​Heboh Dana Asing Rp 100 Triliun, Pertamina Butuh Rp 600 Triliun, Waskita Karya Mau Jual 5 Jalan Tol

​Heboh Dana Asing Rp 100 Triliun, Pertamina Butuh Rp 600 Triliun, Waskita Karya Mau Jual 5 Jalan Tol Dahlan Iskan.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Publik heboh. Itu loh, soal dana asing Rp 100 triliun yang bakal masuk Indonesia. Lewat sovereign wealth fund (SWF). Atau Lembaga Pengelola Investasi (LPI).

SWF memang sedang jadi sorotan publik. Maklum, sudah banyak yang antre mendapatkan gerojokan dana dari SWF.

“Waskita Karya sudah terlihat ngebet menjual lima ruas jalan tol miliknya. Bahkan Pertamina sendiri sudah mengatakan perlu dana SWF sampai Rp 600 triliun. Agar proyek-proyek besarnya berjalan lancar,” tulis Dahlan Iskan.

Nah, untuk lebih lengkapnya silakan baca tuntas tulisan wartawan cerdas itu di BANGSAONLINE.com yang pagi ini, Sabtu (6/3/2021) juga dimuat di Disway dan HARIAN BANGSA. Selamat membaca:

HAL yang sudah jelas itu kemarin kembali dijelaskan: dana asing yang masuk ke SWF itu statusnya ekuitas, bukan pinjaman.

Rupanya masih banyak yang terus mempertanyakan: apakah dana asing lebih Rp 100 triliun itu tidak menambah utang luar negeri yang sudah Rp 6.500 triliun.

SWF itu nama panggilan –sovereign wealth fund. Nama resminya Indonesia Investment Authority (INA) atau LPI –lembaga pengelola investasi. Dana lebih Rp 100 triliun itu masuk ke SWF dari berbagai negara. Yang jumlah itu masih akan terus bertambah.

Ributnya bukan main. Maka direksi LPI –yang baru berumur dua minggu– perlu menegaskan lagi: bahwa itu bukan dana pinjaman. Itu dana investasi. Tidak akan menambah utang nasional.

Sejak penegasan itu mungkin tidak ada lagi yang mempertanyakan status dana tersebut. Dan lagi dana itu sebenarnya belum ada. Belum masuk beneran. Bentuknya masih komitmen. Itu pun belum jelas: komitmen lisan atau tertulis. Di dunia global komitmen seperti itu masih dengan mudah berubah –kecuali ada ''tawaran khusus'' di balik komitmen tersebut.

''Tawaran khusus'' itu tidak harus dalam bentuk return yang lebih tinggi. Bisa saja dalam bentuk konsesi –yang kelihatan maupun yang gaib.

Yang jelas Menko Perekonomian Ir Airlangga Hartarto sudah memastikan dana sejumlah itu bakal masuk ke SWF. Menko Luhut Panjaitan dan Menteri BUMN Erick Thohir juga mengatakan hal yang kurang lebih sama.

Pokoknya SWF akan jadi andalan baru pembangunan ekonomi kita. Khususnya pembangunan infrastruktur –yang menjadi ''panglima'' di era Presiden Jokowi.

Yang belum dijelaskan adalah ini: di mana dana tersebut akan dicatatkan. Kalau itu sebagai ekuiti –bukan utang– akan dicatat menjadi ekuitinya siapa.

Pilihan pertama: menjadi ekuitinya SWF/LPI.

Pilihan kedua: sebagai ekuiti titipan sementara.

Pilihan ketiga: sebagai ekuiti di proyek yang dimasuki SWF.

Yang mana?

Simak berita selengkapnya ...