di era prasejarah. Fosil tulang belulang pria, wanita dan anak-anak, ditemukan di sepanjang tepi laguna.

Setidaknya beberapa korban, termasuk seorang wanita di tahap terakhir kehamilan, memiliki tangan terikat ke bagian belakang kepala, lutut dan tungkai hancur dan torso ditindik.

Setidaknya, ini gambaran kengerian, di mana 27 orang meninggal, terjadi sekitar 10.000 tahun yang lalu. Saat itu manusia hidup nomaden sebagai pemburu-pengumpul. Delapan di antaranya perempuan, dan enam anak-anak.

Para ahli percaya,ini adalah bukti awal bahwa perang zaman prasejarah telah terjadi untuk perebutan wilayah subur.

Adegan pembantaian ini ditemukan di Nataruk, sebuah situs penggalian, berjarak 19 mil sebelah barat dari Lake Turkana di Kenya.

Sepuluh kerangka menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari kematian kekerasan, termasuk tengkorak hancur, tangan patah, lutut dan tulang rusuk, luka panah, dan tips proyektil batu bersarang di tengkorak dan dada.

Beberapa mayat terkubur dalam laguna, yang telah lama kering. Tulang-tulang mereka diawetkan dalam sedimen.

Dijelaskan dalam jurnal Nature, korban mungkin satu keluarga besar yang diserang dan dibunuh oleh kelompok saingan.

Peneliti utama Dr Marta Lahr Mirazon, dari Cambridge University Leverhulme Pusat Studi Evolusi Manusia, mengatakan: "Kematian di Nataruk adalah kesaksian kuno kekerasan antar kelompok dan perang. Ini sisa-sisa manusia merekam pembunuhan yang disengaja, dari sebuah kelompok kecil pengumpul tanpa pemakaman yang disengaja. Dan memberikan bukti unik bahwa perang memang terjadi di era prasejarah."

Situs ini pertama kali digali pada tahun 2012, dan menganalisis semua temuan dengan radiokarbon dan teknik lainnya, untuk menemukan akurasi tahun kejadian.

Yang paling mengerikan dari semua, sisa-sisa janin enam sampai sembilan bulan tua ditemukan dari rongga perut dari korban wanita. Dia ditemukan dalam posisi duduk yang tidak biasa, menunjukkan bahwa tangan dan kakinya telah diikat, dan lututnya rusak.

Co-penulis Profesor Robert Foley, juga dari Leverhulme Centre, mengatakan: "Aku tidak ragu ini tindakan agresif dan mematikan.”

Sumber: mirror.co.uk
Bandeng Jelak Khas Kota Pasuruan yang Tinggi Protein, Yuk Makan Ikan!
Minggu, 28 April 2019 01:01 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Kali ini Shania Indira Putri, Duta Gemarikan Kota Pasuruan, melihat lebih dekat bagaimana proses pemanenan ikan Bandeng Jelak khas Kota Pasuruan. Sekali panen, ikan ini air tawar ini bisa menghasilkan 600 hingga 120...
Selasa, 26 Maret 2019 21:54 WIB
MADIUN, BANGSAONLINE.com - KAI Daop 7 ajak beberapa wartawan wilayah Madiun, mulai dari wartawan cetak, online, dan televisi, ke tempat bangunan bersejarah Lawang Sewu dan Stasiun Ambarawa, Selasa (26/3). Kegiatan ini dilakukan selama dua hari (25-26...
Jumat, 31 Mei 2019 21:16 WIB
Penulis: Nabrisi Rohid*Tahapan Pemilu 2019 sudah berjalan lebih dari setahun. Pada 21 Mei 2019 dini hari, KPU telah menetapkan pemenang dalam Pemilu tahun ini. Setelah itu, muncullah berbagai gerakan untuk menolak hasil Pemilu. Gerakan tersebut dikem...
Minggu, 09 Juni 2019 23:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag53. Waqul li’ibaadii yaquuluu allatii hiya ahsanu inna alsysyaythaana yanzaghu baynahum inna alsysyaythaana kaana lil-insaani ‘aduwwan mubiinaan.Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku, “Hendaklah mereka mengu...
Dr. KH. Imam Ghazali Said.
Sabtu, 08 Juni 2019 16:07 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...