Jumat, 22 September 2017 04:09

Demo, Warga Madureso Mojokerto Minta Kadesnya Dipecat

Senin, 28 September 2015 18:45 WIB
Demo, Warga Madureso Mojokerto Minta Kadesnya Dipecat
Aksi warga Madureso di Pemkab Mojokerto. foto: yudi eko purnomo/BANGSAONLINE

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Puluhan warga Desa Madureso, Kecamatan Dawarblandong ngluruk ke kantor Pemerintah Kabupaten Mojokerto, Senin (28/09). Dalam aksinya, mereka menuntut Bupati Mojokerto Mustofa Kamal Pasa (MKP) mencopot Sulistyanto dari jabatannya sebagai kepala desa lantaran dituding korupsi.

Menurut warga, pada bulan Juni 2015 lalu, warga sudah melaporkan Kades Sulistyanto atas dugaan penyalahgunaan pembagian jatah beras miskin selama tiga periode, tepatnya sejak Juni-Desember 2012, 2013, 2014 hingga Januari-Maret 2015.

Dalam laporan tersebut, warga menjelaskan bahwa Kades berusia 34 tahun ini menyunat setiap sak jatah beras warga miskin hingga bernilai total ratusan juta. Tak hanya itu, Kades Sul (Panggilan Sulistyanto, red) juga disebut warga melakukan tindak penyimpangan anggaran sambang desa senilai Rp 400 juta, penyimpangan anggaran bantuan keuangan desa dari Provinsi Jawa Timur, penyimpangan anggaran bedah rumah dan penyimpangan anggaran Bantuan Langsung Tunai (BLT) untuk warga tak mampu.

"Yang kita laporkan memang baru satu kasus, tapi sejatinya banyak penyimpangan-penyimpangan lain yang dilakukan Kades Sul. Karenanya warga jengah dan menuntut Kades ini dicopot," ujar Sukir, koordinator warga saat mediasi dengan Pejabat Pemkab di Gedung Bappeda Pemkab Mojokerto, Senin (28/9).

Selain membeber daftar aib Kades Sul, sejumlah perwakilan warga juga mempertanyakan munculnya Surat Keputusan (SK) Bupati bernomor Nomor 188.45/424/HK/416-012/2015 terkait pembatalan pemberhentian Kades Madureso serta SK terkait pembatalan penunjukan penjabat kepala desa.

"Ini ada apa?, tanggal 19 Mei 2015 lalu, Bupati MKP sudah mengeluarkan SK pemberhentian Kades, kok kini katanya muncul lagi SK pembatalan pemberhentian tersebut. Sehingga membuat Kades Sul kini aktif lagi, padahal warga sudah tidak menghendaki keberadaannya," tanya Sujik, Ketua LPMD Desa Madureso.Warga juga menunjukkan sejumlah bukti yang mengindikasikan Kades Sul tak berhak lagi memimpin Desa Madureso. Di antaranya, surat pengunduran diri Kades Sulistyanto yang ditandatanganinya pada tanggal 4 April 2015 lalu.

"Ini orangnya saja sudah mengaku tak mampu melaksanakan tugas sebagai Kades. Tapi kenapa kok Pemkab tak mengamini itu," tukas Sujik. Menanggapi aksi demo warga ini, Kepala Bagian Pemerintahn Kabupaten Mojokerto mengatakan, Pemkab Mojokerto dalam menghadapi persoalan selalu berpegang teguh pada aturan yang berlaku. Terkait munculnya SK pembatalan pemberhentian kades dan SK pembatalan penunjukan penjabat kepala desa, Rahmat mengaku jika itu sudah dikaji melalui pertimbangan hukum yang tepat.

"Kita bisa memenuhi permohonan pemberhentian jabatan Kades dan usulan penjabat kepala Desa Madureso ini sepanjang usulan tersebut benar-benar dari BPD yang memenuhi syarat legalitas formal," ujar Rahmad.

Karenanya, ia meminta warga Desa Madureso segera menuntaskan proses pergantian antar waktu (PAW) BPD setempat. Agar formasi BPD yang dikehendaki warga saat ini bisa menjalankan fungsinya serta mendapat pengakuan hukum. (yep/rev)

Sabtu, 02 September 2017 20:45 WIB
Oleh: Dr. KHA Musta'in Syafi'ie MAg. . .   Ud’u ilaa sabiili rabbika bialhikmati waalmaw’izhati alhasanati wajaadilhum biallatii hiya ahsanu inna rabbaka huwa a’lamu biman dhalla ‘an sabiilihi wahuwa a’lamu bialmuhtadiina (125).Ti...
Sabtu, 16 September 2017 12:29 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Dr. KH. Imam Ghazali Said. SMS ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<<<...
Rabu, 20 September 2017 12:08 WIB
VANCOUVER, BANGSAONLINE.com - Penyanyi pop muslim Mozhdah Jamalzadah membuat kegaduhan warganet dengan memosting foto selfie dengan latar belakang monitor yang menggambarkan adegan film bokep.Dia pun langsung dikutuk oleh fansnya. Mereka sang...