Senin, 18 November 2019 03:40

Hari Guru Nasional, Nasib GTT Kediri masih Tak Jelas

Rabu, 25 November 2015 23:10 WIB
Hari Guru Nasional, Nasib GTT Kediri masih Tak Jelas

KEDIRI, BANGSAONLINE.com – Hari Guru Nasional (HGN) tidak diperingati secara khusus oleh para guru di Kediri, Jawa Timur. Namun momentum ini justru membuat mereka bersedih. Pasalnya, banyak Guru Tidak Tetap (GTT) yang belum jelas nasibnya.

GF, salah satu GTT asal Kota Kediri mengaku, ingin segera mendapatkan kejelasan tentang nasibnya. Dia merupakan satu dari 16 GTT berstatus honorer K2 yang lolos seleksi. Namun tidak memperoleh SK pengangkatan sebagai PNS.

“Kita sudah lolos seleksi. Ada 16 jumlahnya, dari total 96 orang honda K2. Tetapi kami adalah bagian yang tidak memperoleh SK PNS. Kami disuruh menunggu. Lalu sampai kapan?,” keluh GF, Rabu (25/11).

GF sebenarnya ingin meminta kejelasan dari Badan Kepegawaian Daerah (BKD) setempat. Tetapi, sebagai bagian dari GTT membuatnya ketakutan. Ia khawatir justru akan berdampak negatif terhadapnya. Padahal GF sudah mengabdikan dirinya selama lebih dari 10 tahun.

”Kalau tanya ke BKD takut mas nanti malah mengancam nasib saya. Kecuali teman-teman lain ada yang tanya bersama-sama. Saya ingin segera ada kejelasan apakah kami segera memperoleh SK PNS sebagaimana GTT lainnya yang sudah diberi SK,” ungkap GF.

Senada dengan GF, IK guru SD yang juga GTT juga ingin segera diangkat menjadi PNS. IK merupakan GTT yang sudah masuk dalam honorer K2, namun ia tidak lolos dalam seleksi yang dilaksanakan oleh pemerintah.

“Keinginan kami sebenarnya sama. Kami ingin bisa segera diangkat sebagai PNS. Kami sudah lama mengabdikan diri sebagai GTT. Semua juga tahu bagaimana nasib GTT dengan tunjangan yang hanya sedemikian rendahnya. Padahal beban tugas kami besar,” ungkap IK

GTT di Kota Kediri mendapat honor bervariasi. Besar honor mereka ditentukan oleh masing-masing keuangan sekolah. Seperti GK dihonor sekitar Rp 300 ribu per bulan. Sementara ia harus mengajar setiap hari.

Terpisah, Kepala Dinas Pendidikan Kota Kediri Siswanto mengaku, di Kota Kediri jumlah GTT lebih dari 300 orang. Para GTT menerima honor baik dari sekolah maupun APBD bagi yang sudah masuk sebagai honorer K2.

“Pemkot beri harapan untuk mereka. Sebagaimana kita ketahui bahwa honor mereka setiap bulan sekitar Rp 300 ribu, dan yang dari Madin semula Rp 100 ribu, naik menjadi Rp 200 ribu. Kemudian pada tahun 2016 naik menjadi Rp 300 ribu. Untuk guru honorer yang sudah K2 ini, PGRI terus memperjuangkan agar segera diangkat menjadi PNS,” kata Siswanto. (rif/rev)

Badai Kembali Terjang Ngawi, Panggung dan Tenda untuk Lomba Panahan di Alun-alun Porak Poranda
Sabtu, 09 November 2019 00:05 WIB
NGAWI, BANGSAONLINE.com - Hujan disertai angin kencang kembali memporak-porandakan Kabupaten Ngawi, Jumat (8/11) sore. Kali ini badai angin menerjang wilayah alun-alun dan sekitarnya, yang kebetulan sedang digelar lomba panahan....
Jumat, 15 November 2019 23:45 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Wisata Budaya Taneyan Lanjhang yang terletak di Dusun Buddagan I Desa Larangan Luar Kecamatan Larangan Kabupaten Pamekasan semakin diminati wisatawan dari berbagai daerah di Indonesia. Taneyan Lanjhang merupakan rum...
Rabu, 06 November 2019 12:44 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan*Para elit NU struktural tak bisa menyembunyikan kekecewaannya ketika Presiden Joko Widodo mengumumkan susunan Kabinet Indonesia Maju pada 23 Oktober 2019 lalu. Kekecewaan itu dieskpresikan secara terbuka oleh Wakil Ketua PB...
Minggu, 17 November 2019 01:29 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*71. Yawma nad’uu kulla unaasin bi-imaamihim faman uutiya kitaabahu biyamiinihi faulaa-ika yaqrauuna kitaabahum walaa yuzhlamuuna fatiilaan.(Ingatlah), pada hari (ketika) Kami panggil setiap umat dengan pemimpi...
Minggu, 22 September 2019 14:08 WIB
>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<<...